23 Mei 2024

Waspada Telinga Bengkak dan Sakit Bisa Jadi karena Hal Ini!

Waspada penyebabnya, Yuk!

Apakah Moms atau anggota keluarga di rumah pernah alami telinga bengkak? Waspada telinga bengkak dan sakit bisa jadi karena beberapa hal.

Nah, Moms juga perlu waspada telinga bengkak dan sakit ini bisa menimbulkan gejala lain seperti telinga terasa hangat, meradang, dan nyeri.

Banyak penyebab pembengkakan telinga dan umumnya dikaitkan dengan infeksi.

Misalnya karena bakteri, virus, atau mikroorganisme lain memasuki tubuh.

Sistem kekebalan tubuh pun kemudian akan meningkatkan respons terhadap mikroorganisme.

Respons sistem kekebalan inilah yang menghasilkan gejala khas infeksi, seperti kemerahan, hangat, dan bengkak.

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa jadi karena beberapa hal berikut ini!

Baca Juga: Penyebab Telinga Panas dan Merah, Bukan Karena Malu!

Waspada Telinga Bengkak dan Sakit

Sakit Telinga
Foto: Sakit Telinga (Orami Photo Stock)

Mengutip Health Grades, ada tiga jenis infeksi pada telinga yang bisa bikin lubang atau daun telingan bengkak dan sakit berikut ini:

1. Otitis Media

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa saja karena otitis media.

Kondisi ini terjadi saat saluran Eustachius di telinga tengah tersumbat oleh cairan dan terinfeksi.

Tabung eustachius ini menghubungkan telinga ke tenggorokan dan memungkinkan drainase cairan dari telinga tengah.

Jika cairan menumpuk, maka ini dapat menyebabkan telinga tengah terinfeksi bakteri atau virus dan kemudian bengkak dan nyeri terjadi.

Tak hanya menyebabkan sakit, kondisi ini juga bisa menyebabkan gejala lain.

Seperti kehilangan nafsu makan dan kesulitan tidur pada anak, demam, keluarnya cairan kuning, cokelat, atau putih yang bukan kotoran telinga, serta gangguan pendengaran.

Pengobatan radang telinga tengah ini akan tergantung pada usia, tingkat keparahan gejala dan infeksi, hingga penyebab yang mendasari.

Misalnya, jika terjadi akibat infeksi bakteri, maka pengobatannya bisa dengan pemberian antibiotik.

Sementara jika terjadi akibat jamur, dokter biasanya akan memberikan antifungal.

Dokter juga mungkin akan meresepkan obat sesuai gejala, seperti penurun demam, anti nyeri, hingga suplemen.

2. Otitis Eksterna

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa jadi karena otitis eksterna.

Kondisi ini juga kerap dikenal sebagai telinga perenang.

Kondisi ini terjadi akibat air yang masuk ke saluran telinga luar, seringkali disertai dengan rasa terbakar, bengkak, dan gatal.

Air yang tertinggal di telinga kemudian akan menciptakan lingkungan yang hangat dan lembap yang mendorong pertumbuhan bakteri, seperti Pseudomonas.

Namun otitis eksterna juga bisa terjadi akibat infeksi tulang di dasar tengkorak, benda asing bersarang di telinga, dan iritasi akibat gatal atau pembersihan telinga.

Penyakit ini bisa menyebabkan gejala seperti gatal pada saluran telinga, munculnya kemerahan pada bagian dalam telinga, rasa tidak nyaman, muncul cairan berwarna bening dan tidak berbau, hingga penurunan kemampuan mendengar.

Untuk mengobatinyam biasanya dokter THT akan membantu membersihkan saluran telinga luar menggunakan alat penghisap atau kuret telinga.

Dokter juga akan memberikan beberapa jenis obat untuk mengatasi infeksi dan gejala nyeri.

Selama menjalani pengobatan, Moms harus menghindari dulu beberapa kegiatan, seperti berenang atau menyelam, memakaian alat penyumbat telinga, alat bantu dengar, atau earbud serta memastikan tidak ada air yang masuk ke telinga saat mandi atau berendam.

3. Mastoiditis

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa jadi karena mastoiditis.

Kondisi ini akan menyebabkan nyeri di tulang belakang telinga, disertai rasa sakit dan bengkak.

Mastoiditis juga disebut dengan infeksi tulang mastoid di belakang telinga.

Penyakit ini bisa menyebabkan gejala seperti drainase atau keluarnya cairan dari telinga, sakit telinga, demam, sakit kepala, gangguan pendengaran dan rasa nyeri tekan di belakang telinga.

Untuk mengobati mastoiditis, Moms akan diberikan antibiotik sistemik yang diberikan melalui oral maupun intravena.

Selain itu, dapat dilakukan pencucian telinga dengan menggunakan H2O2 dan pemberian antibiotik tetes telinga.

Selain itu, miringotomi juga bisa dilakukan untuk mengeluarkan seluruh cairan telinga tengah untuk menurunkan tekanan, dengan cara membuat lubang kecil pada gendang telinga.

Jika dengan pemberian antibiotik tidak memberikan perubahan, maka dokter THT mungkin akan menyarankan Moms melakukan tindakan pembedahan.

Ini dilakukan untuk mengambil bagian tulang mastoid yang terinfeksi yang disebut dengan mastoidektomi.

Baca Juga: 5 Penyebab Sakit Telinga dan Cara Mengobatinya, Wajib Tahu!

Penyebab Telinga Bengkak Lainnya

Sakit Telinga (Orami Photo Stock)
Foto: Sakit Telinga (Orami Photo Stock)

Waspada telinga bengkak dan sakit juga tidak hanya terjadi karena infeksi.

Oleh karena itu, kamu perlu waspada penyebab telinga bengkak dan sakit lain, misalnya:

1 . Tindik

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa karena tindik.

Ini adalah penyebab paling umum dari daun telinga bengkak bagi kebanyakan orang.

Rasa sakit dan bengkak dalam jumlah tertentu adalah normal saat ditindik.

Gejala pun umumnya akan hilang dalam hitungan hari.

Pembengkakan juga bisa terjadi karena penolakan tindik atau tindikan yang terinfeksi.

Jika pembengkakan dan nyeri terus berlanjut, mungkin perlu segera pergi ke dokter.

2. Reaksi Alergi

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa karena reaksi alergi.

Nah, reaksi alergi, terutama terhadap jenis perhiasan tertentu, dapat menyebabkan salah satu atau kedua daun telinga bengkak.

Pada kebanyakan reaksi alergi, nikel pada anting dapat menyebabkan peradangan dan pembengkakan.

Oleh karena itu, lepaskan anting dan pilih untuk memakai anting yang tidak mengandung nikel untuk mengatasi gejala.

3. Cedera

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa karena cedera.

Kecelakaan apapun pada daun telinga dapat menyebabkan pembengkakan, bahkan cedera kecil seperti memakai anting yang terlalu ketat.

Seiring dengan pembengkakan, cuping telinga yang terluka mungkin terasa sakit dan bengkak.

Waspada telinga bengkak dan sakit bisa juga karena hematoma auris.

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.