Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
13 September 2022

Hipoplasia, Perkembangan Tidak Sempurna pada Jaringan atau Organ Tubuh Tertentu

Operasi hipoplasia bisa meninggatkan kualitas hidup seseorang
Hipoplasia, Perkembangan Tidak Sempurna pada Jaringan atau Organ Tubuh Tertentu

Pernahkah Moms mendengar tentang hipoplasia?

Kondisi ini adalah perkembangan jaringan atau organ tubuh yang tidak lengkap.

Ada berbagai jenis hipoplasia yang bisa terjadi, tergantung pada jaringan yang terpengaruh.

Banyak kondisi berbeda yang dapat melibatkan hipoplasia.

Setiap kondisi mungkin memerlukan bentuk perawatan yang berbeda.

Yuk simak ulasan lengkapnya di bawah ini!

Baca Juga: Sering Kentut Apakah Tanda Hamil?

Apa Itu Hipoplasia?

Ilustrasi hipoplasia email

Foto: Ilustrasi hipoplasia email (coomsa.com)

Foto: Gigi (Orami Photo Stocks)

Hipoplasia adalah kondisi dari perkembangan tidak lengkap dari jaringan atau organ, menurut Medicinenet.

Misalnya, hipoplasia email gigi menunjukkan bahwa lapisan email lebih tipis dari biasanya atau hilang di beberapa tetapi tidak semua area.

Kekurangan dari kondisi ini, yaitu memengaruhi perkembangan dan fungsi jaringan atau organ tersebut.

Hal ini penderitanya akan mengalami gangguan atau kesulitan dalam menggunakan bagian tertentu dari tubuhnya.

Penyebab Hipoplasia

Ilustrasi janin

Foto: Ilustrasi janin (https://sciencenorway.no/)

Foto: Perkembangan Janin (Orami Photo Stocks)

Penyebab hipoplasia biasanya kongenital, artinya sudah ada sejak lahir.

Kondisi ini mungkin terjadi turun-temurun.

Akan tetapi, untuk banyak jenis hipoplasia, penyebab spesifiknya belum diketahui dengan pasti, menurut World Health Organization.

Misalnya, hipoplasia serebelar biasanya disebabkan oleh masalah selama perkembangan sistem saraf embrio.

Beda halnya pada hipoplasia email, yang memang memiliki penyebab yang diketahui, termasuk masalah prenatal seperti penggunaan obat ibu, kekurangan vitamin D ibu, berat badan lahir rendah atau kelahiran prematur.

Akan tetapi, genetika memainkan peran utama dalam banyak masalah bawaan.

Misalnya, seorang bayi dapat mewarisi gen yang salah dari orang tuanya. Mutasi genetik juga dapat terjadi secara tiba-tiba saat lahir.

Faktor lingkungan juga dapat menyebabkan masalah bawaan.

Misalnya, penyalahgunaan zat selama kehamilan dapat meningkatkan risiko masalah bawaan.

Kombinasi faktor genetik dan lingkungan juga dapat menyebabkan masalah bawaan.

Dalam beberapa kasus, penyebab dari kondisi tersebut masih belum diketahui dengan pasti. Contohnya adalah pada kasus hipoplasia ibu jari.

Baca Juga: Yuk, Kenali Tahap Pertumbuhan Gigi Anak!

Jenis-Jenis Hipoplasia

janin tidak berkembang.jpg

Foto: janin tidak berkembang.jpg (everylifecounts.ndtv.com)

Foto: Janin (Orami Photo Stocks)

Berikut ini jenis-jenis hipoplasia yang penting diketahui:

1. Hipoplasia Serebelum

Hipoplasia serebelum dapat menjadi bagian dari sejumlah sindrom bawaan dan kondisi metabolik dan neurodegeneratif.

Ini menghasilkan otak kecil yang tidak normal, yang dapat menyebabkan masalah dengan fungsi motorik dan perkembangan otot.

2. Hipoplasia Jempol

Beberapa anak mengembangkan jempol kecil yang tidak normal.

Hal ini cenderung menyebabkan masalah dengan menggenggam benda atau menggunakan tangan dan biasanya disebabkan oleh hipoplasia jempol.

3. Hipoplasia Email

Jenis hipoplasia ini menyebabkan kurangnya email pada gigi, yang dapat menyebabkan garis atau lekukan pada permukaan gigi.

4. Hipoplasia Saraf Optik

Saraf optik yang kurang berkembang dapat menyebabkan gerakan mata yang tidak normal atau masalah penglihatan.

Baca Juga: Sindrom Penglihatan Komputer: Gejala, Penyebab, dan Cara Mencegahnya

Gejala Hipoplasia

Ilustrasi ibu hamil

Foto: Ilustrasi ibu hamil (Freepik)

Foto: Ibu Hamil (Orami Photo Stocks)

Hipoplasia biasanya menyebabkan masalah dengan fungsi jaringan atau organ.

Konsekuensi hipoplasia tergantung pada area tubuh mana yang terpengaruh.

Berikut ini beberapa contoh gejala hypoplasia tergantung jenisnya:

1. Gejala Hipoplasia Enamel

Gejala hipoplasia enamel menyebabkan gejala yang meliputi:

  • tanda dan noda kuning, coklat, atau putih pada gigi
  • lekukan atau lekukan di sepanjang gigi
  • hipersensitivitas gigi terhadap panas atau dingin
  • akumulasi bakteri dan kerusakan gigi

Baca Juga: Waspada Moms, Inilah Penyebab dan Cara Mencegah Sakit Mata

2. Gejala Hipoplasia Serebelum

Gejala hipoplasia serebelum adalah ciri dari beberapa sindrom malformasi kongenital, termasuk sindrom Walker-Warburg, yang merupakan bentuk distrofi otot.

Hal ini juga terkait dengan beberapa gangguan metabolisme bawaan, seperti sindrom Williams, dan beberapa gangguan neurodegeneratif yang dimulai pada anak usia dini, seperti ataksia telangiectasia.

Menurut Institut Nasional Gangguan Neurologis dan Stroke, karena otak kecil memainkan peran penting dalam koordinasi motorik, gejala gangguan yang melibatkan hipoplasia serebelar dapat meliputi:

  • gerakan mata yang tidak normal
  • sakit kepala
  • pusing
  • kehilangan tonus otot
  • gerakan yang tidak disengaja, seperti gerakan mata
  • kejang
  • gangguan pendengaran
  • cacat intelektual
  • kurangnya kontrol atau koordinasi otot, seperti kesulitan berbicara, berjalan, atau menelan.

Baca Juga: 3+ Penyakit Gangguan Gastrointestinal yang Berbahaya, Yuk Ketahui!

3. Gejala Hipoplasia Saraf Optik

Gejala hipoplasia sangat bervariasi tergantung pada jaringan yang terkena kondisi ini.

Misalnya, hipoplasia saraf optik ditandai dengan kesulitan visual, nistagmus dan strabismus

4. Gejala Hipoplasia Uterus

Hipoplasia uterus menunjukkan gejala, seperti siklus menstruasi pertama yang tertunda (biasanya setelah usia 16 tahun).

Selain itu, gejala lainnya adalah menstruasi yang menyakitkan dan tidak teratur, sakit perut, dan lubang vagina kecil.

Baca Juga: 8 Penyebab Menggigil Tanpa Demam, dari Kedinginan hingga Anemia

Cara Mengetahui Hipoplasia

Ilustrasi MRI

Foto: Ilustrasi MRI (Orami Photo Stock)

Foto: Skrining Kesehatan (Orami Photo Stock)

Seperti gejalanya, cara mengetahuinya juga berubah, sesuai dengan jenis hipoplasia.

Misalnya, saraf optik mudah diidentifikasi dengan oftalmoskop dan dengan MRI.

Sementara itu, diagnosis hipoplasia uterus dibuat selama pemeriksaan ginekologis, menggunakan ultrasound.

Perbedaan Hipoplasia, Displasia, Aplasia, dan Atrofi

Pernah mendengar aplasia? Baik hypoplasia maupun aplasia adalah dua keadaan yang berbeda.

Hipoplasia menggambarkan kurangnya pertumbuhan sel, tetapi aplasia adalah kekurangan total organ atau jaringan.

Orang dengan hypoplasia akan memiliki jaringan atau organ dengan sel yang terlalu sedikit.

Aplasia berarti tidak ada jaringan atau organ sama sekali.

Contohnya pada aplasia ureter. Artinya, tidak adanya ureter, yang merupakan tabung yang membawa urine dari ginjal ke kandung kemih.

Hipoplasia ureter, di sisi lain, terjadi ketika terdapat tuba tetapi kurang berkembang.

Sementara itu, Displasia mengacu pada perkembangan sel abnormal di dalam jaringan atau organ.

Kondisi ini dapat menyebabkan sel tumbuh pada tingkat yang sangat tinggi.

Bukan tak mungkin jika kondisi tersebut akan berakhir pada pertumbuhan pertumbuhan sel abnormal alias tumor.

Lalu, atrofi, seperti atrofi otot, terjadi ketika organ atau jaringan menjadi lebih kecil setelah mencapai ukuran normal.

Kondisi dengan atrofi biasanya melibatkan kehilangan atau kerusakan sel.

Misalnya, atrofi otot tulang belakang terjadi ketika otot menyusut karena kurangnya stimulasi dari sel saraf.

Otot biasanya berkembang penuh pada satu titik, tetapi atrofi kemudian menyebabkan hilangnya sel-sel otot dan fungsinya.

Baca Juga:Mengenal Displasia Panggul Pada Balita

Cara Mengatasi Hipoplasia

Ilustrasi operasi

Foto: Ilustrasi operasi

Foto: Operasi (Orami Photo Stocks)

Cara mengatasi hipoplasia akan tergantung pada kondisi spesifik yang menyertainya, Moms dan Dads.

Dalam banyak kasus, tidak ada obat untuk kondisi ini.

Jadi, pengobatan biasanya bertujuan untuk mengurangi gejala dan memberikan dukungan kepada orang-orang dengan kondisi tersebut.

Perawatan juga akan tergantung pada tingkat keparahan kondisinya.

Pembedahan adalah pilihan lain untuk beberapa kasus yang lebih parah.

Misalnya, hypoplasia ibu jari mungkin melibatkan rekonstruksi bedah ibu jari.

Seorang ahli bedah dapat mengoperasi sendi dan ligamen di daerah tersebut atau menggunakan cangkok kulit. Pembedahan dapat meningkatkan fungsi tangan.

Atau diperlukan untuk menemui dokter mata dalam kasus hipoplasia saraf optik, atau dokter kandungan untuk hipoplasia uterus.

Beberapa kasus hypoplasia juga membutuhkan operasi saat masa kecil.

Operasi hipoplasia dapat meningkatkan kualitas hidup anak.

Dan, untuk beberapa kondisi bawaan, itu bisa menyelamatkan nyawa.

Perbaikan hipoplasia mungkin melibatkan proses multi-langkah, dengan beberapa operasi bedah berurutan.

Karena operasi ini biasanya dilakukan selama masa kanak-kanak, orang tua perlu mengambil tanggung jawab perawatan pasca operasi saat anak-anak sembuh dan pulih setelah operasi hipoplasia.

Walupun begitu, sebagian besar kondisi yang melibatkan hipoplasia terjadi seumur hidup.

Perawatan tersedia untuk membantu mengatasi gejala, serta mempertahankan kualitas hidup.

Baca Juga: Ketahui Perbedaan Purging vs Breakout, Plus Cara Mengatasinya!

Demikian fakta singkat tentang hipoplasia. Tetap jaga kesehatan dan waspada akan setiap kemungkinan yang ada, ya, Moms!

  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/hypoplasia#causes
  • https://www.ninds.nih.gov/disorders/all-disorders/cerebellar-hypoplasia-information-page
  • https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/congenital-anomalies
  • https://www.medicinenet.com/hypoplasia/definition.htm
  • https://www.topdoctors.co.uk/medical-dictionary/hypoplasia
  • https://www.sciencedirect.com/topics/medicine-and-dentistry/hypoplasia
  • https://www.verywellhealth.com/hypoplasia-symptoms-causes-diagnosis-and-treatment-4767919#what-is-hypoplasia-surgery
  • https://www.llli.org/breastfeeding-info/hypoplasia/