ADVERTISEMENT

KESEHATAN UMUM
01 Oktober 2022

Siklus Menstruasi Normal pada Wanita, Moms Wajib Tahu!

Pastikan Moms tidak alami tanda menstruasi yang abnormal

Foto: Orami Photo Stock

Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Budhi

Setiap bulannya, setiap wanita akan mengalami siklus menstruasi.

Proses menstruasi terjadi ketika terdapat serangkaian perubahan pada tubuh dan organ reproduksi yang dipengaruhi oleh perubahan hormon.

Pada kondisi yang normal, wanita akan mengalami menstruasi setiap bulannya, dimulai dari masa pubertas hingga memasuki usia menopause.

Namun, pada beberapa kasus ditemukan juga menstruasi mengalami ketidakteraturan.

Lantas, bagaimana mengetahui siklus haid yang dialami setiap wanita normal atau tidak? Mari kenali lebih lanjut di bawah ini, Moms!

Baca Juga: Bolehkah Berenang Saat Haid? Ini Aturannya Menurut Ahli

Pengertian Siklus Menstruasi

ADVERTISEMENT

Foto: Kalender Menstruasi (Orami Photo Stocks)

Siklus menstruasi adalah proses bulanan yang dialami oleh wanita dan tanda organ reproduksi bekerja dengan baik.

Pada setiap masa menstruasi, sel telur akan berkembang dan dilepaskan dari ovarium atau dikenal dengan ovulasi.

ADVERTISEMENT

Terjadinya menstruasi pada wanita dipicu oleh adanya hormon estrogen, progesteron, perangsang folikel (FSH), dan hormon luteinizing (LH).

Di saat yang sama, lapisan rahim pun akan menebal untuk mempersiapkan kehamilan.

Jika sel telur yang lepas tak juga dibuahi, maka lapisan tersebut akan luruh dan keluar melalui vagina. Kondisi ini yang disebut menstruasi.

Sementara itu, bila sel telur tersebut berhasil dibuahi maka kehamilan bisa terjadi.

ADVERTISEMENT

Adapun cara menghitung siklus menstruasi, mulailah mencatat siklus menstruasi bulanan di kalender.

Cara lain dengan melacak setiap tanggal mulai masa menstruasi untuk mengidentifikasi keteraturan periode menstruasi.

Bahkan, saat ini pun telah ditemukan banyak aplikasi penghitung menstruasi yang dapat mencatat siklus bulanan wanita.

Baca Juga: Muncul Lendir Bening Setelah Menstruasi, Wajarkah?

Bagaimana Siklus Menstruasi yang Normal?

Foto: Ilustrasi Menstruasi Sehat (pexels.com/Cliff Booth)

“Mengetahui siklus menstruasi akan memperlihatkan perkiraan bahwa itu merupakan masa menstruasi subur atau tidak,” jelas Dr. dr. Kanadi Sumapraja, Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan, RS Pondok Indah - Pondok Indah.

ADVERTISEMENT

Dikutip dari laman Allina Health, siklus menstruasi normal setiap orang bisa berubah seiring dengan bertambahnya usia. Berikut ini penjelasannya:

1. Siklus Menstruasi Usia 20-30 Tahun

Rata-rata siklus menstruasi normal di usia ini berlangsung selama 28 hari. Ini jika dihitung dari hari pertama siklus hingga hari pertama siklus haid berikutnya.

Sebagian besar siklus menstruasi di usia 20-30 tahun terjadi dalam 21-45 hari. Dalam Allina Health menjelaskan, periode menstruasi akan berlangsung 2-7 hari.

Namun, Moms perlu memperhatikan beberapa tanda yang tidak wajar, seperti:

  • Aliran menstruasi yang sangat deras dan berlangsung lebih dari 7 hari
  • Siklus menstruasi kurang dari 21 hari atau lebih dari 38 hari
  • Terdapat bercak darah pada saat tidak menstruasi

Melewatkan menstruasi juga bisa pertanda awal kehamilan atau disebabkan oleh sindrom ovarium polikistik (PCOS).

2. Siklus Menstruasi Usia 30-40 Tahun

Foto: Ilustrasi Menstruasi (Orami Photo Stocks)

Biasanya wanita akan mengalami menopause saat berusia 50-52 tahun. Namun, menopause dapat terjadi lebih awal pada beberapa wanita.

ADVERTISEMENT

Nah, selama 10 tahun menjelang menopause, banyak wanita sering mengalami perubahan siklus menstruasi.

Siklus menstruasi normal rata-rata untuk wanita di usia akhir 30-40 tahun akan lebih pendek dengan perdarahan yang lebih banyak.

Selain itu, perhatikan juga beberapa tanda menopause dini, yaitu:

  • Mengalami hot flashes atau semburan panas
  • Vagina terasa kering
  • Gangguan pada saluran kemih
  • Mengalami kesulitan untuk buang air kecil

Ketika wanita mengalami penuaan ovarium, ovulasi sering terjadi lebih awal dalam siklus menstruasi.

"Periode mulai datang sedikit lebih awal, dan siklusnya menjadi lebih pendek, serta tidak teratur,” ujar Alan B. Copperman, Direktur divisi Endokrinologi Reproduksi dan Infertilitas di Mount Sinai Hospital.

Baca Juga: Menopause Dini, Cari Tahu Gejala, Penyebab, dan Pencegahannya

3. Panjang dan Pendek Siklus Haid

ADVERTISEMENT

Dokter Kanadi menjelaskan wanita dikatakan siklus menstruasi normal jika berlangsung selama 21- 35 hari. Namun, rata-rata waktu yang umum adalah 28 hari sekali.

Akan tetapi jika sudah lewat dari 1 minggu masih belum mengalami menstruasi, hal ini perlu dipertanyakan.

Siklus haid 18 hari dikatakan tidak normal karena di bawah batasan 21-35 hari dari siklus menstruasi yang umum.

Siklus haid yang di bawah 18 hari atau di atas 35 hari selama berturut-turut, perlu segera berkonsultasi dengan dokter kandungan.

Hal ini untuk mengetahui penyebab dan mencari solusi yang tepat dari siklus haid yang tidak teratur.

4. Derasnya Aliran Darah Menstruasi

Foto: Olahraga (Orami Photo Stock)

Derasnya darah juga perlu diperhitungkan untuk mengenali siklus menstruasi wanita normal atau tidak.

Proses terjadinya menstruasi dan hormon estrogen dan progesteron yang berperan ini pun mempengaruhi aliran darah seseorang.

ADVERTISEMENT

Misalnya dalam satu siklus menstruasi, biasanya sehari wanita mengganti pembalut sebanyak 3 kali, namun berubah menjadi 5 atau lebih.

"Maka hal ini perlu dipertanyakan dan dikonsultasikan,” terang Dr. dr. Kanadi Sumapraja.

Selain itu, menggunakan alat kontrasepsi tertentu, seperti memperpanjang masa pengendali kehamilan, berisiko mengubah siklus menstruasi wanita.

Baca Juga: Amankah Melakukan Masturbasi saat Haid? Ini Faktanya!

Fase-Fase Siklus Menstruasi Wanita

Foto: Siklus Menstruasi (Orami Photo Stocks)

Perlu Moms pahami, siklus menstruasi wanita dibagi ke dalam 4 fase, yaitu:

  • Fase menstruasi
  • Fase folikuler
  • Fase ovulasi
  • Fase luteal

Penting bagi wanita untuk mengenali setiap fase tersebut, sebab ini dapat membantu memprediksi waktu menstruasi yang akan datang.

Hal ini juga berguna untuk mengetahui masa subur demi merencanakan kehamilan.

Berikut penjelasan tentang 4 fase menstruasi yang umumnya dialami oleh wanita:

1. Fase Menstruasi

Fase menstruasi adalah tahap pertama dari siklus menstruasi. Fase ini dimulai ketika sel telur yang dilepas oleh ovarium dari siklus sebelumnya tidak dibuahi.

Tidak terjadinya kehamilan membuat kadar hormon estrogen dan progesteron yang dimiliki wanita menurun.

Lapisan rahim yang menebal untuk mempersiapkan kehamilan pun tak lagi dibutuhkan.

Kondisi ini menyebabkan lapisan tersebut meluruh, lalu keluar lewat vagina sebagai kombinasi darah, lendir, dan jaringan dari rahim.

Ketika mengalami menstruasi, wanita dapat merasakan gejala-gejala, seperti:

  • Kram perut
  • Payudara terasa kencang
  • Kembung
  • Perubahan suasana hati
  • Nyeri punggung bawah

Rata-rata wanita mengalami fase menstruasi ini selama 3 -7 hari. Namun, sebagian lainnya bisa saja memiliki periode yang lebih lama.

Sebelum menstruasi terjadi, ada pula kondisi yang dikenal sebagai fase proliferasi atau ketika hormon-hormon berperan untuk mendukung proses haid.

Fase proliferasi adalah ketika folikel dan hormon dalam tubuh bersiap untuk segera melepaskan sel telur.

Biasanya, fase proliferasi ini berlangsung selama 8 hari pada siklus menstruasi dengan rentang waktu 28 hari.

Baca Juga: Manfaat Daun Andong untuk Kesehatan, Bisa Obati Wasir dan Atasi Terlambat Haid

2. Fase Folikuler

Siklus menstruasi pada fase folikuler dimulai pada hari pertama haid (terjadi tumpang tindih dengan fase menstruasi), dan berakhir ketika berovulasi.

Melansir National Library of Medicine hipotalamus mengirimkan sinyal ke kelenjar pituitari untuk melepaskan hormon perangsang folikel (FSH).

Hormon ini dapat merangsang indung telur untuk menghasilkan 5-20 kantong kecil yang disebut folikel.

Setiap folikel ini mengandung sel telur yang belum matang. Namun, hanya sel telur paling sehatlah yang pada akhirnya akan matang.

Akan tetapi, dalam kasus yang lebih jarang, seorang wanita bisa saja memiliki dua sel telur yang matang. Selanjutnya, sisa folikel tersebut akan diserap kembali ke dalam tubuh.

Folikel yang matang dapat memicu lonjakan estrogen untuk menebalkan lapisan rahim, sehingga tercipta kondisi yang kaya nutrisi bagi embrio untuk tumbuh.

Fase folikel ini rata-rata berlangsung selama 16 hari, namun dapat pula berkisar antara 11 - 27 hari.

Baca Juga: Berapa Lama Harus Mengganti Pembalut saat Menstruasi?

3. Fase Ovulasi

Meningkatnya kadar estrogen selama fase folikel memicu kelenjar pituitari melepas hormon luteinizing (LH).

Inilah awal terjadinya proses ovulasi, sebagai siklus menstruasi selanjutnya.

Ovulasi adalah proses ketika ovarium melepas sel telur yang matang. Sel telur pun bergerak ke tuba falopi menuju rahim untuk dibuahi oleh sperma.

Fase ovulasi adalah satu-satunya waktu dalam siklus menstruasi yang memungkinkan wanita untuk hamil.

Ketika mengalami ovulasi, wanita dapat merasakan gejala-gejala berikut:

Ovulasi umumnya terjadi pada hari ke-14 jika memiliki siklus haid 28 hari (tepat di tengah siklus menstruasi).

Fase ini berlangsung sekitar 24 jam. Setelah sehari, sel telur pun akan mati atau larut jika tidak dibuahi.

4. Fase Luteal

Foto: Fase Menstruasi (Orami Photo Stocks)

Setelah folikel melepaskan sel telurnya, zat ini berubah menjadi korpus luteum.

Korpus luteum dapat melepaskan hormon, terutama progesteron dan beberapa estrogen.

Peningkatan hormon ini membuat lapisan rahim menebal, dan siap untuk ditanami sel telur yang telah dibuahi.

Jika hamil, tubuh akan menghasilkan human chorionic gonadotropin (HCG) yang dapat membantu menjaga korpus luteum maupun lapisan rahim tetap tebal.

Sementara, jika tidak hamil, korpus luteum akan menyusut dan diserap.

Hal ini menyebabkan penurunan kadar estrogen dan progesteron yang memicu menstruasi.

Pada siklus menstruasi ini, wanita yang tidak hamil mengalami gejala sindrom premenstruasi (PMS), seperti:

Fase luteal berlangsung selama 11 - 17 hari, umumnya terjadi selama 14 hari. Pada fase ini, hormon progesteron diproduksi, memuncak, dan kemudian turun kembali.

Baca Juga: 5 Bahaya Berhubungan saat Haid, Salah Satunya Memicu Infeksi!

Normalkah Nyeri saat Fase Ovulasi?

Foto: Nyeri Haid (greatist.com)

Rasa nyeri yang dialami selama fase ovulasi cukup umum dan normal terjadi pada setiap wanita.

Dilansir dari Healthline, 40% wanita yang yang berada dalam fase ovulasi merasakan ketidaknyamanan di sekitar di tengah-tengah siklus menstruasi.

Rasa sakit biasanya dapat terjadi setiap bulan. Rasa sakit akan timbul dari sisi kiri atau kanan perut bagian bawah, tergantung pada ovarium mana yang melepaskan sel telur pada bulan tersebut.

Rasa nyerinya dapat terasa ringan hingga parah, yang memicu tubuh menjadi pegal, hingga kram.

Sering kali, rasa nyeri yang luar biasa dapat disebabkan oleh beberapa kondisi, seperti:

Jika mengalami rasa sakit yang tak tertahankan, segerelah lakukan pemeriksaan ke dokter.

Baca Juga: Apakah Penyakit Fibroid Rahim Berbahaya? Ketahui Penjelasannya Berikut Ini!

Waspada Tanda Siklus Menstruasi Abnormal

Foto: Nyeri saat Menstruasi (Orami Photo Stocks)

Sebagian wanita dapat mengalami siklus menstruasi yang tidak biasa.

Konsultasikan pada dokter jika mengalami satu atau lebih dari beberapa hal berikut:

1. Siklus Haid Berkepanjangan

Haid berhenti selama lebih dari 90 hari padahal tidak hamil adalah hal yang tidak wajar.

Siklus menstruasi pun jadi tidak menentu padahal sebelumnya teratur. Waspadai juga apabila mengalami pendarahan lebih dari 7 hari.

Mengalami pendarahan yang lebih berat dari biasanya bisa menghabiskan satu pembalut setiap 2 jam.

2. Siklus Haid Terlalu Pendek

Siklus menstruasi kurang dari 18 hari adalah hal yang tidak normal dan perlu konsultasi dan melakukan pemeriksaan ke dokter.

Ini biasanya diikuti dengan mengalami pendarahan di antara periode menstruasi.

Beberapa gejala yang bisa terjadi adalah tiba-tiba demam dan merasa sakit saat menstruasi.

Baca Juga: Mengejutkan! Cari Tahu 12 Manfaat Menstruasi untuk Wanita

Penyebab Siklus Menstruasi Tidak Normal

Foto: Berkonsultasi dengan Dokter (Orami Photo Stocks)

Ketidakseimbangan hormon sering menjadi alasan seorang wanita alami siklus menstruasi tidak lancar.

Sebenarnya, penyebab yang mendasari bisa berbeda-beda pada setiap orang. Semua bisa tergantung pada gaya hidup dan kondisi medis.

"Salah satu penyebabnya bisa karena olahraga yang terlalu berat dan diet yang ekstrem,” ujar Dr. Amy Autry, profesor klinis ilmu kebidanan dari San Francisco.

Kondisi atau tanda-tanda di atas tersebut dapat terjadi karena berbagai hal lain, seperti:

Baca Juga: 10 Cara Meredakan Nyeri Haid dengan Ampuh dan Efektif

Pada sebagian wanita, penggunaan pil KB juga dapat membuat siklus menstruasi tidak normal.

Wanita yang mengalami kegagalan ovarium prematur juga bisa jadi penyebab mengalami siklus menstruasi yang tidak lancar.

Kegagalan ovarium prematur mengacu pada hilangnya fungsi ovarium normal sebelum usia 40 tahun.

Selalu bicarakan pada dokter jika Moms merasa siklus menstruasi yang tak biasa. Dokter akan mencari tahu penyebab dan menentukan penanganan yang tepat.

Itulah hal-hal penting yang perlu dipahami tentang siklus menstruasi.

Ingatlah untuk selalu mencatat dan menghitung siklus menstruasi yang normal, ya, Moms!

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK279054/
  • https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/menstrual-cycle
  • https://www.allinahealth.org/healthysetgo/care/is-this-normal-your-period-in-your-20s-30s-and-40s
  • https://www.healthline.com/health/womens-health/what-is-ovulation#pain
  • https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/conditionsandtreatments/menstrual-cycle
  • https://www.nature.com/articles/s41746-019-0152-7

Sebelumnya

Mengenal Infeksi Sinus Preauricular: Gejala, Penyebab, Diagnosis, hingga Pengobatannya
Defara Millenia • 01 Okt 2022

Selanjutnya

5 Penyebab Sakit Pinggang pada Wanita, Kenali dan Waspadai!
Debora • 01 Okt 2022

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

Artikel Terkait
Artikel Pilihan Editor

ADVERTISEMENT