Kesehatan

14 September 2021

Mengenal Akalasia, Kelainan Langka yang Menyerang Kerongkongan

Akalasia adalah kelainan langka yang membuat makanan sulit masuk kerongkongan
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Rizky
Disunting oleh Amelia Puteri

Akalasia adalah kelainan langka yang membuat kerongkongan pengidapnya tidak dapat memindahkan makanan dan cairan ke dalam perut. Kerongkongan adalah tabung berotot yang mengangkut makanan dari mulut ke perut.

Di daerah di mana kerongkongan bertemu perut terdapat cincin otot yang disebut sfingter esofagus bagian bawah.

Otot ini rileks (membuka) untuk memungkinkan makanan masuk ke perut dan berkontraksi (mengencang untuk menutup) untuk mencegah isi perut masuk ke kerongkongan.

Jika seseorang menderita akalasia, cincin otot ini tidak rileks sehingga ia mencegah makanan masuk ke perut.

Mengutip U.S. National Organization for Rare Disorders, akalasia biasanya didiagnosis pada orang dewasa antara usia 25 dan 60, tetapi dapat terjadi pada anak-anak juga meski kasusnya sangat jarang.

Tidak ada ras atau kelompok etnis tertentu yang lebih terpengaruh daripada yang lain, dan kondisi ini tidak diturunkan dalam keluarga. Pria dan wanita juga memiliki risiko yang sama.

Baca Juga: 9 Jenis Enzim Pencernaan dan Sumber Makanannya

Penyebab Akalasia

akalasia

Foto: Orami Photo Stock

Alasan mengapa cincin otot kerongkongan seseorang bisa gagal berkontraksi dan rileks secara normal hingga saat ini tidak diketahui.

Namun, ada satu teori bahwa akalasia adalah penyakit autoimun (sel tubuh menyerang dirinya sendiri) yang dipicu oleh virus. Sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel saraf di lapisan otot dinding kerongkongan.

Akibatnya, sel saraf, yang mengontrol fungsi otot, perlahan-lahan merosot. Hal ini kemudian menyebabkan kontraksi berlebihan pada cincin otot kerongkongan.

Jika seseorang menderita akalasia, cincin otot kerongkongan gagal untuk rileks dan makanan serta cairan tidak dapat melewati kerongkongan ke dalam perut.

Bentuk akalasia yang jarang dapat diturunkan dari orangtua, akan tetapi masih diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui kebenarannya.

Baca Juga: Pentingnya Menjaga Kesehatan Saluran Pencernaan untuk Kecerdasan Anak

Gejala Akalasia

gejala akalasia

Foto: Orami Photo Stock

Gejala akalasia berkembang perlahan dan gejala bisa berlangsung selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Gejala akalasia bisa meliputi:

  • Kesulitan menelan (disfagia). Ini adalah gejala awal yang paling umum.
  • Regurgitasi makanan yang tidak tercerna.
  • Nyeri dada yang datang dan pergi; nyeri bisa parah.
  • Maag.
  • Batuk di malam hari
  • Penurunan berat badan/malnutrisi karena kesulitan makan. Ini adalah gejala yang terlambat.
  • Cegukan, kesulitan bersendawa (gejala yang kurang umum)

Perlu diingat bahwa akalasia bisa sangat berbahaya, terutama jika tidak diobati. Jika seseorang menderita akalasia, ia secara bertahap akan mengalami peningkatan kesulitan makan makanan padat dan minum cairan.

Kemudian akibat akalasia, seseorang dapat mengalami penurunan berat badan yang cukup besar dan mengalami malnutrisi.

Orang dengan akalasia juga memiliki sedikit peningkatan risiko terkena kanker kerongkongan, terutama jika kondisi tersebut telah ada untuk waktu yang lama.

Dokter biasanya akan merekomendasikan pemeriksaan rutin kerongkongan untuk mendeteksi kanker lebih awal jika dicurigai kanker berkembang di kerongkongan.

Baca Juga: Makanan dan Minuman Panas Picu Kanker Kerongkongan, Kok Bisa?

Komplikasi Akibat Akalasia

akalasia

Foto: Orami Photo Stock

Ada beberapa komplikasi akalasia yang bisa terjadi. Komplikasi paling utama adalah makanan yang dimuntahkan ke kerongkongan bisa ditarik ke dalam trakea (tenggorokan), yang kemudian mengarah ke paru-paru.

Beberapa komplikasi yang paling umum dari akalasia antara lain:

  • Radang paru-paru.
  • Infeksi paru-paru (infeksi paru).
  • Komplikasi lain termasuk:
  • Kanker kerongkongan dan mereka yang memiliki akalasia meningkatkan risiko kanker ini.

Baca Juga: 5+ Cara Menghilangkan Duri di Tenggorokan pada Anak, Lakukan Perlahan dan Jangan Panik!

Cara Mendiagnosis Akalasia

cara diagnosis akalasia

Foto: Orami Photo Stock

Ada tiga tes yang biasanya digunakan untuk mendiagnosis akalasia, antara lain:

1. Menelan Barium

Untuk tes ini, seseorang akan menelan preparat barium (cairan atau bentuk lain) dan pergerakannya melalui kerongkongan dievaluasi menggunakan sinar-X.

Menelan barium akan menunjukkan penyempitan kerongkongan di cincin otot kerongkongan.

2. Endoskopi Atas

Dalam tes ini, tabung sempit yang fleksibel dengan kamera di atasnya, disebut endoskop, akan diturunkan ke kerongkongan. Kamera memproyeksikan gambar bagian dalam kerongkongan ke layar untuk evaluasi.

Tes ini membantu menyingkirkan lesi kanker (ganas) serta menilai akalasia.

3. Manometri

Tes ini mengukur waktu dan kekuatan kontraksi otot esofagus dan relaksasi sfingter esofagus bagian bawah (LES).

Kegagalan LES untuk berelaksasi sebagai respons terhadap menelan dan kurangnya kontraksi otot di sepanjang dinding esofagus merupakan tes positif untuk akalasia.

Ini adalah tes paling efektif untuk mendiagnosis akalasia.

Baca Juga: Mengenal Radang Amandel, Kondisi Infeksi di Tenggorokan yang Kerap Menyerang Anak-anak

Cara Mengobati Akalasia

akalasia

Foto: Orami Photo Stock

Beberapa perawatan yang tersedia untuk akalasia termasuk pilihan nonsurgical (pelebaran balon, obat-obatan, dan injeksi toksin botulinum) dan pilihan bedah.

Tujuan pengobatan adalah untuk meredakan gejala dengan merelaksasi sfingter esofagus bagian bawah (LES).

Dokter juga akan mendiskusikan opsi ini sehingga pengidapnya juga dapat memutuskan perawatan terbaik berdasarkan tingkat keparahan kondisi dan preferensi pasien.

Beberapa cara mengobati akalasia antara lain:

1. Bedah Minimal Invasif

Operasi yang digunakan untuk mengobati akalasia disebut laparoskopi esofagomiotomi atau miotomi Heller laparoskopi. Dalam operasi invasif minimal ini, instrumen tipis seperti teleskopik yang disebut endoskop dimasukkan melalui sayatan kecil.

Endoskopi terhubung ke kamera video kecil yang memproyeksikan pemandangan lokasi operasi ke monitor video yang terletak di ruang operasi.

Dalam operasi ini, serat otot LES dipotong. Penambahan prosedur lain yang disebut fundoplikasi parsial membantu mencegah refluks gastroesofagus, efek samping dari prosedur miotomi Heller.

Miotomi endoskopi peroral (POEM) adalah alternatif invasif minimal untuk miotomi Heller laparoskopi. Dalam prosedur ini, otot-otot di sisi kerongkongan, LES dan bagian atas perut dipotong dengan pisau.

Pemotongan di area ini mengendurkan otot, memungkinkan kerongkongan kosong seperti biasanya, melewatkan makanan ke perut.

2. Pelebaran Balon

Dalam prosedur non-bedah ini, pasien akan diberi obat penenang ringan sementara balon yang dirancang khusus dimasukkan melalui LES dan kemudian dipompa.

Prosedur ini melemaskan sfingter otot, yang memungkinkan makanan masuk ke perut. Pelebaran balon biasanya merupakan pilihan pengobatan pertama pada orang yang operasinya gagal.

Seseorang mungkin harus menjalani beberapa perawatan pelebaran untuk meredakan gejala, dan setiap beberapa tahun untuk mempertahankan elastisitas.

3. Pemberian Obat

Jika seseorang bukan kandidat yang cocok untuk tindakan pelebaran balon atau operasi atau memilih untuk tidak menjalani prosedur ini, pasien dapat mengambil manfaat dari suntikan Botox® (toksin botulinum).

Botox adalah protein yang dibuat oleh bakteri penyebab botulisme. Ketika disuntikkan ke otot dalam jumlah yang sangat kecil, Botox dapat mengendurkan otot yang kejang.

Ia bekerja dengan memblokir sinyal dari saraf ke otot sfingter yang memberitahu mereka untuk berkontraksi. Suntikan perlu diulang untuk mempertahankan kontrol gejala.

Perawatan obat lain termasuk nifedipine (Procardia XL®, Adalat CC®) atau isosorbide (Imdur®, Monoket®). Obat-obat ini mengendurkan otot-otot esofagus yang kejang dengan menurunkan tekanan LES.

Perawatan ini kurang efektif daripada operasi atau pelebaran balon dan hanya memberikan bantuan jangka pendek dari gejala.

4. Esofagektomi

Esofagektomi atau pengangkatan kerongkongan adalah pengobatan terakhir.

Itulah beberapa informasi yang wajib dipahami mengenai akalasia. Ingat, kondisi ini bisa sangat berbahaya sehingga perlu penanganan lebih lanjut dan serius.

  • https://rarediseases.org/rare-diseases/achalasia/
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17534-achalasia
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/achalasia/symptoms-causes/syc-20352850
  • https://www.healthline.com/health/achalasia
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait