Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
24 Februari 2022

Cara Menggunakan Tetes Telinga untuk Obati Masalah Telinga

Cara menggunakannya cukup mudah, perhatikan langkahnya!
Cara Menggunakan Tetes Telinga untuk Obati Masalah Telinga

Cara menggunakan tetes telinga yang Moms atau Dads terapkan mungkin saja belum sepenuhnya benar.

Padahal, pemakaiannya cukup umum.

Misalnya, untuk mengatasi kotoran telinga yang menumpuk dan membuat telinga menjadi gatal.

Kondisi ini dapat terjadi karena pemakaian cotton bud.

Cotton bud bisa mendorong kotoran teliga yang seharusnya keluar malah terjebak.

Agar bisa keluar, obat tetes telinga dibutuhkan.

Supaya tidak lagi salah, simak langkah-langkahnya berikut ini.

Baca Juga: Tinnitus, Kondisi Saat Telinga Terus Berdenging

Cara Menggunakan Tetes Telinga

Obat tetes telinga sering digunakan untuk mengobati banyak masalah telinga.

Misalnya, seperti infeksi telinga tengah, kotoran telinga yang menumpuk, otitis eksterna, dan telinga sakit.

Penggunaan obat bisa dilakukan secara mandiri.

Namun, terkadang saluran telinga yang rumit sehingga cukup kesulitan menggunakan obat ini.

Atau masih ada pula yang salah penerapannya.

Misalnya, masih menggunakan obat tetes telinga yang beberapa bulan lalu pernah digunakan.

Jangan khawatir, cukup ikuti langkah-langkahnya berikut ini.

1. Kenali Jenis Obat Tetes Telinga

766x415_How_to_Use_Ear_Drops

Foto: 766x415_How_to_Use_Ear_Drops

Foto: healthline.com

Ada jenis obat tetes yang bisa ditemukan di apotek.

Nah, mengetahui jenisnya ini penting dilakukan, sebab berhubungan dengan tujuan masalah telinga yang dihadapi.

Berikut ini jenis sekaligus penggunaan obat tetes telinga yang umum, di antaranya:

  • Memecah kotoran telinga sehingga mudah dikeluarkan, yakni obat tetes telinga berbasis asam.
  • Mencegah otitis eksterna dengan obat tetes berbasis alkohol dan larutan asam asetat.
  • Mengatasi infeksi bakteri dengan obat tetes telinga berbasis antibiotik.

Pilihlah jenis obat tetes telinga sesuai kebutuhan.

Jika Moms kurang paham, minta rekomendasi apoteker.

Baca Juga: 10 Mitos Telinga Caplang yang Masih Banyak Dipercaya

2. Siapkan Bahan Pembersih Lainnya

cuci tangan

Foto: cuci tangan (Pexels.com/Burst)

Foto: Orami Photo Stock

Cara menggunakan tetes telinga selanjutnya, yaitu mengumpulkan persediaan tisu untuk menyeka tetesan.

Kemudian, cuci tangan dengan sabun dan air bersih mengalir.

Bila air tidak tersedia, gunakan handsanitizer.

Lalu, hangatkan obat tetes telinga dengan memegang botolnya di tangan selama kurang lebih 2 menit.

Tujuannya mengurangi ketidaknyaman cairan tetes telinga yang dingin saat dimasukkan ke telinga.

Lepaskan tutup botol dan letakkan tutupnya pada permukaan yang bersih dan kering.

Untuk botol dengan penetes, periksa kebersihan dan tidak adanya keretakan atau kerusakan lainnya.

Baca Juga: Kenali Microtia pada Bayi, Cacat Telinga Bawaan Lahir

3. Posisikan Kepala

ear-infection

Foto: ear-infection

Foto: khealth.com

Selanjutnya, cara menggunakan tetes telinga yang bisa diikuti sebagai berikut.

Posisikan kepala dengan memiringkan ke kanan atau ke kiri agar telinga menghadap ke atas.

Bila Moms menggunakan obat tetes telinga ini sendiri, paling mudah untuk duduk atau berdiri tegak dan memiringkan kepala ke samping.

Jika memberikan obat tetes kepada Si Kecil, mungkin lebih mudah jika anak memiringkan kepala atau berbaring miring.

4. Memasukkan Obat ke Telinga

istockphoto-466286489-612x612

Foto: istockphoto-466286489-612x612

Foto: istock.com

Jika botol memiliki pipet, tarik cairan ke dalam pipet penetes.

Namun, bila botol memiliki ujung penetes, cukup dengan membalikkan botol.

Untuk orang dewasa dan anak-anak, tarik perlahan telinga bagian atas ke atas dan ke belakang.

Keluarkan jumlah tetes yang benar ke dalam telinga.

Instruksi dokter, apoteker, atau label botol akan memberi tahu berapa banyak tetes yang harus digunakan.

Baca Juga: 9 Cara Merawat Telinga, Jangan Gunakan Cotton Buds!

5. Tips Obat Masuk dengan Benar ke Telinga

Tarik daun telinga dengan lembut ke atas dan ke bawah agar tetes dapat masuk ke telinga.

Jaga agar kepala tetap miring selama sekitar 2-5 menit agar tetesan dapat menyebar ke telinga.

Bersihkan cairan ekstra dengan tisu atau kain bersih.

Kemudian, pasang kembali tutup botol.

Cuci tangan untuk menghilangkan obat apa pun.

Lalu, simpan botol seperti yang diarahkan oleh label, dokter, atau apoteker.

Baca Juga: 6 Cara Mengatasi Telinga Kemasukan Air pada Balita

Hal Lain yang Perlu Diperhatikan

sakit telinga

Foto: sakit telinga (shutterstock.com)

Foto: Orami Photo Stock

Cara menggunakan tetes telinga tidak hanya sampai di situ saja.

Moms atau Dads perlu memperhatikan hal-hal, dikutip dari situs My Health.

  • Untuk mencegah penyebaran infeksi, setiap botol obat tetes telinga hanya boleh digunakan oleh satu orang.
  • Ikuti petunjuknya dengan hati-hati.
  • Setelah menyelesaikan perawatan, buang sisa tetesnya.
  • Jangan gunakan tetes setelah tanggal kedaluwarsa yang tertera pada kemasan.
  • Obat tetes telinga harus dibuang empat minggu setelah dibuka.

Perhatikan juga reaksi alergi obat tetes telinga.

Bila setelah menggunakan obat, telinga terasa gatal, terbakar, bengkak, atau muncul rasa tidak enak pada mulut, segera hentikan penggunaan.

Sebab, beberapa tanda tersebut bisa menjadi pertanda alergi.

Konsultasikan lebih lanjut pada dokter mengenai hal ini, ya, Moms!

  • https://www.verywellhealth.com/how-to-use-ear-drops-correctly-1192039
  • http://www.myhealth.gov.my/en/how-to-use-ear-drops/
  • https://www.healthline.com/health/general-use/how-to-use-ear-drops

Copyright © 2023 Orami. All rights reserved.