09 November 2023

Arti Warna Air Ketuban dan Tanda Kebocoran, Bumil Waspada!

Tak selalu bening, warna air ketuban tergantung pada kondisinya
Arti Warna Air Ketuban dan Tanda Kebocoran, Bumil Waspada!

Apa saja warna air ketuban yang patut Moms pahami saat kehamilan?

Ketuban atau amnion adalah cairan pada selaput ketuban yang jika digambarkan seperti cairan dalam balon.

Meski normalnya berwarna bening kekuningan, warna air ketuban ternyata tak hanya itu saja.

Dilansir dari March of Dimes, cairan ketuban merupakan bantalan cairan hangat yang melindungi dan menopang bayi saat mereka tumbuh di dalam rahim.

Jika selaput ketuban mengalami robekan yang disebabkan trauma atau secara spontan, dapat mengakibatkan bocor air ketuban saat hamil melalui vagina Moms.

Air ketuban berasal dari berbagai sumber, di awal kehamilan berasal dari plasenta dan kulit.

"Di atas usia 16 minggu, air ketuban dihasilkan dari urine bayi serta cairan paru," jelas dr. Raden Aditya Kusuma, Sp.OG, Spesialis Kebidanan Kandunga, RS Pondok Indah Bintaro Jaya.

Pahami warna air ketuban, ciri-ciri, risiko, dan pencegahan saat terjadi bocor air ketuban ketika hamil.

Baca Juga: 11+ Cara Memerahkan Bibir secara Alami yang Bisa Moms Ikuti

Arti Warna Air Ketuban

Ibu Hamil
Foto: Ibu Hamil (healthline.com)

Tentunya, ada arti dari setiap warna air ketuban untuk menandakan apakah janin dalam keadaan normal atau tidak.

Umumnya, warna air ketuban yakni bening kekuningan.

Namun, sebagian ibu mengalami warna air ketuban sedikit gelap atau bahkan seperti darah.

Berikut adalah penjelasan singkat dari arti warna air ketuban yang perlu Moms ketahui, antara lain:

  • Warna Air Ketuban Bening dan kekuningan

Warna air ketuban normal umumnya ibu hamil.

  • Warna Air Ketuban Kuning jingga

Warna ini menandakan adanya ketidakcocokan darah antara ibu dan bayi.

  • Warna Air Ketuban Cokelat

Warna air ketuban ini bercampur darah, kemungkinan ada perdarahan dalam rahim.

  • Warna Air Ketuban Hijau tua

Warna ini bisa muncul akibat air ketuban tercampur dengan feses pertama bayi atau disebut mekonium.

Kondisi ini bisa menyebabkan komplikasi pernapasan saat mereka dilahirkan.

  • Warna Air Ketuban Merah-coklat tua

Warna air ketuban keruh ini dapat menandakan kondisi yang membahayakan, salah satunya kematian janin.

Baca Juga: Menikah Dengan Janda atau Duda? Yuk, Simak 10 Tips Berikut!

Warna air ketuban keruh layaknya warna hijau tua ini perlu segera mendapatkan tindakan dokter. Ini disebut pewarnaan mekonium.

Jika mekonium berada di dalam cairan ketuban untuk waktu yang lama, kulit dan kuku bayi akan menguning.

University of Rochester Medical Center memaparkan, mekonium dapat terjadi di usia kehamilan 37-41 minggu. Bahkan bisa terjadi setelah usia 42 minggu.

Mekonium mungkin menempel pada kantung udara (alveoli). Kondisi ini menyulitkan bayi untuk menghirup oksigen.

Jika dibiarkan, kondisi ini dapat menyebabkan infeksi seperti pneumonia.

Kebanyakan bayi umumnya membaik dalam beberapa hari. Namun, kasus aspirasi mekonium yang parah dapat menyebabkan kematian pada sejumlah bayi.

Baca Juga: Rekomendasi 9 Obat Jerawat Alami, Bisa Bantu Hilangkan Jerawat Membandel dengan Cepat!

Ciri-Ciri Air Ketuban Rembes

Ibu Hamil Sakit
Foto: Ibu Hamil Sakit (Orami Photo Stock)

Saat Moms sedang hamil, keluar cairan dari vagina adalah hal biasa.

Oleh karena itu, Moms akan sulit membedakan antara urine atau warna air ketuban merembes, serta cairan lainnya.

Moms perlu mengetahui bahwa warna air ketuban memiliki warna bening, meski terkadang akan terlihat kekuningan.

Cairan ketuban meninggalkan bercak putih dalam pakaian dan tidak berbau seperti urine.

Kejadian bocor air ketuban saat hamil dapat disertai sedikit darah atau lendir.

Terkadang, kantung ketuban pecah atau bocor sebelum persalinan dimulai.

Jika kantung ketuban bocor sebelum minggu ke-37 masa kehamilan, dokter menyebutnya sebagai PROM prematur.

Cairan ketuban ini biasanya keluar tanpa diprediksi.

Bocor air ketuban saat hamil dapat terjadi dalam berbagai posisi, entah ketika berbaring, duduk, atau bahkan ketika sedang berjalan.

Cairan ini akan merembes terus menerus tak terkendali.

Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai ciri-ciri air ketuban rembes.

Perhatikan warna cairan yang keluar pada vagina, karena bisa jadi itu adalah air ketuban.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb