Kesehatan

10 Juni 2021

Ini Penyebab hingga Cara Mencegah Febris, Jangan Diabaikan!

Jika dibiarkan dapat menyebabkan kejang
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Defara Millenia
Disunting oleh Adeline Wahyu

Febris adalah istilah medis untuk menyatakan kondisi demam. Kondisi ini ditandai dengan suhu tubuh lebih dari 39 hingga 40 ° C atau lebih tinggi.

Febris akan terjadi dengan cepat. Perubahan suhu yang cepat merupakan faktor pemicu kejang.

Melansir Drugs in Context, kejang akibat demam sering terjadi pada usia 12-18 bulan, kemungkinan disebabkan oleh kerentanan sistem saraf pusat yang sedang berkembang terhadap efek demam.

Umumnya, febris akan berlangsung lebih dari 10-14 hari. Demam bisa berarti banyak hal, tetapi kebanyakan demam ringan dan ringan tidak perlu dikhawatirkan.

Paling sering, peningkatan suhu tubuh adalah respons normal terhadap infeksi, seperti pilek atau flu.

Lantas apa penyebab febris? Bagaimana cara mengatasi dan mencegahnya? Untuk mengetahui jawabannya, mari kita simak penjelasan di bawah ini Moms.

Baca Juga: Muncul Bintik Merah pada Kulit Bayi Setelah Demam, Ini Penyebab dan Cara Mengobatinya

Penyebab Febris

Infeksi virus, seperti flu biasa adalah penyebab paling umum dari febris. Namun, ada penyebab lain yang dapat dipertimbangkan.

1. Infeksi Saluran Pernafasan

pilek.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Tubuh secara alami menaikkan suhu tubuhnya untuk membantu membunuh bakteri atau virus yang menyebabkan infeksi.

Pilek atau flu disebabkan oleh virus. Pilek khususnya dapat menyebabkan demam ringan yang berlangsung lebih dari beberapa hari.

Gejala pilek lainnya meliputi:

  • Hidung tersumbat
  • Sakit tenggorokan
  • Bersin
  • Batuk
  • Kelelahan
  • Kurang nafsu makan

Pneumonia virus dan bronkitis adalah dua jenis infeksi saluran pernapasan yang juga dapat menyebabkan demam ringan.

Gejalanya dapat bersamaan dengan demam, menggigil, dan sakit tenggorokan. Pneumonia dan bronkitis juga ditandai dengan batuk yang berlangsung selama berminggu-minggu.

2. Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Febris terjadi secara terus-menerus dapat menandakan adanya infeksi saluran kemih yang tersembunyi pada anak-anak dan orang dewasa. ISK disebabkan oleh infeksi bakteri.

Gejala lain termasuk nyeri dan rasa terbakar saat buang air kecil, sering buang air kecil, dan urine berdarah atau berwarna gelap.

3. Tumbuh Gigi

Tumbuh gigi

Foto: Orami Photo Stock

Tumbuh gigi biasanya terjadi antara usia 4 dan 7 bulan. Tumbuh gigi terkadang dapat menyebabkan iritabilitas ringan, tangisan, dan demam ringan.

Jika demam lebih tinggi dari 101 ° F, kemungkinan besar tidak disebabkan oleh tumbuh gigi dan Moms harus membawa Si Kecil ke dokter.

Baca Juga: Yuk Kenali 3 Tahapan Tumbuh Kembang Gigi Anak!

4. Stres

Febris yang terus-menerus dapat disebabkan oleh stres emosional yang kronis. Kondisi ini disebut demam psikogenik.

Melansir Medical Physiology and Beyond, demam psikogenik paling sering terjadi pada wanita muda dan orang dengan kondisi yang sering diperburuk oleh stres, seperti sindrom kelelahan kronis dan fibromyalgia.

5. Tuberkulosis

batuk

Foto: Orami Photo Stock

Tuberkulosis adalah penyakit sangat menular yang disebabkan oleh bakteri yang disebut mycobacterium tuberculosis. .

Bakteri dapat tetap tidak aktif di tubuh selama bertahun-tahun dan tidak menimbulkan gejala. Namun, ketika sistem kekebalan Moms melemah, TB dapat menjadi aktif.

Gejala TB aktif meliputi:

  • Batuk darah atau dahak
  • Nyeri dengan batuk
  • Kelelahan yang tidak bisa dijelaskan
  • Demam
  • Keringat malam

Tuberkulosis juga dapat menyebabkan demam ringan yang terus-menerus, terutama pada malam hari, yang dapat menyebabkan keringat malam.

6. Penyakit Autoimun

Suhu tubuh ditemukan meningkat pada beberapa orang dengan penyakit autoimun kronis, seperti multiple sclerosis dan rheumatoid arthritis.

Melansir Physical Medicine and Rehabilitation, para peneliti menemukan beberapa partisipan dengan keluhan penyakit autoimun. Mereka sering mengeluh kelelahan dan mengalami febris ringan.

Baca Juga: Selebgram Olivia Lazuardy Mengidap Penyakit Autoimun Psoriasis, Ketahui 5 Faktanya

7. Masalah Tiroid

tiroid

Foto: Orami Photo Stock

Tiroiditis subakut adalah peradangan pada kelenjar tiroid. Ini dapat menyebabkan demam ringan dalam beberapa kasus. Tiroiditis dapat disebabkan oleh infeksi, radiasi, trauma, kondisi autoimun, atau obat-obatan.

Gejala lainnya termasuk:

  • Nyeri otot
  • Kelelahan
  • Nyeri di dekat kelenjar tiroid
  • Nyeri leher yang sering menjalar hingga ke telinga

Seorang dokter dapat mendiagnosis tiroiditis dengan pemeriksaan leher dan tes darah yang mengukur kadar hormon tiroid.

8. Kanker

Kanker tertentu khususnya limfoma dan leukemia, dapat menyebabkan demam ringan yang terus-menerus.

Ingatlah bahwa diagnosis kanker jarang terjadi dan demam adalah gejala kanker yang tidak spesifik.

Demam yang terus-menerus tidak selalu berarti Moms menderita kanker, tetapi hal itu dapat mengingatkan dokter untuk melakukan tes tertentu.

Gejala umum leukemia atau limfoma lainnya meliputi:

  • Kelelahan kronis
  • Nyeri tulang dan sendi
  • Kelenjar getah bening membesar
  • Sakit kepala
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan
  • Keringat malam
  • Kelemahan
  • Sesak napas
  • Kehilangan selera makan

Bergantung pada jenis dan stadium kanker, dokter mungkin merekomendasikan kombinasi kemoterapi, radiasi, pembedahan, atau perawatan lain.

Febris adalah respons tubuh untuk melawan infeksi yang disebabkan oleh virus atau bakteri. Demam juga bisa terjadi akibat paparan sinar matahari atau mendapatkan imunisasi.

Siapapun bisa mengalami febris, berapapun usianya. seseorang yang memiliki sistem kekebalan yang lemah cenderung mengalami demam lebih sering daripada orang lain.

Baca Juga: Normalkah Demam Anak Naik Turun Selama 5 Hari? Ini Jawaban Menurut Ahli!

Cara Mengatasi Febris

Kompres

Foto: Orami Photo Stock

Jika Moms atau keluarga mengalami febris, ikuti langkah-langkah berikut untuk mengatasinya:

  • Ukur suhu tubuh dan lihat gejala yang dialami. Jika suhu tubuh mencapai 100,4 ° F (38 ° C) atau lebih tinggi, Moms mengalami demam.
  • Tetap di tempat tidur dan istirahat.
  • Tetap terhidrasi. Minum air putih atau jus yang sangat encer untuk mengisi kembali cairan yang hilang melalui keringat.
  • Minum obat yang dijual bebas, seperti asetaminofen dan ibuprofen untuk menurunkan febris. Catat dosis yang tepat, dan jangan digunakan bersamaan dengan obat penurun demam lainnya. Moms tidak boleh memberikan aspirin kepada Si Kecil tanpa berkonsultasi dengan dokter. Bayi di bawah usia 6 bulan tidak boleh diberi ibuprofen.
  • Tetap tenang. Lepaskan lapisan pakaian dan selimut ekstra, kecuali Moms merasa kedinginan.
  • Mandi air hangat atau gunakan kompres dingin untuk membuat Moms lebih nyaman. Mandi air dingin, mandi es batu, atau mandi alkohol atau obat gosok bisa berbahaya dan harus dihindari.

Baca Juga: 6 Tips Efektif Mengatasi Demam Setelah Imunisasi pada Anak

Cara Mencegah Febris

Cegah infeksi dengan cuci tangan

Foto: Orami Photo Stock

Membatasi paparan penular adalah salah satu cara terbaik untuk mencegah febris.

Seseorang yang terinfeksi sering menyebabkan suhu tubuh meningkat. Berikut beberapa tip yang dapat mencegah febris:

  • Sering-seringlah mencuci tangan, terutama sebelum makan, setelah menggunakan toilet, dan setelah berada di sekitar banyak orang.
  • Ajari Si Kecil cara mencuci tangan dengan benar. Instruksikan mereka untuk menutupi bagian depan dan belakang masing-masing tangan dengan sabun dan bilas hingga bersih dengan air hangat.
  • Bawalah pembersih tangan atau tisu antibakteri. Mereka bisa berguna saat Moms tidak memiliki akses ke sabun dan air.
  • Hindari menyentuh hidung, mulut, atau mata. Hal ini mencegah ]mudahkan virus dan bakteri masuk ke tubuh dan menyebabkan infeksi.
  • Tutupi mulut saat batuk dan hidung saat bersin. Ajari Si Kecil untuk melakukan hal yang sama.
  • Hindari berbagi cangkir, gelas, dan peralatan makan dengan orang lain.

Nah itu dia Moms penjelasan mengenai febris. Jika Moms memiliki kekhawatiran, segera konsultasikan dengan dokter ya.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4843908/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/24561056/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6052913/
  • https://www.healthline.com/health/febrile-seizure#treatment
  • https://www.healthline.com/health/how-to-break-a-fever#TOC_TITLE_HDR_1
  • https://www.healthline.com/health/fever#prevention
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait