Kesehatan

11 Agustus 2021

Sering Mengalami Gigi Ngilu? Ketahui Penyebab dan Cara Mengatasinya!

Gigi sensitif bisa menjadi salah satu penyebab gigi ngilu yang kerap dikeluhkan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Waritsa Asri
Disunting oleh Andra Nur Oktaviani

Rasa sakit secara tiba-tiba, konstan dan tajam pada gigi ngilu sulit untuk diabaikan. Selain itu, Jika gigi sehat, lapisan luar email yang keras menutupinya untuk melindungi saraf di dalamnya. Namun, enamel bisa aus seiring waktu. Ketika lapisan tengah gigi terbuka, apa pun yang dimakan atau minum dapat mencapai ujung saraf sehingga sebabkan gigi ngilu.

Cleveland clinic menjelaskan sakit gigi adalah rasa sakit di dalam atau di sekitar gigi. Sakit gigi ringan bisa berasal dari iritasi gusi sementara yang bisa obati di rumah.

Sakit gigi yang lebih parah disebabkan oleh masalah gigi dan mulut yang tidak akan sembuh dengan sendirinya dan perlu ditangani oleh dokter gigi. Nyeri gigi ngilu dapat berkisar dari ringan sampai berat, dan mungkin konstan atau intermiten.

Penyebab Gigi Ngilu

Ilustrasi gigi sensitif

Foto: Orami Photo Stock

Lalu, apa saja penyebab gigi ngilu yang tengah dialami oleh Moms atau Dads?

1. Kerusakan Gigi

Kerusakan gigi mengacu pada erosi dan pembentukan rongga di permukaan luar (enamel) gigi. Ketika plak atau lapisan lengket bakteri terbentuk pada email gigi, plak akan memakan gula dan pati dari partikel makanan di mulut.

Journal of Federal Practitioner mengungkap menghasilkan asam yang menggerogoti email, menyebabkan area dan lubang yang lemah. Seiring waktu, enamel rusak dan rongga terbentuk. Meskipun gigi berlubang umumnya tidak menimbulkan rasa sakit, karena pembusukan menyebar ke dalam menuju lapisan tengah gigi (dentin), hal itu dapat menimbulkan gejala seperti kepekaan terhadap suhu dan sentuhan.

2. Gigi Sensitif

Terkadang Moms atau Dads mungkin mengalami ketidaknyamanan saat gigi tertentu terkena suhu dingin, cairan, atau makanan tertentu. Ini berarti pertanda gigi ngilu dan mungkin telah mengembangkan sensitivitas yang terkait dengan satu atau lebih rangsangan, seperti suhu dingin.

Sensitivitas gigi berkembang dari dentin yang terbuka, jaringan yang terletak di bawah email atau lapisan luar yang keras dari gigi dan sementum atau jaringan yang menutupi akar gigi.

Dentin dapat terbuka sebagai akibat dari gigi berlubang, tambalan yang aus, atau dari gigi yang retak. Gusi yang surut pada penyakit gusi (atau karena menyikat terlalu kuat) juga dapat mengekspos dentin, yang menyebabkan sensitivitas gigi.

3. Bruxisme

Bruxism ditandai dengan mengatupkan dan menggertakkan gigi, sering kali saat tidur—dapat terjadi tanpa Moms dan Dads sadari. Tetapi, terutama seiring waktu, itu dapat menyebabkan sensitivitas gigi, serta sakit gigi atau wajah

Baca Juga: Redakan Gigi Sensitif, Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

4. Radang Pulpa Gigi (Pulpitis)

Ketika kerusakan gigi meluas jauh ke dalam pulpa gigi, pulpitis terjadi. Artinya, jaringan di tengah gigi (saraf/pulpa gigi) yang kaya akan pembuluh darah dan saraf menjadi meradang dan teriritasi.

Peradangan ini menyebabkan tekanan untuk membangun di dalam gigi dan kemudian di dalam jaringan sekitarnya. Selain kerusakan gigi, kondisi lain yang dapat menyebabkan pulpitis meliputi seperti trauma pada gigi.

Gejala utama pulpitis adalah kepekaan yang luar biasa terhadap berbagai rangsangan, sebagian besar suhu (panas atau dingin) dan tak heran menjadi penyebab gigi ngilu.

Penting untuk disebutkan ada dua jenis pulpitis yaitu pulpitis reversibel dan pulpitis ireversibel.

Jika pulpitis reversibel, rasa sakit atau sensitivitas berhenti dalam beberapa detik setelah rangsangan dikeluarkan. Jika pulpitis tidak dapat diubah, rasa sakit dapat bertahan selama beberapa menit setelah stimulus dihilangkan

5. Gigi Retak

Gigi yang retak atau patah dapat terjadi karena trauma pada mulut, seperti ketika seorang atlet menerima pukulan di wajah. Selain itu, kekuatan dari menggigit benda keras seperti es atau biji popcorn terkadang dapat menyebabkan gigi retak. Bruxism yang parah juga dapat merusak dan meretakkan gigi.

Gejala gigi retak mungkin termasuk rasa sakit yang tajam saat menggigit atau mengunyah. Gigi retak mungkin juga sensitif terhadap suhu panas dan dingin atau makanan manis dan asam. Ingatlah, ada berbagai jenis retakan pada gigi dan mengidentifikasi jenis retakan yang dimiliki pada akhirnya akan memandu rencana perawatan terhadap gigi ngilu.

American Association of Endodontists (AAE) telah mengidentifikasi lima jenis retakan pada gigi:

  • Garis di gigi: Saat dangkal, retakan kecil berkembang di enamel luar
  • Fraktur cusp: Ketika sepotong permukaan kunyah gigi pecah, biasanya di sekitar tambalan
  • Retak gigi: Ketika retakan memanjang dari permukaan kunyah gigi secara vertikal ke arah akar gigi; retakan mungkin atau mungkin tidak meluas di bawah garis gusi.
  • Gigi belah: Saat gigi terbelah menjadi dua bagian
  • Fraktur akar vertikal: Ketika retakan terbentuk di akar gigi; karena akar fraktur biasanya tidak terlihat, mungkin tidak diperhatikan sampai infeksi berkembang.

Baca Juga: 5 Penyebab Balita Sakit Gigi, Jangan Dianggap Sepele!

5. Abses

Abses gigi, yang biasanya disebabkan oleh rongga atau pulpitis yang tidak dirawat, disebabkan oleh penumpukan bakteri di dalam ruang pulpa. Ruang pulpa yang terinfeksi kemudian mencoba mengalirkan dirinya keluar dari ujung akar gigi.

Tekanan dari infeksi yang mengering menyebabkan rasa sakit terus-menerus yang lebih buruk saat mengunyah atau saat diperkusi (ditepuk). Jika tidak diobati, rasa sakit bisa menjadi parah dengan pembengkakan.

6. Gigi Impaksi

Gigi dapat terkena dampak ketika dicegah bergerak ke posisi yang tepat di mulut oleh gigi, gusi, atau tulang lain.

Gigi yang paling sering terkena impaksi adalah gigi bungsu karena biasanya yang terakhir erupsi. Ketika tulang rahang tidak dapat menampung gigi tambahan ini, gigi tetap menempel di bawah gusi. Impaksi ini dapat menciptakan tekanan, rasa sakit, dan bahkan nyeri rahang

Gejala Gigi Ngilu

Ilustrasi gejala gigi ngilu

Foto: Orami Photo Stock

Sakit gigi dan nyeri rahang adalah keluhan yang umum. Mungkin ada rasa sakit yang parah terhadap tekanan, atau rangsangan panas atau dingin. Rasa sakit dapat bertahan lebih lama dari 15 detik setelah stimulus dihilangkan. Saat area peradangan meningkat, rasa sakit menjadi lebih parah. Ini mungkin menyebar ke pipi, telinga, atau rahang. Lalu, berikut ini gejala gigi ngilu:

  • Sakit saat mengunyah gigi atau rahang
  • Sakit kepala
  • Gigi sensitif terhadap panas atau dingin. Moms dan Dads akan merasakan sakit beberapa detik ketika sesuatu yang panas atau dingin mengenai mereka. Makanan manis atau asam juga bisa mengganggu kalian.
  • Pendarahan atau keluarnya cairan dari sekitar gigi atau gusi
  • Pembengkakan di sekitar gigi atau pembengkakan rahang Anda
  • Cedera atau trauma pada area tersebut
  • Bau mulut
  • Demam
  • Rasa tidak enak di mulutmu
  • Kelenjar bengkak

Tanda dan gejala ini terkadang berhubungan dengan kerusakan gigi, patah gigi, atau penyakit gusi (penyakit periodontal). Kerusakan gigi atau area kemerahan di sekitar garis gusi gigi dapat menunjukkan sumber rasa sakit. Jika kalian mengetuk gigi yang terinfeksi, itu bisa membuat rasa sakit lebih hebat. Tanda ini mungkin menunjukkan gigi yang bermasalah meskipun gigi tampak normal.

Baca Juga: Khasiat Jitu Si Bawang Putih Untuk Sakit Gigi

Cara Mengatasi Gigi Ngilu

Pengobatan gigi ngilu

Foto: Orami Photo Stock

Setelah dokter gigi mendiagnosis penyebab sakit gigi, dia akan menjelaskan kepada Moms dan Dads apa yang terlibat dalam memperbaiki masalah gigi ngilu ini:

1. Pengobatan

Tergantung pada diagnosis yang mendasari, dokter gigi dapat merekomendasikan atau meresepkan berbagai obat sebagai cara mengatasi gigi ngilu.

2. Kontrol Nyeri

Biasanya cara mengatasi gigi ngilu, dokter gigi dapat merekomendasikan penggunaan Tylenol (acetaminophen) atau anti-inflamasi nonsteroid (NSAID). Untuk rasa sakit yang parah, dokter mungkin meresepkan opioid. Suntikan blok saraf lokal juga dapat diberikan untuk rasa sakit yang parah atau selama prosedur gigi.

3. Antibiotik

Jika memiliki abses, pulpitis, gingivitis, atau periodontitis, dokter Anda mungkin akan meresepkan antibiotik, seperti amoksisilin. Antibiotik juga akan diresepkan untuk sinusitis bakteri.

Baca Juga: Serba-Serbi Sakit Gigi Saat Hamil: Penyebab dan Perawatannya

4. Pembilasan Oral dan Fluoride Topikal

Bilas mulut klorheksidin dapat diberikan oleh dokter gigi untuk mengobati radang gusi. Bilas fluoride atau perawatan fluoride topikal juga dapat diberikan oleh dokter gigi untuk cara mengatasi gigi ngilu.

Untuk gigi sensitif, selain menyikat gigi dengan pasta gigi khusus yang dibuat untuk gigi sensitif, seperti Sensodyne, dokter gigi Anda mungkin akan mengoleskan fluoride pada gigi Anda (terutama bagian gigi yang memenuhi gusi).

5. Prosedur Gigi

Terkadang, berbagai prosedur gigi diperlukan untuk mengobati diagnosis. Misalnya, untuk kerusakan gigi dan pembentukan rongga, perawatan utama adalah terapi restoratif, yang memerlukan penghilangan pembusukan dengan pengeboran, diikuti dengan pengisian area yang dihilangkan dengan bahan yang kuat (disebut tambalan).

Untuk pulpitis ireversibel, dokter gigi perlu melakukan saluran akar. Untuk abses, sayatan dan drainase kantong yang terinfeksi adalah terapi utama

Terakhir, untuk gigi retak, perawatan tergantung pada lokasi dan arah retakan, serta tingkat kerusakannya.

Misalnya, untuk cusp yang retak, dokter gigi mungkin hanya menempatkan tambalan atau mahkota baru di atas gigi yang retak untuk melindunginya. Demikian juga, untuk gigi retak yang tidak memanjang di bawah garis gusi, dokter gigi Anda dapat melakukan saluran akar dan memasang mahkota untuk mencegah retakan menyebar lebih jauh.

Untuk retakan yang lebih serius, seperti retakan yang memanjang di bawah garis gusi atau pada akar yang retak dengan infeksi terkait, pencabutan gigi mungkin diperlukan untuk cara mengatasi gigi ngilu.

Baca Juga:Ini Dia Penyebab dan Cara Mengatasi Gigi Sensitif

Cara Mencegah Gigi Ngilu

Pemeriksaan ke dokter gigi.jpeg

Foto: Orami Photo Stock

Setelah mengatasi cara mengatasinya, berikut ini cara mencegah gigi ngilu:

1. Menyikat Gigi secara Teratur

Sikat gigi dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali di malam hari sebagai cara mencegah gigi ngilu.

2. Flossing

Menyikat hanya akan membersihkan permukaan kunyah dan sisi gigi. Itu tidak akan membersihkan sela-sela gigi dengan baik. Flossing adalah pilihan terbaik untuk membersihkan sela-sela gigi. Bersihkan gigi palng tidak sekali sehari.

3. Gunakan Pasta Gigi Berfluoride

Fluoride membuat permukaan gigi menjadi keras. Sehingga, gunakan pasta gigi berflouride untuk cara mencegah gigi ngilu.

4. Kurangi Makanan dan Minuman Asam

Meminimalkan asupan minuman asam juga akan mengurangi kemungkinan lubang serta cara mengantispasi gigi ngilu.

5. Kurangi Asupan Gula

Gula adalah penyebab utama gigi berlubang. Batasi asupan minuman dan makanan manis.

6. Kunjungi Dokter Gigi secara Teratur

Jika dokter gigi menemukan lubang pada tahap awal, mereka dapat menempatkan tambalan gigi dan mencegah sakit gigi. Mereka juga akan menghilangkan karang gigi dan mencegah penyakit gusi. Mengambil rontgen gigi saat kalian pergi untuk pemeriksaan dan pembersihan gigi akan mengungkapkan rongga tersembunyi, yang tidak dapat kalian ataupun dokter lihat.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu Moms ketahui tentang gigi ngilu. Ingat, cara terbaik untuk mencegah gigi ngilu adalah dengan menjaga kesehatan gigi dan gusi ya Moms!

  • https://www.bendigodental.com.au/prevent-and-stop-toothache/
  • https://www.bupadental.com.au/blog/gum-health/how-to-handle-a-toothache
  • https://www.orajel.com/en/resource-center/toothache-pain-relief/prevention-and-oral-care
  • https://www.lakespd.com/5-tips-to-prevent-a-toothache/
  • https://www.webmd.com/oral-health/guide/toothaches
  • https://crest.com/en-us/oral-health/conditions/toothache/toothache-home-remedies-causes-relief-sore-teeth
  • https://www.mayoclinic.org/first-aid/first-aid-toothache/basics/art-20056628
  • https://www.aae.org/patients/dental-symptoms/tooth-pain/’
  • https://www.uofmhealth.org/health-library/tooth
  • https://strongsmilesdental.com/blog/why-does-my-tooth-ache/
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4590084/ - Reviews in Pain
  • https://www.webmd.com/oral-health/toothache
  • https://www.webmd.com/oral-health/home-remedies-toothache
  • https://www.healthline.com/symptom/toothache#prevention
  • https://www.nhs.uk/conditions/toothache/
  • https://www.verywellhealth.com/why-does-my-tooth-hurt-1059322
  • https://meridian.allenpress.com/anesthesia-progress/article-abstract/57/2/67/24714/Pain-Management-Part-1-Managing-Acute-and?redirectedFrom=fulltext
  • https://onlinelibrary.wiley.com/doi/abs/10.1111/j.1708-8240.2010.00330.x
  • https://journals.plos.org/plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0167289
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3137440/ - European Journal
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6373711/
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/10957-toothache
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait