Kesehatan Umum

23 Desember 2021

Kenali Penyakit Graves yang Jadi Penyebab Hipertiroidisme

Cari tahu tentang penyakit Graves!
placeholder
placeholder
Artikel ditulis oleh Cholif Rahma
Disunting oleh Karla Farhana

Penyakit Graves atau Basedow adalah gangguan hipertiroidisme yang bisa menyerang seluruh usia.

Meski lebih sering terjadi pada orang dewasa, kondisi ini bisa mengganggu tumbuh kembang anak secara serius jika tidak diatasi.

Tiroid adalah hormon yang membantu mengontrol metabolisme, kecepatan tubuh melakukan proses seperti detak jantung.

Dikutip dari Annals of Pediatric Endocrinology & Metabolism, ketika tubuh memiliki hormon tiroid terlalu banyak, proses tadi berlangsung lebih cepat.

Alhasil, hipertiroidisme tidak akan dapat dicegah.

Jika hipertiroidisme tidak diketahui dan diatasi, tumbuh kembang Si Kecil bisa terganggu.

Bahkan, kondisi ini bisa mengakibatkan kerusakan otak yang tidak dapat disembuhkan karena:

  • Kraniosinostosis
  • Gagal tumbuh
  • Gangguan perilaku
  • Masalah bicara terutama di 2 tahun pertama

Kali ini Orami akan membahas seputar penyakit Graves. Disimak yuk, Moms!

Baca Juga: Yuk Ketahui Pentingnya Skrining Hipotiroid Untuk Bayi Baru Lahir

Gejala Penyakit Graves

graves

Foto: images.prismic.io

Gejala penyakit Graves pada anak dan orang dewasa sering kali menunjukkan hal yang berbeda.

Anak dengan penyakit Graves sering dikira hiperaktif atau memiliki kondisi psikiatris.

Adapun gejala penyakit Graves lainnya adalah:

  • Kelenjar tiroid yang membesar (terletak di leher, tepat di atas tulang selangka)
  • Sulit menelan
  • Mata menonjol
  • Berat badan turun atau sulit naik
  • Jantung berdebar
  • Rambut rontok
  • Lemah atau lelah
  • Toleransi rendah terhadap cuaca panas
  • Mudah marah dan berubah mood
  • Kurang konsentrasi
  • Haid tidak teratur
  • Disfungsi ereksi
  • Libido menurun
  • Denyut jantung tidak teratur
  • Emosi meledak-ledak, misalnya menangis atau berteriak
  • Stunting

Melansir Stanford Children’s Health, ibu hamil yang menderita penyakit Graves bisa menularkan antibodi tertentu ke janin sehingga menyebabkan anak menderita hipertiroidisme.

Baca Juga: 4 Jenis Makanan yang Baik Dikonsumsi Penderita Hipotiroid

Faktor Risiko Penyakit Graves

Hipertiroid.jpg

Foto: Orami Photo Stock

Melansir Medline, penyakit Graves disebabkan karena kondisi autoimun.

Namun, belum ada teori dapat menjelaskan terjadinya autoimun ini.

Setidaknya, ada faktor-faktor yang menjadi risiko pemicu sehingga memperbesar kesempatan penyakit Graves berkembang.

Dilansir dari Mayo Clinic, faktor-faktor tersebut ialah:

1. Riwayat Penyakit Keluarga

Riwayat penyakit keluarga dengan penyakit Graves maupun penyakit autoimun lainnya menjadi faktor risiko bagi seseorang.

Terutama karena belum ada teori yang dapat menjelaskan terjadinya penyakit ini.

Dicurigai bahwa ada gen tertentu yang diturunkan dan dapat menyebabkan kelainan ini.

2. Jenis Kelamin

Disebutkan bahwa jenis kelamin perempuan lebih rentan menderita penyakit Graves dibandingkan pria.

3. Emosi dan Stres

Kedua hal ini dapat menjadi pemicu terjadinya penyakit Graves, terutama pada pasien dengan riwayat penyakit keluarga serupa.

4. Kehamilan

Kehamilan dapat menjadi suatu faktor yang meningkatkan kemungkinan seorang wanita menderita penyakit Graves, terutama bagi bayi dengan faktor risiko lainnya.

Baca Juga: Mengenal Penyakit Jantung Bawaan Saat Hamil

Pengobatan Penyakit Graves

Penyakit Graves pada Anak, Penyebab Hipertiroidisme 02.jpg

Foto: wspa.com

Untuk mendeteksi penyakit Graves, awalnya dokter akan memeriksa apakah terdapat gejala hipertiroid dan adanya pembesaran kelenjar tiroid.

Jika ada, maka pemeriksaan selanjutnya adalah memeriksa kadar hormon tiroksin dari darah penderita.

Caranya dengan melakukan pemeriksaan T3, T4, dan TSH (thyroxine stimulating hormone).

Bila T3 dan T4 meningkat disertai TSH menurun, dokter dapat menentukan adanya penyakit Graves.

Untuk memastikan diagnosis, dokter dapat melakukan beberapa pemeriksaan penunjang, seperti:

  • Tes darah, untuk mengukur kadar hormon tiroid serta kadar hormon hipofisis
  • Tes yodium radioaktif, untuk melihat fungsi kelenjar tiroid
  • Tes antibodi
  • CT scan atau MRI, untuk melihat pembesaran pada kelenjar tiroid
  • USG, untuk melihat pembesaran pada kelenjar tiroid

Baca Juga: Park So Dam Menderita Kanker Tiroid Papiler, Apa Itu?

Menangani penyakit Graves bertujuan untuk menurunkan kadar hormon tiroksin agar kembali normal.

Beberapa pengobatannya meliputi:

1. Iodine

Pengobatan ini dilakukan dengan meminta penderita untuk menelan zat radioaktif yang mengandung iodine.

Zat radioaktif ini akan menghancurkan sel dalam kelenjar tiroid secara perlahan sehingga aktivitas hiperaktif dari kelenjar tiroid akan menurun.

2. Obat Antitiroid

Obat antitiroid berfungsi untuk mencegah kelenjar tiroid menghasilkan hormon berlebihan.

Jenis obat yang sering digunakan adalah methimazole dan propylthiouracile (PTU).

MMI adalah salah satu pilihan obat yang lebih aman untuk pasien yang sedang hamil.

Obat ini hanya dapat digunakan sampai 2 tahun.

Pada beberapa kasus, fungsi tiroid menjadi normal bahkan ketika asupan obat dihentikan.

Gejala penyakit Graves akan membaik setelah mengonsumsi obat tersebut 4–6 minggu.

Namun, konsumsi obat ini harus diteruskan hingga 12–18 bulan.

3. Beta Blockers

Selain itu, untuk mengatasi peningkatan metabolisme yang terjadi, obat golongan beta blockers diberikan sementara waktu hingga kadar hormon tiroksin normal kembali.

Artinya, jika tiroid terus memproduksi hormon secara berlebih, hormon tidak menyebabkan kerusakan dalam tubuh.

4. Operasi

Operasi baca juga baru dilakukan bila pengobatan lain sudah diberikan namun tidak berhasil mengatasi kondisi hipertiroid yang terjadi.

Setelah operasi, pasien akan memerlukan terapi lanjutan berupa hormon tiroid sintetis untuk meningkatkan kadar hormon tiroid yang rendah akibat pengangkatan kelenjar tiroid.

Perlu diketahui, Graves’ ophtalmopathy bisa tetap bertahan walaupun penyakit Graves itu sendiri telah berhasil diobati.

Bahkan, gejala Graves’ ophtalmopathy masih bisa memburuk hingga 3–6 bulan setelah pengobatan.

Kondisi ini biasanya akan bertahan hingga setahun, kemudian mulai membaik dengan sendirinya.

Jika diperlukan, Graves’ ophtalmopathy akan diobati dengan pemberian kortikosteroid atau teprotumumab.

Pada beberapa kasus, operasi mungkin dibutuhkan untuk mencegah kebutaan.

Perawatan Mandiri Penderita Penyakit Graves

penyakit graves

Foto: Orami Photo Stock

Selain beberapa penanganan di atas, penderita penyakit Graves juga dianjurkan untuk mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat, dengan cara:

Sementara itu, penderita yang mengalami Graves’ ophtalmopathy dianjurkan untuk melakukan hal-hal berikut:

  • Menggunakan air mata buatan, yang bisa diperoleh di apotek
  • Mengonsumsi obat kortikosteroid, yang telah diresepkan dokter
  • Menggunakan kacamata hitam agar mata terhindar dari paparan sinar matahari
  • Memberikan kompres dingin di mata
  • Meninggikan bagian kepala jika hendak tidur

Baca Juga: Demam Kelenjar Pada Anak: Gejala, Penyebab, dan Pengobatannya

Pasien dengan gejala Graves’ dermopathy juga dapat melakukan perawatan dengan menggunakan salep kortikosteroid.

Selain itu, mengompres bagian kaki yang mengalami keluhan juga bisa mengurangi pembengkakan.

Itulah penjelasan tentang penyakit Graves, Moms.

Karena penyebabnya juga belum diketahui dengan jelas, sampai saat ini penyakit Graves belum dapat dicegah.

Pastikan untuk terus jaga pola hidup sehat ya, Moms!

  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/graves-disease/symptoms-causes/syc-20356240#:~:text=Graves'%20disease%20is%20an%20immune,disease%20can%20be%20wide%20ranging.
  • https://www.niddk.nih.gov/health-information/endocrine-diseases/graves-disease
  • https://www.thyroid.org/graves-disease/
  • https://www.webmd.com/women/understanding-graves-disease-basics
  • https://emedicine.medscape.com/article/120619-overview
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK448195/
  • https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=graves-disease-hyperthyroidism-in-children-160-5x
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4208264/
Produk Rekomendasi

TOOLS PARENTING

Komentar

Yuk, ngobrol dan sharing pendapat dengan moms lainnya.

member-image

Beri Komentar...

Artikel Terkait