Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN MENTAL
10 Maret 2022

Cara Mengatasi Masalah Psikologi Menjelang Persalinan

Mempersiapkan psikologi menjelang persalin dibutuhkan ketika ibu sudah mulai merasa memiliki banyak ketakutan
Cara Mengatasi Masalah Psikologi Menjelang Persalinan

Transisi menjadi ibu membuat kita harus menyiapkan faktor yang terkait dengan psikologi kehamilan, psikologi menjelang persalinan, dan psikologi pasca kelahiran itu sendiri

Sering kali, hidup terasa bergerak lebih cepat dan begitu pula ketika sedang hamil.

Sayangnya hal itu tidak berlaku ketika kehamilan memasuki trimester terakhir dan ketika semuanya menjadi melambat, psikologi menjelang persalinan beberapa ibu mulai tergoncang.

Psikologi menjelang persalinan bukan hanya perasaan sedih. Mirip seperti masalah psikologi pasca melahirkan, psikologi menjelang persalinan membuat seorang ibu yang mengalami gangguan kesehatan mental ini mungkin juga merasa cemas dan marah.

'Keajaiban biasa' dari kehamilan dan kelahiran adalah masa perubahan fisiologis, sosial dan psikologis yang sangat besar bagi wanita.

Bagaimana seorang wanita dan orang penting lainnya beradaptasi dengan perubahan pada periode ini dapat mempengaruhi penyesuaian wanita tersebut.

Peluangnya untuk mengalami kesulitan kesehatan mental termasuk masalah psikologi menjelang persalinan cukup terbuka lebar.

Penyelesaian psikologi menjelang persalinan ini tidak hanya penting bagi seorang ibu hamil, tetapi juga penting bagi bayinya dan untuk awal hubungan mereka.

Persalinan yang dipersiapkan mengacu pada tidak hanya secara fisik dalam kondisi baik untuk membantu menyediakan lingkungan yang sehat bagi bayi untuk berkembang.

Persiapan psikologi menjelang persalinan juga diharapkan dapat membantu pasangan mempersiapkan diri untuk menerima peran baru mereka sebagai orang tua.

Semakin banyak ibu hamil terutama pasangan (kedua belah pihak) dapat belajar tentang psikologi menjelang persalinan dan bayi baru lahir, maka semakin siap mereka untuk penyesuaian yang harus mereka buat untuk kehidupan baru.

Baca Juga: 4 Cara Ayah Hadapi Mood Swing Ibu Hamil

Masalah Psikologi Menjelang Persalinan

persiapan persalinan

Foto: persiapan persalinan (healthline.com)

Foto: healthline.com

Terlepas banyak wanita yang dengan sepenuh hati ingin menjadi ibu, faktanya melansir laman Parents, sebanyak 10% dari ibu hamil merasakan ketakutan yang begitu kuat tentang persalinan.

Psikologi menjelang persalinan dipenuhi oleh emosi negatif yang mengganggu proses persalinan dan melahirkan. Belum lagi fakta secara teknis bagaimana proses persalinan itu sendiri.

Dikutip dari Parents, sebuah studi National Institutes of Health menemukan bahwa kini persalinan untuk ibu pertama kali memakan waktu 2,6 jam lebih lama daripada 50 tahun yang lalu.

Tuntutan untuk membuat waktu ekstra di ruang bersalin itu tidak terlalu menyakitkan dan lebih menyenangkan,

sebuah tantangan tersendiri. Tidak heran psikologi menjelang persalinan yang kokoh, kerap dipatahkan oleh rasa takut melahirkan.

Jika Moms termasuk dalam kelompok ibu hamil seperti ini, Moms mungkin mengalami serangan kecemasan besar yang ditandai dengan gejala seperti jantung berdebar-debar, pusing, sesak napas, atau denyut jantung berdebar kencang.

Ibu hamil yang terganggu psikologi menjelang persalinan juga mungkin mengalami mimpi buruk atau masalah yang berfokus pada apa pun kecuali teror yang membayangi dari hal yang tidak diketahui ini.

Ketakutan dan stres skibat masalah psikologi menjelang persalinan juga dapat menyebabkan masalah yang lebih serius.

Misalnya, persalinan dini dan terlambat, bayi yang lebih kecil, risiko yang lebih tinggi untuk operasi caesar darurat, dan memilih operasi caesar yang tidak perlu secara medis.

Alice D. Domar, Ph.D., Direktur Domar Center for Mind/Body Health di Waltham, Massachusetts, bahkan mengatakan wanita yang ketakutan atau memiliki masalah psikologi menjelang persalinan sebenarnya mungkin mengalami lebih banyak ketidaknyamanan saat melahirkan daripada wanita yang tenang.

Psikologi selama masa kehamilan dan psikologi menjelang persalinan juga dikaitkan dengan depresi pascapersalinan dan masalah dengan kemampuan ibu untuk terikat dengan anaknya.

Masalah psikologi menjelang persalinan, utamaya dipengaruhi oleh beberapa faktor terkait transisi menjadi seorang ibu. Beberapa yaitu:

1. Keadaan kehidupan orang tua, lingkungan sosial, dan keadaan pembuahan

Hal ini juga dipengaruhi oleh tingkat dukungan yang diberikan oleh pasangan dan keluarga wanita tersebut, serta kesehatan fisik ibu dan bayinya yang belum lahir.

Pengalaman ibu dalam keluarga asalnya, masalah kesehatan mentalnya di masa lalu atau saat ini dan konflik, kehilangan atau trauma saat ini atau yang belum terselesaikan juga dapat memengaruhi, dan terkadang mengganggu psikologi menjelang persalinan.

2. Perubahan identitas

Selama sembilan bulan kehamilan, ibu hamil mulai membayangkan bayi yang dikandungnya. Kehamilan sebagai fajar keterikatan, periode latihan dan antisipasi.

Ibu juga harus menyesuaikan diri dengan perubahan identitas, tubuh, hubungan dan kariernya, serta mempersiapkan kelahiran, dan mulai mendamaikan pengorbanan yang terkait dengan menjadi seorang ibu.

Hubungannya dengan pasangannya juga mengalami perubahan substansial. Hal ini dapat memiliki pengaruh yang cukup besar pada penyesuaian dan psikologi menjelang persalinan.

Baca Juga: Pertengkaran Orang Tua dan Dampaknya Terhadap Psikologi Anak

Tanda Adanya Masalah Psikologi Menjelang Persalinan

psikologi persalinan

Foto: psikologi persalinan (pnsingapore.com)

Foto: pnsingapore.com

Masalah psikologi menjelang persalinan bermanifestasi secara berbeda pada setiap ibu. Ibu yang sama bahkan mungkin mengalami masalah psikologi menjelang persalinan secara berbeda dari satu kehamilan ke kehamilan lainnya.

Penting untuk dipahami bahwa kapan pun seseorang merasa kewalahan oleh emosinya termasuk ketika psikologi menjelang persalin yang dirasakannya mulai mengganggu dalam kehidupan sehari-hari, maka menghubungi orang yang dicintai atau penyedia medis tepercaya adalah solusinya.

Berikut adalah beberapa gejala mengalami masalah psikologi menjelang persalinan yang paling umum:

  • Pikiran cemas dan kekhawatiran berlebihan tentang bayi
  • Merasa putus asa dan kewalahan
  • Kurangnya minat pada aktivitas yang biasa dinikmati
  • Merasa bersalah tentang perasaan, atau rasa bersalah secara umum
  • Merasa kurang tertarik untuk makan atau makan berlebihan
  • Mengalami kesulitan berkonsentrasi
  • Susah tidur
  • Penuh amarah
  • Keengganan untuk mengikuti pedoman kesehatan menjelang persalinan
  • Tidak mempercayai orang lain ketika mereka mencoba meyakinkan suatu hal
  • Mendorong orang lain menjauh, ingin memutuskan hubungan dengan orang yang dicintai
  • Mulai merokok, minum, menggunakan narkoba
  • Mengalami pikiran untuk bunuh diri.

Baca Juga: Bagaimanakah Kesehatan Mental Bisa Mempengaruhi Program Hamil?

Cara Mengatasi Masalah Psikologi Menjelang Persalinan

psikologi persalinan

Foto: psikologi persalinan (ucsf.edu)

Foto: ucsf.edu

Psikologi menjelang persalinan adalah gangguan suasana hati ibu yang belum mendapat perhatian sebanyak yang seharusnya.

Sementara masalah psikologi menjelang persalinan dapat diobati, banyak ibu hamil bahkan tidak tahu bahwa masalah ini merupakan hal serius yang harus dicari pengobatannya.

Banyak yang merasa malu bahkan untuk mengungkapkan perasaan mereka.

Berikut adalah beberapa cara untuk mempersiapkan tantangan mental dari psikologi menjelang persalinan dengan dibantu partner yang hebat dan berusaha untuk tetap positif, yaitu:

  • Cari Partner

Partner yang bisa membantu bisa jadi adalah pasangan, orang penting lainnya, teman, atau doula.

Bukan siapa yang dimiliki ibu, tetapi selama mereka dapat membantu mendukung dan memberikan dorongan yang dibutuhkan ketika merasa paling lemah, maka merekalah partner terbaik.

  • Jauhi Cerita Kelahiran yang Negatif

Wajar jika ingin tahu tentang hal-hal yang bisa salah dengan persalinan.

Namun, menonton program televisi tentang pengalaman mimpi buruk melahirkan atau mendengarkan teman dan anggota keluarga memberi tahu tentang mimpi buruk persalinan mereka tidak akan membantu mengatasi tantangan mental psikolog menjelang persalinan.

Cobalah untuk fokus pada aspek positif. Melihat para bayi dan mengingat tidak ada dua kelahiran yang sama, sehingga tidak ada jaminan bahwa kelahiran akan menjadi sesuatu yang kurang dari indah.

  • Tentukan Strategi Manajemen Nyeri

Sebagai bagian dari rencana kelahiran, ibu dan pasangan harus memiliki strategi manajemen nyeri yang ingin digunakan selama persalinan dan melahirkan. Pastikan partner yang dipilih mendukung keputusan ibu.

Bicarakan dengan obgyn tentang keinginan untuk menghindari penggunaan obat-obatan selama persalinan atau kapan ibu akan menyetujui epidural atau obat nyeri lainnya digunakan.

Penting untuk mengevaluasi aspek positif dan negatif dari semua strategi manajemen nyeri sebelum memutuskan yang tepat untuk persalinan.

Mengontrol rasa sakit dapat menjadi bagian besar dalam mengatasi tantangan mental psikologi menjelang persalinan.

Itu tidak berarti juga harus menggunakan epidural atau narkotika lainnya. Pilih kelas atau pendekatan bersalin untuk membantu mengatasi rasa sakit atau ambil saja epidural.

  • Tetap Aktif dan Sehat

Terus makan makanan sehat, olahraga, dan terhidrasi sampai persalinan dimulai.

Persalinan akan lebih mudah baik secara mental maupun fisik, jika terus membuat pilihan yang sehat dan sesehat mungkin saat tiba waktunya untuk melahirkan.

  • Hindari 'Bagaimana Jika'

Memikirkan semua hal yang mungkin salah sebelum hari besar tiba tidak akan membantu mengatasi tantangan mental psikologi menjelang persalinan.

Jika pikiran mulai berkeliaran memikirkan hal negatif tentang persalinan, lihat bagaimana diri sendiri dapat mengubah pikiran itu menjadi sesuatu yang positif.

Ya, kita semua telah melakukannya, tetapi cobalah untuk menjaga semuanya tetap terang dan solutif.

  • Latih strategi mengatasi

Persiapkan persalinan dengan mempraktikkan strategi pengurangan kecemasan. Misalnya melatih pernapasan hingga prenatal yoga.

Bayangkan bahwa persalinan dapat dilakukan dengan baik dan bayangkan kelahiran bayi sebagai pengalaman positif untuk membantu mempersiapkan mental dihari besar tersebut.

  • Ikuti kelas persiapan kelahiran

Kelas persiapan kelahiran seperti teknik Lamaze atau metode Bradley membantu mempersiapkan ibu menjelang persalinan.

Di kelas-kelas ini, ibu akan mempelajari tanda-tanda persalinan, latihan pernapasan untuk membantu mengatasi kontraksi yang menyakitkan, dan apa yang diharapkan selama persalinan dan melahirkan.

Selain itu, kelas persiapan kelahiran memberi ibu dan pasangan sebuah kesempatan untuk menjalin ikatan dan berlatih untuk hari besar tersebut.

Kelas-kelas ini mendorong ibu untuk mempelajari apa yang diharapkan dengan tantangan mental psikologi menjelang persalinan dan melahirkan, serta memberi kesempatan untuk berinteraksi dengan ibu hamil lainnya dan pasangan kelahiran mereka.

Baca Juga: Menyelami Gangguan Kesehatan Mental pada Ibu Pascamelahirkan

Itulah beberapa hal tentang masalah psikologi menjelang persalinan. Jika ketakutan Moms tentang persalinan membuat terus-menerus panik, bagikan ketakutan itu dengan orang yang Moms percaya.

Namun, kesulitan kesehatan mental terkait psikologi menjelang persalinan hanyalah salah satu ujung dari rangkaian penyesuaian.

Meskipun tidak setiap wanita hamil mengalami kesulitan kesehatan mental, setiap wanita hamil harus mengakomodasi dan menyesuaikan diri dengan bayi yang tumbuh di dalam dirinya.

Psikolog juga dapat memiliki peran penting yang mendukung penyesuaian dan pekerjaan psikologis kehamilan.

Hal penting lainnya, bahwa apa pun yang menyebabkan depresi atau masalah psikologi menjelang persalinan, itu pasti bukan kesalahan seorang ibu.

Sumber

  • https://drhesselmd.com/pregnancy/mental-challenges/
  • https://courses.lumenlearning.com/suny-hccc-ss-152-1/chapter/childbirth/
  • https://psychology.org.au/inpsych/2017/february/symes