18 November 2022

9 Pantangan Makanan Penderita Anemia, Jangan Dilanggar!

Gluten merupakan salah satu pantangan makanan penderita anemia, lho

Apakah Moms tahu, apa saja pantangan makanan penderita anemia?

Ketika anemia, Moms atau Dads selalu diberikan nasihat untuk konsumsi makanan seperti daging sapi, domba, hati dan jeroan lainnya.

Namun, tidak diberitahu pantangan makanan penderita anemia.

Dilansir dari Mayo Clinic, anemia adalah suatu kondisi di mana kekurangan sel darah merah yang sehat untuk membawa oksigen yang cukup ke jaringan tubuh.

Memiliki anemia, juga disebut sebagai hemoglobin rendah, dapat membuat Moms dan Dads merasa lelah dan lemah.

Untuk itu, Moms dan Dads harus berhati-hati juga mengetahui pantangan makanan penderita anemia bahkan bisa jadi diminta mengikuti rencana  menu untuk mengobati penyakit ini dengan cepat.

Anemia dapat disebabkan oleh banyak faktor, termasuk kekurangan zat besi dalam makanan dan menstruasi yang berat.

Dalam kasus ini, dokter biasanya menyarankan orang untuk mengonsumsi suplemen zat besi.

Tunjangan harian yang direkomendasikan (RDA) zat besi tergantung pada usia dan jenis kelamin seseorang.

Bayi di bawah 6 bulan hanya membutuhkan 0,27 miligram (mg) zat besi sehari, sementara pria berusia 19-50 tahun membutuhkan 8 mg sehari, dan wanita dalam rentang usia yang sama membutuhkan 18 mg zat besi sehari.

Selama kehamilan, seseorang harus meningkatkan asupan zat besi hariannya menjadi 27 mg sehari.

Orang dengan anemia defisiensi besi membutuhkan dorongan yang signifikan dan membutuhkan 150-200 mg zat besi sehari, atau 2-5 mg per kilogram berat badan mereka.

Namun, rekomendasi dosis bervariasi, karena tubuh tidak menyerap suplemen zat besi dosis tinggi secara efisien. Seseorang harus berkonsultasi dengan dokter mereka untuk memutuskan dosis zat besi tambahan yang sesuai.

Selain memenuhi kebutuhan zat besi, Moms juga harus menghindari pantangan makanan penderita anemia lho. Apa saja? Yuk simak ulasannya di bawah ini.

Baca Juga: 5 Manfaat Konsumsi Jeroan Ayam, Bisa Mencegah Anemia!

Pantangan Makanan Penderita Anemia

Diet yang kekurangan zat besi, vitamin B9 (asam folat) dan/atau vitamin B12 (cobalamin) dapat mempengaruhi eritropoiesis dan menyebabkan anemia menurut Elsevier.

Nah, berikut ini pantangan makanan penderita anemia:

1. Makanan dan Minuman yang Mengandung Tanin

Secangkir Kopi
Foto: Secangkir Kopi (Pexels.com)

Moms dan Dads, pantangan makanan penderita anemia adalah yang mengandung tanin. Tanin adalah zat alami yang berasal dari tumbuhan.

Teh dan kopi yang diminum juga mengandung tanin. Mereka juga hadir dalam jus buah seperti beri, delima, kacang-kacangan dan beberapa rempah-rempah.

Biasanya penyerapan zat besi terjadi terutama di duodenum dan jejunum bagian atas dari usus kecil. Akan tetapi, tanin mengikat molekul besi dan mengganggu penyerapan zat besi dalam tubuh.

Karena gangguan ini, zat besi tidak sepenuhnya diserap dari tubuh Moms dan Dads.

Baca Juga: 11 Contoh Kuku yang Tidak Sehat, Bisa Jadi Tanda Anemia Hingga Penyakit Jantung

2. Makanan dan Minuman yang Mengandung Gluten

Pantangan makanan penderita anemia selanjutnya adalah yang kaya akan gluten.

Gluten dapat merusak dinding usus dan mencegah penyerapan zat besi dan asam folat yang diperlukan untuk memproduksi sel darah merah.

Pada penyakit celiac atau penyakit di mana usus kecil rusak karena pasien alergi terhadap glute, folat dan zat besi tidak sepenuhnya diserap dalam tubuh.

Akibatnya, mal-absorpsi ini dapat menyebabkan anemia. Namun, gluten hanya harus dihindari jika Moms serta Dads alergi terhadapnya dan bukan sebaliknya.

Gluten, pada beberapa orang, merusak dinding usus sehingga mencegah penyerapan zat besi dan asam folat, yang keduanya diperlukan untuk produksi sel darah merah (eritrosit).

Gluten terutama ditemukan dalam pasta, produk gandum, barley, rye dan oat.

Baca Juga: 15 Manfaat Terong untuk Kesehatan, Salah Satunya Bisa Mengobati Anemia!

3. Makanan dan Minuman yang Mengandung Fitat

Kacang-Kacangan
Foto: Kacang-Kacangan (Hindustantimes.com)

Fitat juga disebut asam fitat ini biasanya ada di kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan dan beras merah.

Asam fitat ini mengikat zat besi yang ada di saluran pencernaan dan menghambat penyerapannya. Oleh karena itu, asam fitat ini menjadi pantangan makanan penderita anemia.

Versi halus dari makanan ini seperti nasi putih atau tepung putih telah dihilangkan dedaknya dan karena itu mengandung lebih sedikit asam fitat. Fitat mengikat dengan besi dalam sistem pencernaan, menghambat penyerapannya.

Menurut Linus Pauling Institute, sedikitnya 5-10 mg fitat dapat menghambat penyerapan zat besi hingga 50 persen, tetapi menyarankan bahwa merendam makanan yang mengandung fitat sebelum dimasak dapat membantu menghilangkan atau menurunkan asam fitat.

Baca Juga: 13+ Manfaat Daun Babadotan untuk Kesehatan, Salah Satunya Mencegah Anemia!

4. Makanan dan Minuman yang Mengandung Asam Oksalat

Dalam beberapa kasus, makanan yang mengandung asam oksalat diketahui mengganggu penyerapan zat besi.

Karena itulah menjadi pantangan makanan penderita anemia ataupun boleh mengonsumsi namun dalam jumlah terbatas sesuai saran dokter.

Adapun makanan yang mengandung asam oksalat adalah kacang tanah, bayam, peterseli (ajwain) dan coklat.

5. Makanan dan Minuman yang Mengandung Kalsium

Daging Sapi
Foto: Daging Sapi (Freepik.com)

Kandungan kalsium juga menjadi pantangan makanan penderita anemia.

Mineral tersebut menghambat penyerapan zat besi dan oleh karena itu mengonsumsi produk makanan yang mengandung kalsium yang dikombinasikan dengan makanan kaya zat besi lainnya dapat memengaruhi seberapa banyak zat besi yang diserap oleh tubuh.

Oleh karena itu, disarankan untuk mengonsumsi makanan yang mengandung kalsium pada slot waktu yang berbeda. 

Untuk itu, menu harian untuk penderita anemia harus dimodifikasi untuk memiliki makanan yang mengandung kalsium pada waktu yang berbeda dari sumber zat besi.

Misalnya, daging sapi, kacang-kacangan, dan lentil tidak boleh dimakan dengan susu, keju, dan yogurt.

Baca Juga: Anemia pada Ibu Hamil, Ini Gejala, Penyebab, Pengobatan, dan Cara Mencegah

6. Makanan dan Minuman yang Mengandung Polifenol

Ini adalah penghambat signifikan penyerapan zat besi sehingga menjadi juga pantangan makanan penderita anemia.

Berbagai makanan seperti kakao, kopi, apel, rempah-rempah, kenari, dan lain-lain mengandung polifenol atau senyawa fenolik. karenanya, mereka harus dihindari oleh pasien anemia.

7. Makanan dan Minuman yang Mengandung Kafein

Minuman dengan Kandungan Kafein
Foto: Minuman dengan Kandungan Kafein

Kafein dan anemia seringkali berhubungan jika Moms atau Dads mengonsumsi banyak kopi dan teh.

Jadi, batasi asupan agar tidak membatasi penyerapan zat besi.

Selain itu, asupan alkohol jangka panjang dapat menghambat penyerapan folat dan berfungsinya zat besi, sehingga mengurangi atau menghindari asupan alkohol dapat memperbaiki kedua jenis anemia ini, menurut Alcohol Health and Research World.

Baca Juga: 7 Buah Penambah Darah untuk Pengidap Anemia

8. Makanan dan Minuman yang Mengandung Resveratrol

Resveratrol memiliki sifat mencegah penyerapan zat besi yang dikonsumsi, baik dari bahan-bahan alami ataupun suplemen.

Apabila Moms dan Dads memiliki anemia defisiensi zat besi, sebaiknya perhatikan sumber resveratrol yang perlu dihindari, yaitu beri hitam seperti raspberry, mulberry, dan blueberry.

Setelah mengetahui pantangan makanan penderita anemia di atas.

Moms dan Dads juga perlu mengetahui bahwa anemia bisa dicegah dengan pola makan kaya akan nutrisi seperti makanan dengan zat besi, asam folat, makanan kaya akan vitamin B12, hingga buah-buahan yang mengandung vitamin C.

Selain dengan makanan, anemia akibat kekurangan zat besi juga dapat dicegah dengan mengonsumsi suplemen zat besi secara rutin.

Jika seseorang menderita anemia defisiensi besi, maka dianjurkan untuk mendapatkan tambahan asupan besi.

Selain memperhatikan makanan dengan kandungan besi yang tinggi, Moms atau Dads juga perlu mencermati makanan yang justru menghambat penyerapan besi.

Jadi, kenali pantangan makanan untuk penderita anemia agar dan tak lupa untuk konsultasikan ke dokter terkait menu harian rutin agar bisa mengatasinya.

Jika Moms memiliki anemia, sebaiknya hindari makanan-makanan di atas ya.Jika Moms memiliki anemia, sebaiknya hindari makanan-makanan di atas ya.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3999603/
  • https://www.livestrong.com/article/325941-how-to-lower-iron-levels-with-food/
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/2820048/
  • https://lpi.oregonstate.edu/mic/minerals/iron
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/322336
  • https://www.who.int/nutrition/publications/en/ida_assessment_prevention_control.pdf
  • https://www.elsevier.es/en-revista-revista-medica-del-hospital-general-325-articulo-dietary-recommendations-in-patients-with-S0185106315000463
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/iron-deficiency-anemia/symptoms-causes/syc-20355034
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/anemia/symptoms-causes/syc-20351360
  • https://pharmeasy.in/blog/food-for-anaemia-what-not-to-eat/
  • https://www.thehealthsite.com/diseases-conditions/foods-to-avoid-if-anemic-236398/
  • https://www.medicinenet.com/what_foods_are_good_and_bad_if_you_have_anemia/article.htm

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb