Scroll untuk melanjutkan membaca

PROGRAM HAMIL
05 Januari 2023

Perhatikan Ciri-ciri Hamil setelah Caesar yang Harus Diketahui

Daripada kecolongan, baca dulu informasinya ini Moms!
Perhatikan Ciri-ciri Hamil setelah Caesar yang Harus Diketahui

Beberapa perempuan ada yang pernah menjalani operasi caesar. Namun, Moms mungkin bertanya-tanya, adakah ciri-ciri hamil setelah caesar?

Sebab, jika tidak langsung menggunakan KB seperti IUD atau jenis KB lainnya, masih ada kemungkinan bagi perempuan untuk hamil meski telah melalui operasi caesar.

Padahal, operasi caesar bisa menjadi pengalaman yang sulit, terutama ketika Moms tidak tahu apa yang akan terjadi setelah melahirkan.

Menurut Dr. Dwiana Ocviyanti, Sp.OG., hamil setelah operasi caesar memang lebih berisiko dibanding kehamilan biasa, karena di uterus masih ada bekas luka akibat operasi caesar.

Namun, angka terjadinya robekan spontan bekas luka operasi di rahim saat kehamilan sangat kecil. 

Lantas apa saja yang harus diperhatikan terkait kehamilan dan juga operasi caesar?

Untuk mengetahui lebih lanjut, simak penjelasannya di bawah ini, Moms.

Baca Juga: Tidak Ingin Melahirkan Caesar, Ini 3 Persiapan Melahirkan Normal yang Harus Dilakukan

Jarak Aman Hamil Lagi setelah Operasi Caesar

Ilustrasi Hamil Setelah Caesar (Orami Photo Stock)

Foto: Ilustrasi Hamil Setelah Caesar (Orami Photo Stock)

Sebelum mengetahui ciri-ciri hamil setelah caesar, ada baiknya untuk mengetahui terlebih dulu mengenai waktu terbaik kembali hamil setelah melakukan prosedur persalinan tersebut.

Melansir Baby Centre, menurut Dr Joseph Aquilina. MD, FRCOG, MFFP. Ahli Obstetri dan Ginekolog, jarak ideal yang disarankan untuk hamil lagi setelah operasi caesar adalah minimal 6 bulan, lebih baik lagi 1 tahun.

Semakin lama Moms menyembuhkan bekas luka untuk, akan semakin kuat.

Jarak kehamilan ini tampaknya cukup panjang, namun ada beberapa alasan untuk itu:

  • Tubuh perlu pemulihan. Setiap perempuan memiliki sistem penyembuhannya masing-masing. Waktu yang dibutuhkan untuk pemulihan tergantung pada seberapa cepat tubuh dapat menyembuhkan luka.
  • Menghindari komplikasi kesehatan. Jika Moms pernah mengalami komplikasi pada kehamilan sebelumnya, maka diperlukan jarak kehamilan yang panjang.
  • Perlu perencanaan yang lebih baik. Bila caesar dilakukan sebagai tindakan darurat, maka Moms akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk kembali normal dan rileks sejenak.

Jika kelahiran bayi Moms berjalan lancar dan tanpa komplikasi apa pun, perlu waktu hingga 6 minggu agar bekas luka cukup sembuh.

Sehingga Moms dapat kembali ke aktivitas rutin seperti mengemudi, berhubungan seks, atau olahraga ringan.

Jadi pastikan Moms memberi tubuh kesempatan yang sangat baik untuk pulih sebelum kehamilan berikutnya.

Secara umum, Moms harus menunggu setidaknya 6 bulan sebelum hamil lagi setelah operasi caesar. Itu minimal yang dibutuhkan.

Beberapa ahli menyarankan lebih baik menunggu 12-15 bulan, sementara yang lain mengatakan 18-24 bulan.

Baca Juga: 3 Perubahan Kulit Setelah Melahirkan

Ciri-ciri Hamil Setelah Caesar

Ibu Hamil (Orami Photo Stock)

Foto: Ibu Hamil (Orami Photo Stock)

Setelah menetapkan waktu dan memantapkan hati untuk hamil kembali setelah melahirkan menggunakan prosedur Caesar, Moms bisa mulai membuat program hamil kembali.

Biasanya, akan ada beberapa waktu untuk menunggu hingga akhirnya dapat menemukan ciri-ciri hamil setelah Caesar, salah satunya terkait kesuburan atau hormon.

Jika tidak ada masalah pada kehamilan dan persalinan sebelumnya, ciri-ciri hamil setelah Caesar ini tidak jauh berbeda dengan kehamilan biasanya.

Tanda dan gejala awal kehamilan yang paling umum mungkin termasuk:

1. Waktu Haid yang Terlewat

Jika Moms sedang berada dalam masa subur dan satu minggu atau lebih telah berlalu tanpa dimulainya siklus menstruasi yang diharapkan, Moms mungkin sedang hamil.

Namun, ciri ini bisa saja tidak sesuai jika Moms memiliki siklus menstruasi yang tidak teratur sehingga harus melihat ciri-ciri hamil setelah Caesar berikutnya.

2. Payudara Terasa Lembut dan Bengkak

Di awal kehamilan, perubahan hormonal mungkin membuat payudara sensitif dan nyeri sebagai ciri dari perubahan tubuh dalam menunjang kehamilan.

Ketidaknyamanan ini kemungkinan akan berkurang setelah beberapa minggu. Hal ini karena tubuh Moms menyesuaikan diri dengan perubahan hormonal.

Baca Juga: 5 Perubahan pada Vagina Setelah Melahirkan

3. Mual dengan atau Tanpa Muntah

Morning sickness yang dapat terjadi kapan saja baik siang atau malam, biasanya dimulai satu hingga dua bulan setelah hamil.

Namun, beberapa ibu hamil merasakan mual lebih awal dan beberapa tidak pernah mengalaminya. Hal ini akan berbeda-beda terjadi pada perempuan.

Meskipun penyebab mual selama kehamilan tidak jelas, hormon kehamilan kemungkinan berperan di dalamnya.

4. Peningkatan Frekuensi Buang Air Kecil

Ibu hamil mungkin mendapati dirinya buang air kecil lebih sering dari biasanya. Hal ini ternyata juga bisa saja menjadi ciri-ciri hamil setelah Caesar.

Jumlah darah dalam tubuh yang meningkat selama kehamilan, akan menyebabkan ginjal memproses cairan ekstra yang berakhir di kandung kemih.

5. Kelelahan

Kelelahan juga menduduki peringkat tinggi di antara gejala awal kehamilan. Tidak ada yang tahu pasti apa penyebab kantuk saat hamil trimester pertama.

Namun, peningkatan kadar hormon progesteron yang cepat selama awal kehamilan dapat menyebabkan kelelahan.

Selain lima hal di atas, ada juga tanda dan gejala kehamilan lain yang kurang jelas dan mungkin saja dialami selama trimester pertama. Beberapa di antaranya yakni:

  • Kemurungan

Banjir hormon dalam tubuh di awal kehamilan bisa membuat ibu hamil sangat emosional, hingga sering menangis. Perubahan suasana hati juga umum terjadi.

  • Kembung

Perubahan hormon selama awal kehamilan dapat menyebabkan Mom merasa kembung, mirip dengan yang dirasakan pada awal periode menstruasi.

  • Flek

Bercak ringan atau flek ini mungkin merupakan salah satu tanda awal kehamilan.

Dikenal sebagai pendarahan implantasi, ini terjadi ketika sel telur yang telah dibuahi menempel pada lapisan rahim sekitar 10 sampai 14 hari setelah pembuahan.

Pendarahan implantasi terjadi sekitar awal siklus menstruasi. Namun, tidak semua perempuan memilikinya.

  • Kram

Beberapa perempuan mengalami kram rahim ringan di awal kehamilan.

  • Sembelit

Perubahan hormon menyebabkan sistem pencernaan melambat, yang dapat menyebabkan sembelit.

  • Sulit makanan

Saat hamil, Moms mungkin menjadi lebih sensitif terhadap bau tertentu dan indera perasa juga mungkin berubah.

Seperti kebanyakan gejala kehamilan lainnya, preferensi makanan ini dapat dikaitkan dengan perubahan hormonal.

  • Hidung tersumbat

Peningkatan kadar hormon dan produksi darah dapat menyebabkan selaput lendir di hidung membengkak, mengering, dan mudah berdarah. Hal ini dapat menyebabkan hidung tersumbat atau berair.

Banyak dari tanda dan gejala ini tidak spesifk sebagai tanda kehamilan. Beberapa dapat menunjukkan bahwa Moms sedang sakit atau menstruasi akan segera dimulai.

Namun, jika Moms melewatkan waktu menstruasi dan memperhatikan beberapa tanda atau gejala di atas, lakukan tes kehamilan di rumah atau segera temui dokter.

Jika tes kehamilan di rumah positif, buatlah janji dengan dokter. Semakin cepat kehamilan dikonfirmasi, semakin cepat Moms dapat memulai perawatan prenatal.

Baca Juga: Coba 7 Makanan Ini untuk Mempercepat Penyembuhan Luka Operasi Caesar

Risiko Hamil Lagi setelah Operasi Caesar

Proses Persalinan

Foto: Proses Persalinan (nbcnews.com)

Beberapa pasangan yang ingin segera memiliki anak lagi dan Moms mungkin ingin hamil lagi setelah operasi caesar.

Melihat ciri-ciri hamil setelah caesar tentu akan mendebarkan. Namun ternyata membutuhkan waktu yang tepat.

Hal ini karena dengan adanya beberapa risiko yang mungkin dapat terjadi, seperti:

1. Ruptur Urine

Risiko hamil lagi setelah operasi caesar adalah lebih rentan terkena ruptur urine. Ini adalah komplikasi persalinan yang dapat terjadi selama persalinan pervaginam.

Ini menyebabkan rahim perempuan robek, sehingga bayinya tergelincir ke perut. Hal ini dapat menyebabkan pendarahan hebat pada ibu dan dapat mencekik bayi.

Melansir Obstetrics & Gynecology Science, tingkat risiko terkena ruptur urine sering terjadi pada perempuan yang setelah melakukan operasi caesar adalah:

  • Hampir 5 persen pada mereka yang hamil lagi dalam waktu kurang dari 18 bulan
  • Hampir 2 persen pada mereka yang menunggu 18 hingga 23 bulan
  • Lebih dari 1 persen untuk mereka yang menunggu 24 bulan atau lebih

Inilah sebabnya alasan dokter merekomendasikan bahwa perempuan yang pernah melahirkan secara caesar untuk menghindari persalinan pervaginam pada kehamilan berikutnya.

2. Plasenta Akreta

Risiko hamil setelah operasi caesar selanjutnya adalah plasenta akreta.

Moms terkadang plasenta menempel pada lapisan rahim, atau bahkan ke dalam bekas luka operasi caesar yang sudah ada.

Kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi serius selama persalinan. Perempuan yang pernah menjalani operasi caesar lebih mungkin atau berisiko lebih besar mengalami kondisi ini.

3. Kelahiran Prematur

Bayi lahir sebelum minggu ke-37 kehamilan disebut kelahiran prematur. Melansir Journal Plos One, menghubungkan operasi caesar pada kehamilan pertama dengan kelahiran prematur pada kehamilan kedua.

Di keduanya, ada tingkat kelahiran prematur yang lebih tinggi secara statistik pada perempuan yang pernah menjalani operasi caesar sebelumnya.

Beberapa peneliti menduga ini mungkin diperburuk oleh periode waktu yang lebih pendek antara kehamilan, tetapi pada titik ini belum dipelajari dengan cukup hati-hati untuk memastikannya.

Selain itu, beberapa risiko lain hamil lagi setelah operasi caesar, seperti:

  • Tubuh telah mengalami banyak hal selama satu kehamilan, jadi dibutuhkan kekuatan baru untuk menopang kehamilan berikutnya
  • Operasi Caesar adalah operasi besar pada abdomen
  • Moms mungkin mengalami depresi setelah caesar. Jika Moms cepat hamil setelah caesar, itu akan berbahaya
  • Kemungkinan kehamilan alami segera sering kali rendah setelah operasi caesar. Moms mungkin perlu obat kesuburan untuk hamil

Baca Juga: Tasya Kamila sudah Syuting 3 Hari setelah Melahirkan, Ini Rahasia Cepat Pulih Pascaoperasi Caesar

Meningkatkan Peluang Hamil Lagi setelah Operasi Caesar

Persiapan Persalinan (Orami Photo Stock)

Foto: Persiapan Persalinan (Orami Photo Stock)

Jika Moms telah menjalani operasi caesar, penting untuk memastikan bahwa Moms sudah sembuh sepenuhnya.

Hal ini untuk menghindari komplikasi dengan kelahiran yang bisa saja mengintai. Ikuti petunjuk medis untuk mendapatkan kehamilan yang sehat dan bahagia.

Cara terbaik untuk memastikan bahwa Moms cepat pulih dan dapat hamil secara normal adalah dengan rileks dan menghindari stres.

Tetaplah tenang dan dalam suasana santai bisa menjadi gaya hidup terbaik saat Moms sedang mempersiapkan kehamilan.

Moms juga dianjurkan untuk melakukan olahraga rutin, seperti kegel untuk mengurangi rasa sakit dan memperkuat dasar panggul.

Selain itu, Moms juga harus memahami siklus menstruasi setelah kehamilan sebelumnya.

Nah, berikut ini beberapa hal yang bisa membantu meningkatkan peluang hamil setelah operasi caesar.

  • Jagalah pola makan dan dapatkan suplemen vitamin, folat, dan zat besi
  • Pertahankan gaya hidup sehat dan hindari kebiasaan buruk yang membuat sulit hamil
  • Jangan bebani fisik Moms. Cari bantuan untuk pekerjaan rumah tangga jika diperlukan
  • Tingkatkan kemungkinan pembuahan dengan bersantai setelah berhubungan seks
  • Berpikirlah positif

Penting untuk diingat bahwa operasi caesar adalah prosedur utama dan butuh waktu bagi tubuh untuk kembali ke jalurnya dan bersiap untuk proses reproduksi lagi.

Moms harus meluangkan waktu untuk merencanakan kehamilan di masa depan dengan hati-hati hanya.

Jika Moms merasa siap secara fisik dan mental untuk melakukannya, berkonsultasi dengan dokter kandungan secara teratur.

Hal ini akan membantu memastikan bahwa kesehatan dan keselamatan terjamin selama dan setelah kehamilan.

Nah, itu dia Moms penjelasan mengenai hamil lagi serta ciri-ciri hamil setelah caesar. Apakah Moms memiliki pengalaman hamil lagi setelah operasi caesar?

Bagikan pengalaman Moms dengan pembaca lainnya di bagian komentar di bawah ini, ya!

  • https://www.babycentre.co.uk/x543066/how-soon-after-a-caesarean-can-i-get-pregnant
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/20410775/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6417656/
  • https://www.healthline.com/health/pregnancy/pregnancy-after-c-section#how-long-to-wait
  • https://www.bloodandmilk.com/everything-you-need-to-know-about-getting-pregnant-after-a-c-section/
  • https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/getting-pregnant/in-depth/symptoms-of-pregnancy/art-20043853