20 Juni 2022

Plantacid Forte untuk Atasi Gangguan Lambung, Ini Aturan Pakainya

Mampu menetralkan asam lambung

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD) adalah penyakit asam lambung atau gangguan pencernaan yang biasa disebabkan oleh meningkatnya kadar asam di lambung. Salah satu obat yang bisa menetralkannya adalah Plantacid Forte. 

Plantacid Forte digunakan untuk meminimalisir gejala-gejala yang berhubungan dengan kelebihan asam lambung, tukak lambung, tukak usus 12 jari.

Biasanya, yang dirasakan seperti mual, kembung dan perasaan penuh pada lambung.

Berikut ini kandungan, dosis dan cara konsumsi, serta efek samping dari Plantacid Forte.

Baca Juga: Mengobati Sakit Maag dengan New Enzyplex

Kandungan dan Fungsi Plantacid Forte

Plantacid Forte_kalbemed
Foto: Plantacid Forte_kalbemed (Kalbemed)

Foto Plantacid Forte Tablet (kalbemed.com)

Dikutip dari Kalbemed, obat ini terdapat dalam dua jenis yaitu sirup dan tablet kunyah.

Obat ini mengandung aluminium hydroxide 400 mg, magnesium hydroxide 400 mg dan dimethylpolysiloxane 100 mg. Ketiga zat aktif ini adalah antasida dan dimetilpolisiloksan

Apa perbedaan Plantacid Forte dengan Plantacid biasa lainnya?

Keduanya sama-sama memiliki kandungan antasida.

Perbedaannya hanya pada nilai kandungan dari zat aktif komposisi obat tersebut. 

Lebih rendah dibandingkan bentuk forte, Plantacid versi biasa mengandung aluminium hydroxide 300 mg, magnesium hydroxide 300 mg dan dimethylpolysiloxane 30 mg.

Tidak hanya itu, bentuk yang ditawarkan oleh Plantacid biasa juga hanya berbentuk sirup.

Baca Juga: Mengenal Dispepsia, Penyakit yang Sering Disebut Sakit Maag

Atasi Gangguan Asam Lambung Tinggi

Perut adalah satu-satunya bagian dari saluran pencernaan yang dirancang untuk menahan pH rendah.

Ketika isi lambung kembali naik ke kerongkongan, hal itu menyebabkan mulas.

Bagaimanapun, kerongkongan tidak dibangun untuk menahan keasaman, terutama dalam jangka waktu yang lama.

Plantacid Forte digunakan untuk mengobati gejala kelebihan asam lambung tersebut, seperti halnya rasa sakit perut, mulas, dan gangguan pencernaan asam.

Antasida aluminium dan magnesium bekerja untuk menurunkan asam di lambung.

Dikutip dari WebMD, antasida cair biasanya bekerja lebih cepat/lebih baik daripada tablet atau kapsul.

Obat ini hanya bekerja pada asam yang ada di lambung, atau bisa disebut tidak mencegah produksi asam.

Kolaborasi antasida aluminium dan magnesium tersebut dapat digunakan sendiri atau dengan obat lain yang berfungsi menurunkan produksi asam.

Kandungan lain dari Plantacid Forte adalah Dimethyl polysiloxane atau suatu zat anti-busa atau komponen yang biasa terdapat dalam preparat antasida.

Zat ini ditambahkan untuk mengurangi busa dari cairan lambung, agar mengurangi rasa kembung dan flatulen.

Baca Juga: Sanmag, Obat Antasida untuk Turunkan Asam Lambung Berlebih

Dosis Plantacid Forte

Dosis Plantacid Forte
Foto: Dosis Plantacid Forte (https://www.google.com/url?sa=i&url=https%3A%2F%2Ftheconversation.com%2Fdo-drugs-go-off-what-happens-to-medicines-after-their-use-by-dates-126878&psig=AOvVaw2Z0fpWmWVKSgA1nZsGiQPs&ust=1649240787312000&source=images&cd=vfe&ved=0CAsQjhxqFwoTCPD17-7a_PYCFQAA)

Foto Ilustrasi Obat-obatan (Orami Photo Stock)

Penggunaan Plantacid Forte sirup dan juga tablet kunyah, dapat mengacu pada aturan, seperti:

  • Dewasa: 1 - 2 tablet atau 5-10 mL suspensi, 3 - 4x/hari.
  • Anak usia 6 - 12 th: ½ - 1 tablet atau 2,5 - 5 mL suspensi , 3 – 4 x/hari.

Minum obat ini melalui mulut, biasanya setelah makan dan sebelum tidur sesuai kebutuhan.

Ikuti semua petunjuk pada paket produk atau gunakan seperti yang diarahkan oleh dokter. 

Jika yang dipilih adalah tablet kunyah, maka kunyah dengan seksama sebelum menelan.

Setelah itu, minum segelas penuh air atau 240 mililiter.

Jika Moms menggunakan obat sirup, kocok botol dengan baik sebelum menuangkan setiap dosis.

Mendinginkan suspensi dapat meningkatkan rasa.

Plantacid Forte sirup bekerja paling baik jika diminum tanpa cairan lain.

Moms dapat mencampur dosis sesuai yang dibutuhkan dengan sedikit air jika diperlukan.

Produk ini dapat bereaksi dengan obat lain termasuk digoxin, zink, pazopanib, antibiotik tetrasiklin, antibiotik kuinolon seperti ciprofloxacin, sehingga mencegahnya diserap secara utuh melalui tubuh.

Jika masalah asam lambung yang dialami masih berlanjut atau memburuk setelah menggunakan produk ini selama 1 minggu, segera hubungi dokter.

Baca Juga: Inpepsa (Obat Asam Lambung): Fungsi, Dosis, dan Efek Samping

Efek Samping Plantacid Forte

Efek Samping Plantacid Forte
Foto: Efek Samping Plantacid Forte (https://www.babycenter.com/health/medicine-and-first-aid/medicines-you-shouldnt-give-your-baby-or-toddler_10862)

Foto Ilustrasi Obat Sirup (Orami Photo Stock)

Obat ini dapat menyebabkan mual, sembelit, diare, atau sakit kepala.

Jika gejala ini menetap atau menjadi parah, segera beritahu dokter.

Jika dokter telah mengarahkan untuk menggunakan obat ini, ingat dokter telah menilai bahwa manfaatnya pasti lebih besar daripada risiko efek sampingnya.

Banyak orang yang menggunakan obat ini tidak memiliki efek samping yang serius.

Magnesium dalam Plantacid Forte ini dapat menyebabkan diare.

Menggunakan antasida yang hanya mengandung aluminium bersama dengan magnesium ini membantu mengendalikan diare.

Aluminium dalam produk ini dapat menyebabkan sembelit.

Untuk meminimalkan sembelit, minum banyak cairan dan olahraga.

Namun, diare lebih sering terjadi dengan produk ini daripada sembelit.

Antasida yang mengandung aluminium mengikat fosfat atau bahan kimia tubuh yang penting, di usus.

Hal ini dapat menyebabkan kadar fosfat yang rendah, terutama jika menggunakan Plantacid Forte dalam dosis besar dan dalam waktu yang lama.

Beri tahu dokter segera jika memiliki gejala rendah fosfat.

Misalnya kehilangan nafsu makan, kelelahan yang tidak biasa, dan kelemahan otot.

Beri tahu dokter segera jika salah satu dari efek samping yang tidak biasa tetapi serius ini terjadi:

  • Pusing
  • Pingsan
  • Tinja hitam/bertahan
  • Pernapasan lambat/dangkal
  • Detak jantung lambat/tidak teratur
  • Perubahan mental/suasana hati (seperti kebingungan)
  • Tidur nyenyak
  • Nyeri saat buang air kecil, nyeri perut/perut, muntah seperti ampas kopi

Ini bukan daftar lengkap kemungkinan efek samping.

Jika melihat efek lain yang tidak tercantum di atas, segera hubungi dokter atau apoteker, ya!

Baca Juga: Serba-serbi Isprinol, Obat untuk Obati Berbagai Infeksi Virus

Kontraindikasi Plantacid Forte

kontraindikasi Plantacid Forte
Foto: kontraindikasi Plantacid Forte (webmd.com)

Foto Ilustrasi Membaca Kemasan Obat (Orami Photo Stock)

Sebelum menggunakan Plantacid Forte, beri tahu dokter atau apoteker jika memiliki alergi terhadap aluminium hidroksida, magnesium atau jika memiliki alergi lain.

Produk ini mungkin mengandung bahan yang tidak aktif atau dapat menyebabkan reaksi alergi atau masalah lain.

Jika memiliki salah satu dari masalah kesehatan, seperti sering minum minuman beralkohol, dehidrasi/pembatasan cairan, masalah ginjal (termasuk batu ginjal), bicara kepada dokter.

Obat ini mungkin mengandung aspartam.

Jika Moms memiliki fenilketonuria (PKU) atau kondisi lain yang mengharuskan membatasi asupan aspartam (atau fenilalanin), konsultasikan dengan dokter.

Selama kehamilan, obat ini harus digunakan hanya jika benar-benar dibutuhkan.

Diskusikan risiko dan manfaatnya dengan dokter obgyn.

Begitu pula bagi ibu menyusui, Plantacid Forte juga bisa masuk ke dalam ASI.

Konsultasikan dengan dokter jika masih menyusui dan ingin mengonsumsi obat ini. 

Itulah sedikit penjelasan tentang obat lambung Plantacid Forte.

Obat ini mengandung antasida sehingga harus diminum setelah makan dan sebelum tidur.

  • https://www.healthline.com/health/gerd/antacids#symptoms
  • https://www.webmd.com/drugs/2/drug-3592/aluminum-magnesium-hydroxide-oral/details

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb