19 September 2022

Mengenal Kanker Saluran Empedu Cholangiocarcinoma, Benarkah Butuh Operasi?

Kenali perawatan yang tepat!

Terdapat banyak jenis kanker yang menyerang seseorang, salah satu yang berbahaya adalah kanker empedu atau disebut cholangiocarcinoma.

Ini adalah jenis kanker yang terbentuk di tabung ramping (saluran empedu) di mana tabung tersebut membawa cairan pencernaan empedu.

Saluran empedu menghubungkan hati ke kantong empedu.

Dari kantong empedu, tabung juga terhubung ke usus, di mana ia membantu memecah lemak dalam makanan.

Kali ini, Orami membahas penyebab, gejala, cara mengobati cholangiocarcinoma berikut ini!

Baca Juga: Kenali Penyakit Batu Empedu dari Penyebab, Gejala, Hingga Cara Mengatasinya

Penyebab Cholangiocarcinoma

Cholangiocarcinoma
Foto: Cholangiocarcinoma (utswmed.org)

Foto: Penyebab Cholangiocarcinoma (utswmed.org)

Dikutip dari Cleveland Clinic, para ahli tidak tahu persis penyebab cholangiocarcinoma.

Faktor risiko menunjukkan, kondisi kesehatan yang menyebabkan peradangan kronis (jangka panjang) di saluran empedu mungkin berperan dalam memperburuk kanker ini.

Kerusakan terus-menerus seperti peradangan juga dapat menyebabkan perubahan DNA.

Ini berakibat mengubah cara sel-sel tertentu tumbuh, membelah, dan berperilaku.

Perubahan ini mungkin tidak diwariskan, yang berarti orang tua tidak mewariskan penyebab cholangiocarcinoma kepada anak-anak mereka.

Sebaliknya, perubahan mungkin terjadi selama hidup seseorang.

Dokter membagi cholangiocarcinoma menjadi beberapa jenis berdasarkan di mana kanker terjadi di saluran empedu:

  • Intrahepatic Cholangiocarcinoma

Kanker terjadi di bagian saluran empedu di dalam hati dan kadang-kadang diklasifikasikan sebagai jenis kanker hati.

  • Hilar Cholangiocarcinoma

Ini terjadi di saluran empedu di luar hati.

Jenis kanker empedu ini juga disebut perihilar cholangiocarcinoma.

  • Distal Cholangiocarcinoma

Kanker ini terjadi di bagian saluran empedu yang dekat dengan usus kecil.

Jenis ini juga disebut extrahepatic cholangiocarcinoma.

Kondisi Kesehatan yang Berisiko Alami Cholangiocarcinoma

Pada kebanyakan kasus, cholangiocarcinoma muncul di bagian saluran empedu yang terletak di luar hati.

Jarang terjadi, kanker dapat berkembang di saluran yang terletak di dalam hati.

Cholangiocarcinoma yang dikenal sebagai kanker saluran empedu, sebagian besar terjadi pada pria yang berusia lebih dari 50 tahun.

Namun, ini bukan berarti penyakit tersebut tidak mungkin terjadi pada Moms atau Dads yang belum berusia 50 tahun. 

Adapun kondisi tertentu yang meningkatkan risiko untuk jenis kanker ini, termasuk:

Baca Juga: Minuman Herbal Pencegah Kanker Terpopuler

Gejala Cholangiocarcinoma

Kelelahan bisa menjadi Gejala cholangiocarcinoma
Foto: Kelelahan bisa menjadi Gejala cholangiocarcinoma (www.cancer.ie)

Gejala yang bervariasi tergantung pada lokasi kanker tersebut berada.

Akan tetapi, sebagian besar mengalami beberapa hal, yaitu penyakit kuning.

Menguningnya kulit adalah gejala yang paling umum.

Ini dapat berkembang pada tahap awal atau akhir, tergantung pada lokasi kanker.

Urine gelap dan tinja pucat yang semakin parah juga menjadi salah satu gejala cholangiocarcinoma.

Gatal juga bisa dirasakan pasien karena penyakit kuning atau kanker yang diderita.

Pasien juga bisa merasakan sakit di perut yang menembus ke punggung.

Ini cenderung terjadi saat kanker berkembang.

Efek samping tambahan yang jarang tetapi serius mungkin seperti pembesaran hati, limpa, atau kantong empedu.

Seseorang mungkin juga memiliki gejala yang lebih umum, seperti:

  • Panas dingin
  • Demam
  • Kehilangan selera makan
  • Penurunan berat badan
  • Kelelahan

Baca Juga: Kanker Rahim: Jenis, Gejala, dan Perawatannya

Diagnosis Cholangiocarcinoma

Diagnosa Cholangiocarcinoma
Foto: Diagnosa Cholangiocarcinoma (www.everydayhealth.com)

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mungkin mengambil sampel darah.

Tes darah dapat memeriksa seberapa baik fungsi hati dan dapat digunakan untuk mencari zat yang disebut penanda tumor.

Tingkat penanda kanker mungkin meningkat pada orang dengan gejala penyakit ini.

Pasien juga mungkin memerlukan pemindaian pencitraan seperti ultrasound, CT scan, dan MRI scan.

Ini memberikan gambar saluran empedu dan area di sekitarnya dan dapat mengungkapkan kanker di tubuh.

Pemindaian pencitraan juga dapat membantu memandu gerakan ahli bedah untuk mengambil sampel jaringan atau biopsi.

Prosedur yang dikenal sebagai endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP) terkadang dilakukan.

Selama ERCP, ahli bedah akan melewati tabung panjang dengan kamera ke tenggorokan dan ke bagian usus di mana saluran empedu terbuka.

Dokter bedah juga mungkin menyuntikkan pewarna ke dalam saluran empedu.

Ini membantu saluran terlihat jelas pada sinar-X, untuk mengungkap penyumbatan apa pun yang terjadi.

Dalam beberapa kasus, mereka juga akan melakukan pemeriksaan berupa pengambilan gambar ultrasound di area saluran empedu. Ini disebut pemindaian ultrasound endoskopi.

Dalam tes yang dikenal sebagai percutaneous transhepatic cholangiography  (PTC), dokter mengambil sinar-X setelah menyuntikkan pewarna ke hati dan saluran empedu.

Dalam hal ini, mereka menyuntikkan pewarna langsung ke hati melalui kulit perut.

Baca Juga: 11 Mitos Seputar Kanker Payudara, Bagaimana Faktanya?

Pengobatan Cholangiocarcinoma

Radioterapi untuk Pengobatan Cholangiocarcinoma
Foto: Radioterapi untuk Pengobatan Cholangiocarcinoma (medicine.umich.edu)

Perawatan pasien kanker hati ini akan bervariasi sesuai dengan lokasi dan ukuran tumor, apakah telah menyebar (metastasis) dan keadaan kesehatan secara keseluruhan.

Beberapa perawatan tersebut, yaitu:

Operasi

Perawatan bedah adalah satu-satunya pilihan yang menawarkan penyembuhan.

Ini terutama jika kanker telah terdeteksi lebih awal dan belum menyebar ke luar hati atau saluran empedu.

Terkadang, jika tumor masih terbatas pada saluran empedu, pasien mungkin hanya perlu mengangkat salurannya.

Jika kanker telah menyebar di luar saluran dan masuk ke hati, sebagian atau seluruh hati mungkin harus diangkat.

Jika seluruh hati harus diangkat, maka pasien memerlukan transplantasi hati untuk menggantikannya.

Jika kanker telah menyerang organ terdekat, prosedur Whipple dapat dilakukan.

Dalam prosedur ini, ahli bedah akan mengangkat:

  • Saluran empedu
  • Kantong empedu
  • Pankreas
  • Bagian perut dan usus

Jika kanker tidak dapat disembuhkan, pasien dapat menjalani operasi untuk mengobati saluran empedu yang tersumbat dan meringankan beberapa gejala.

Biasanya, ahli bedah memasukkan tabung untuk menahan saluran terbuka atau membuat bypass.

Ini dapat membantu mengobati penyakit kuning.

Bagian usus yang tersumbat juga dapat diobati dengan pembedahan.

Terapi Radiasi

Bagaimana terapi radiasi mengobati cholangiocarcinoma?

Terapi radiasi menggunakan sinar radiasi yang kuat untuk menghancurkan kanker yang ada.

Pasien kanker empedu ini mungkin menerima terapi radiasi setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang tersisa.

Selain itu, dokter mungkin menyarankan untuk mengecilkan tumor sebelum operasi pengangkatan.

Radiasi juga dapat disampaikan melalui transarterial radioembolization (TARE).

Ini adalah prosedur yang menggunakan kateter untuk menanamkan butiran kecil radiasi di pembuluh darah yang memasok kanker.

Manik-manik atau butiran kecil ini akan memblokir pembuluh darah untuk mencegah darah masuk ke kanker.

Pada saat yang sama, butiran ini melepaskan radiasi untuk mengecilkan kanker cholangiocarcinoma yang ada.

Baca Juga: Kenali Penyebab dan Cara Mencegah Kanker Ovarium

Kemoterapi

Kemoterapi (chemo) menggunakan obat-obatan juga dapat dilakukan untuk menghancurkan cholangiocarcinoma.

Kemoterapi sistemik yang melewati seluruh tubuh dapat digunakan untuk mengecilkan kanker untuk memungkinkan pembedahan.

Jika kanker sudah dalam step yang lebih jauh, pembedahan tidak dilakukan dan kemoterapi digunakan untuk memperpanjang hidup dan mengurangi gejala kanker.

Namun, pasien kanker empedu mungkin juga perlu menerima kemoterapi atau perawatan radiasi setelah operasi.

Jadi, prognosis untuk penderita cholangiocarcinoma biasanya terlihat cukup buruk.

Tingkat kelangsungan hidup selama lima tahun untuk kanker saluran empedu yang belum menyebar di luar saluran empedu adalah 10% hingga 15%.

Angka ini turun menjadi 2% jika kanker menyebar ke area tubuh yang jauh dari saluran empedu, seperti paru-paru.

Namun, hadirnya perawatan yang lebih baru memuat tingkat kesembuhan penyakit ini meningkat seiring waktu.

Jika memungkinkan untuk pengangkatan kanker saluran empedu sepenuhnya, maka pasien memiliki kesempatan untuk sembuh.

  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cholangiocarcinoma/symptoms-causes/syc-20352408
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/21524-cholangiocarcinoma#symptoms-and-causes

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb