Kesehatan Umum

11 Agustus 2021

12 Cara Mengatasi Telinga Berdengung Plus Mengenal Penyebabnya

Telinga berdengung jarang menunjukkan masalah serius, tetapi tentu sangat mengganggu
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Dresyamaya Fiona
Disunting oleh Widya Citra Andini

Moms atau Dads pernah mengalami masalah telinga seperti mendengar sesuatu layaknya dengingan, siulan, kicauan, desisan, senandung, raungan, atau bahkan jeritan? Bukan mistis, ternyata hal itu bisa jadi menandakan kalau Moms atau Dads mengalami tinnitus alias telinga berdengung.

Ketika telinga berdengung, hal tersebut tentu saja bisa menimbulkan rasa tidak nyaman. Dalam beberapa kasus, mungkin kondisi telinga berdengung ini bisa sampai mengganggu aktivitas dan keseharian.

Yuk ketahui penyebab, gejala dan cara mengatasi telinga yang berdengung, Moms!

Penyebab Telinga Berdengung

penyebab telinga berdengung dan sakit

Foto: Orami Photo Stock

Telinga berdengung atau istilah medisnya tinnitus mungkin hampir pernah dialami setiap orang.

Biasanya setiap orang merasakan gejala yang berbeda. Mengutip Mayo Clinic, adapun gejala dari telinga berdengung yang umum terjadi yakni seperti:

  • Mendengar suara bergemuruh.
  • Suara mendesis di dalam telinga.
  • Hanya didengar seorang diri atau bersifat subjektif.
  • Berlangsung beberapa menit.

Telinga yang berdengung tidak perlu dikhawatirkan secara berlebih, Moms.

Meskipun dapat hilang dengan sendirinya, ada beberapa penyebab yang perlu diketahui dari telinga yang berdengung. Penyebab telinga berdengung meliputi:

1. Suara Terlalu Lantang

Menurut seorang ahli di bidang tinnitus dari Michigan Medicine, Susah Shore, Ph.D., penyebab yang paling umum terkait dengan tinnitus adalah gangguan pendengaran terutama adanya luka pada sistem sensorik lainnya di daerah kepala dan leher.

Tinnitus paling sering terjadi pada orang yang baru saja pulang dari konser. Telinga yang terpapar lama oleh suara di atas 85 desibel (dB) bisa mengalami gangguan pendengaran.

Sementara suara dari konser itu sekitar 115 dB atau lebih, tergantung di mana Moms atau Dads berdiri.

Semakin dekat dengan speaker, semakin besar pula kemungkinan terjadi gangguan pendengaran.

2. Bertambahnya Usia

penyebab telinga berdengung

Foto: Orami Photo Stock

Moms, telinga yang berdengung bisa saja disebabkan karena faktor usia yang semakin bertambah.

A Bimontholy Inter-disciplinary International Journal mengungkapkan bahwa sekitar 15% telinga yang berdengung lebih sering terjadi pada orang yang berusia 40 dan 80 tahun.

Adapun telinga berdengung berkelanjutan lebih sering memuncak 14,3% pada orang yang berusia 60-69 tahun.

Sehingga ini adalah hal yang normal dan tidak perlu dikhawatirkan, ya.

Baca Juga: Ini Cara Membersihkan Lidah Bayi yang Benar Berdasarkan Usia, Jangan Salah ya!

3. Gangguan Pembuluh Darah

Penyebab telinga berdengung juga bisa karena faktor serius seperti gangguan pembuluh darah.

Kondisi yang memengaruhi pembuluh darah seperti aterosklerosis dan tekanan darah tinggi, dapat menyebabkan darah mengalir dengan lebih kuat.

Perubahan aliran darah secara cepat ini dapat menyebabkan telinga seseorang berdengung.

Rasa 'penuh' pada bagian telinga juga salah satu kondisi yang sering dialami.

4. Otot Telinga Kejang

sakit-telinga-kiri.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Otot-otot di telinga bagian dalam yang kejang, bisa mengakibatkan gangguan pendengaran atau telinga berdengung.

Ini termasuk penyebab telinga berdengung yang paling jarang terjadi.

Penyebabnya belum diketahui pasti, tapi bisa karena kondisi penyakit saraf, seperti multiple sclerosis.

Untuk menentukan perawatan yang tepat, Moms perlu berkonsultasi dengan dokter saraf terkait telinga yang berdengung.

5. Efek Samping Obat Tertentu

Suara berdengung terjadi karena gelombang suara yang berjalan melalui saluran telinga ke telinga tengah bagian dalam.

Kemudian sel-sel rambut di bagian koklea telinga mengubah gelombang suara menjadi sinyal listrik untuk dikirim ke otak.

Nah, menurut Harvard Medical School, sel-sel rambut telinga ini bisa 'rusak' karena efek samping dari obat-obatan ototoksik.

Biasanya ini temasuk obat-obatan terkait tekanan darah tinggi , obat antimalaria, dan aspirin.

Gangguan ini merangsang aktivitas abnormal pada saraf yang menghasilkan ilusi suara atau telinga berdengung.

6. Penyakit Meniere

penyebab dan mengatasi telinga berdengung.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Telinga berdengung bisa menjadi gejala awal penyakit Meniere, yakni gangguan telinga bagian dalam.

Mengutip National Health Services, umumnya ini mungkin disebabkan oleh adanya tekanan cairan telinga bagian dalam yang tidak normal.

Gejala lainnya yang dirasakan yakni pusing (vertigo) dan gangguan pendengaran kronis.

Dalam kebanyakan kasus, penyakit Meniere hanya terjadi di salah satu telinga.

Ini merupakan penyakit gangguan telinga yang dapat terjadi pada semua usia, tetapi biasanya dimulai antara usia dewasa muda dan paruh baya.

Meski demikian, ternyata kondisi telinga berdengung bukanlah sebuah hal yang harus dikhawatirkan.

Terlebih jika hanya dialami dalam jangka waktu yang pendek. Jadi, Moms tidak perlu memiliki rasa khawatir yang berlebihan, ya!

Baca Juga: Tinnitus, Kondisi Saat Telinga Terus Berdenging

Cara Mengatasi Telinga Berdengung

Berdasarkan American Tinnitus Association, sekitar 50 juta orang di Amerika mengalami tinnitus.

Namun, 5 juta di antara mereka merasa sangat terganggu dengan kondisi kesehatan ini sampai memengaruhi kehidupan sehari-harinya.

Sayangnya, kebanyakan kasus tinnitus sulit untuk disembuhkan. Akan tetapi, masih ada beberapa cara yang bisa Moms atau Dads lakukan untuk mengurangi telinga berdengung.

Jangan sampai tidak tahu, yuk pelajari cara mengatasi telinga berdengung seperti yang dilansir dari Mayo Clinic.

1. Pelajari Penyebab Telinga Berdengung

Mengatasi Telinga Berdenging1.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Beberapa orang mengatakan bahwa ada jenis makanan, minuman, dan obat-obatan tertentu yang bisa membuat telinga berdengung yang dialami jadi lebih parah.

Beberapa makanan dan minuman yang mungkin bisa memengaruhi dengingan di telinga adalah kafein (kopi, teh, soda, minuman berenergi), alkohol, aspirin, dan garam.

Jadi, mengonsumsi kopi dan minuman lainnya yang mengandung kafein bisa menjadi salah satu cara mengatasi telinga berdengung.

2. Stop Merokok

Mengatasi Telinga Berdenging2.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Cara mengatasi kuping berdengung yang kedua adalah dengan berhenti merokok. Jika Moms atau Dads adalah perokok, kini saatnya untuk berhenti.

Merokok bisa menyebabkan tinnitus semakin memburuk karena kandungan dalam rokok mengganggu jalannya aliran darah ke sel-sel saraf sensitif yang mengontrol pendengaran.

Kandungan dalam rokok pun bisa merangsang dengingan di telinga jadi semakin kencang.

Baca Juga: Hindari 9 Makanan yang Memicu Asam Lambung Ini

3. Dengarkan White Noise atau Musik yang Rileks

Mengatasi Telinga Berdenging3.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Kondisi suasana yang sepi biasanya malah memperparah tinnitus. Untuk itu, coba dengarkan white noise atau musik yang rileks untuk mengurangi telinga berdengung.

Moms atau Dads juga bisa coba mendengarkan radio atau sekadar menyalakan kipas angin yang menjadi cara mengatasi telinga berdengung yang ampuh.

4. Meditasi

Mengatasi Telinga Berdenging4.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Olahraga juga bisa menjadi salah satu cara mengatasi kuping berdengung. Coba lakukan meditasi seperti yoga atau tai-chi.

Dengan metode meditasi yang hening ini, kebisingan yang jadi latar belakang saat melakukan yoga atau tai-chi malah bisa menutupi gejala tinnitus dan meningkatkan konsentrasi, lho.

5. Hindari Suara Kencang

Mengatasi Telinga Berdenging5.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Salah satu penyebab utama telinga berdengung adalah mendengarkan suara kencang.

Cara mengatasi telinga berdengung karena mendengar suara kencang adalah dengan menghindari suara-suara kencang seperti berdiri dekat speaker saat konser atau mendengarkan musik memakai headset dengan volume maksimal.

Baca Juga: 7 Gejala Asam Lambung yang Wajib Diketahui

6. Gunakan Alat Bantu Dengar

Mengatasi Telinga Berdenging6.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Moms atau Dads bisa juga menggunakan alat bantu dengar khusus untuk pasien tinnitus yang dikenal dengan istilah masking hearing aid yang juga menjadi salah satu cara mengatasi telinga berdengung.

Alat bantu dengar ini membantu menumpulkan suara yang mengganggu dan mengurangi gejala telinga berdengung.

Sebelum memilih jenis alat bantu dengar, konsultasikan dulu dengan dokter, ya.

7. Pemeriksaan ke Dokter

Cara Mengatasi Telinga Berdengung

Foto: Orami Photo Stock

Ketika dengungan di telinga sulit untuk hilang meski sudah melakukan berbagai cara, sebaiknya Moms dan Dads langsung memeriksakan diri ke dokter.

Tentu saja hal ini berguna untuk memastikan pengobatan yang sesuai dengan penyebabnya.

Dokter akan menanyakan riwayat keluhan serta melakukan pemeriksaan lain seperti tes fisik, tes pendengaran, CT scan atau MRI jika ada kecurigaan kerusakan pada struktur telinga.

8. Membersihkan Telinga

Mengenal Radang Telinga Luar yang Juga Dikenal Sebagai Swimmer's Ear

Foto: Orami Photo Stock

Moms, sebaiknya membersihkan telinga ke ahlinya dalam cara mengatasi telinga berdengung.

Tindakan ini akan dilakukan ketika terjadi penumpukan kotoran di telinga yang menjadi penyebab utama telinga berdengung sebelah.

Dokter akan membersihkan kotoran di telinga dengan menggunakan air hangat untuk menyemprot liang telinga.

Penggunaan alat khusus pun bisa digunakan untuk menghisap kotoran di telinga.

9. Terapi Pendengaran

Cara Mengatasi Telinga Berdengung

Foto: Orami Photo Stock

Terapi bisa menjadi salah satu cara mengatasi telinga berdengung. Prosedur ini pun biasanya digunakan menggunakan alat bantu dengar yang berfungsi meredakan gejala tinnitus.

Alat bantu dengar ini akan memperdengarkan suara alami seperti suara hujan, laut dan beberapa jenis suara lain agar dapat menutupi dengungan.

Baca Juga: Jangan Anggap Sepele Sakit Telinga pada Anak, Ini Cara Mengatasinya

10. Obat-obatan

Obat-obatan telinga berdengung

Foto: Orami Photo Stock

Cara mengatasi telinga berdengung yang selanjutnya adalah dengan menggunakan obat-obatan.

Biasanya ini diperlukan bagi pasien yang memiliki kondisi telinga berdengung dan disebabkan oleh penyakit tertentu yang membutuhkan pengobatan.

Dokter pun bisa membuat resep obat untuk meredakan keluhan telinga yang berdengung.

Biasanya obat yang diberikan ini berasal dari golongan antidepresan atau obat penenang.

Namun, ketika telinga berdengung tersebut merupakan efek samping obat yang selama ini Moms konsumsi, dokter biasanya akan mengurangi dosis obat atau mengganti obat yang diberikan.

11. Memperbaiki Stuktur Gigi

Cara Merawat Gigi Palsu Permanen.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Cara mengatasi telinga yang berdengung bisa dari merapikan bentuk gigi, lho.

Menurut American Tinnitus Association, sebagian besar kasus tinnitus disebabkan oleh gangguan pendengaran.

Nah, ini biasanya terjadi karena gangguan persendian yang terdapat pada gigi.

Persendian yang bergeser ini dikenal dengan sebutan sendi temporomandibular atau sendi rahang.

Oleh karena itu, perlu mengatasi penyebab 'akar' masalahnya untuk meredakan gejala telinga berdengung, Moms.

12. Konsumsi Suplemen Kesehatan

rekomendasi vitamin d3

Foto: Orami Photo Stock

Moms, pengobatan telinga yang berdengung bisa dari suplemen kesehatan.

Meski tak dapat dijadikan 'obat' memberantas telinga berdengung, ini bisa mempercepat proses penyembuhan.

Ada banyak suplemen nutrisi yang bisa dikonsumsi selama telinga mengalami gangguan.

Ini berupa kombinasi vitamin herbal dan suplemen vitamin seperti seng, ginkgo, dan vitamin B-12.

Baca Juga: Tak Usah Bingung, Ini Obat Tetes Mata untuk Mata Kering dan Mata Merah

Telinga berdengung sendiri sebenarnya bukanlah sebuah hal yang perlu dikhawatirkan jika dalam kondisi normal.

Meski demikian, ketika kondisi ini terjadi dalam waktu yang lama dan sampai mengganggu keseharian, kemungkinan keluhan telinga berdengung bisa disebabkan oleh gangguan pada telinga atau penyakit tertentu.

Bila keadaan belum membaik juga, segera periksakan diri ke dokter, ya.

Jika masih ada pertanyaan lanjutan mengenai kondisi ini, jangan ragu untuk menuliskannya di kolom komentar ya, Moms!

  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tinnitus/symptoms-causes/syc-20350156
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5187663/#:~:text=Tinnitus%20has%20been%20reported%20in,60%E2%80%9369%20years%20of%20age.
  • https://www.nhs.uk/conditions/menieres-disease/
  • https://www.ata.org/understanding-facts
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/tinnitus/symptoms-causes/syc-20350156
  • https://www.ata.org/managing-your-tinnitus/treatment-options/tmj-treatments
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait