Scroll untuk melanjutkan membaca

KESEHATAN UMUM
03 Agustus 2022

Sembelit: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengatasinya

Kurang olahraga bisa jadi salah satu penyebab sembelit, lho Moms!
Sembelit: Gejala, Penyebab, Diagnosis, dan Cara Mengatasinya

Sedang mengalami susah buang air besar atau sembelit beberapa waktu ini? Kondisi ini perlu segera diatasi, lho!

Ada banyak hal yang membuat seseorang bisa sulit buang air besar.

Mulai dari faktor yang ringan hingga parah dan mengindikasikan suatu penyakit.

Pengobatan yang ditempuh pun disesuaikan dengan penyebab sembelit.

Yuk, cari tahu serba-serbi sembelit atau konstipasi, mulai dari definisi hingga cara mengatasinya sampai tuntas!

Baca Juga: 10 Arti Mimpi Buang Air Besar yang Perlu Moms Ketahui

Apa Itu Sembelit?

Jangan Khawatir, Ini 5 Obat Alami untuk Lancarkan Sembelit.jpg

Foto: Jangan Khawatir, Ini 5 Obat Alami untuk Lancarkan Sembelit.jpg

Foto: Mengenal Sembelit (Orami Photo Stocks)

Sembelit atau konstipasi adalah kondisi susah buang air besar (BAB).

Ini bukanlah sebuah penyakit, melainkan gejala yang umum terjadi dan dapat memengaruhi setiap orang pada segala usia.

Gejala ini biasanya dapat ditangani di rumah dengan melakukan perubahan pola makan dan gaya hidup yang sehat.

Penderitanya sering kali membutuhkan waktu yang lebih lama saat sedang buang air besar karena konsistensi feses yang terbilang keras.

Hal ini dapat disebabkan oleh beberapa hal, salah satunya kurang mengonsumsi makanan yang mengandung serat.

Setiap orang pasti pernah mengalami kondisi sulit buang air besar.

Pada beberapa kasus bahkan ada yang mengalami sembelit kronis yang terjadi secara terus menerus.

Baca Juga: Cari Tahu 7 Penyebab Sakit Perut setelah Makan Pisang

Gejala Sembelit atau Konstipasi

Gejala sembelit

Foto: Gejala sembelit (mountelizabeth.com.sg)

Foto: Gejala Konstipasi (Orami Photo Stocks)

Gejala paling umum dari konstipasi adalah ketika penderitanya harus mengejan sekuat tenaga untuk mengeluarkan feses.

Selain hal tersebut, berikut beberapa gejala lain yang sering kali terjadi:

  • Buang air besar kurang dari 3 kali seminggu
  • Tekstur feses cenderung kering dan keras
  • Feses sangat keras dan sulit dikeluarkan melalui anus
  • Terasa ada sumbatan pada rektum
  • Mengalami sakit perut dan kram
  • Perut terasa kembung dan mual
  • Perut terasa tidak lega meski telah buang air besar

Sembelit dapat dianggap sebagai penyakit kronis jika penderitanya mengalami 2 atau lebih gejala tersebut selama 3 bulan terakhir.

Baca Juga: Ini 5 Cara yang Harus Moms Lakukan Saat Anak Susah Buang Air Besar

Penyebab Sembelit

Penyebab Sembelit

Foto: Penyebab Sembelit (Freepik.com)

Foto: Penyebab Sembelit (Orami Photo Stocks)

Berikut beberapa hal yang menjadi penyebab sembelit yang perlu Moms perhatikan.

1. Kurang Mengonsumsi Makanan Berserat

Penyebab sembelit yang pertama adalah jarang mengonsumsi makanan yang mengandung serat.

Serat dalam makanan terbagi menjadi 2, yaitu serat yang dapat larut dan yang tidak larut.

Serat yang dapat larut bekerja dengan memperlambat proses pencernaan guna membantu dalam penyerapan makanan.

Sedangkan, serat yang tidak dapat larut bekerja dengan menarik air ke dalam saluran pencernaan.

Keberadaan serat tidak larut ini berguna membantu kotoran dapat dengan mudah melewati usus dan keluar melalui anus.

2. Obat-Obatan

1 Obat-Obatan.jpg

Foto: 1 Obat-Obatan.jpg

Foto: Obat-obatan (Orami Photo Stocks)

Mengonsumsi obat-obatan tertentu dapat menjadi salah satu penyebab dari sulitnya buang air besar.

Saat Moms berkonsultasi ke dokter, beritahu jenis obat-obatan apa saja yang sedang atau pernah dikonsumsi sebelum mendapatkan penanganan yang tepat.

Beberapa contoh obat yang dapat menyebabkan sembelit adalah meliputi:

Sejumlah suplemen zat besi, obat antikonvulsan (untuk epilepsi), dan obat anti-parkinson pun menjadi penyebab susah BAB.

Baca Juga: Disangka Pura-pura Sakit Perut, Balita Ini Ternyata Menderita Kanker Langka Mematikan

3. Irritable Bowel Syndrome with Constipation (IBS-C)

Irritable Bowel Syndrome with Constipation (IBS-C) adalah gangguan pencernaan umum yang mempengaruhi 7-21% dari populasi masyarakat di dunia.

Gejalanya sering kali ditandai dengan adanya sakit perut, kembung, dan perubahan tekstur serta frekuensi buang air besar.

Pada beberapa kasus, IBS-C dapat disebabkan karena adanya infeksi pada perut, gangguan sistem kekebalan tubuh, dan genetik.

4. Kebiasaan Menunda Buang Air Besar

Cara Mengatasi Buang Air Besar Keras Pada Anak 2.jpg

Foto: Cara Mengatasi Buang Air Besar Keras Pada Anak 2.jpg

Foto: Gaya Hidup Sehat (Orami Photo Stocks)

Kebiasaan menunda-nunda buang air besar menjadi salah satu hal yang dapat menyebabkan konstipasi terjadi.

Untuk itu, bila sudah merasakan tanda-tanda ingin BAB, segeralah menuju ke kamar mandi untuk mengeluarkan kotoran dari dalam pencernaan.

Selain itu, ada beberapa makanan penyebab sembelit yang juga bisa membuat seseorang susah BAB.

5. Disfungsi Dasar Panggul

Disfungsi dasar panggul merupakan ketidakmampuan untuk mengendurkan dan mengoordinasikan otot-otot dasar panggul dengan benar agar dapat buang air besar.

Gejala yang biasanya terjadi, yaitu sembelit, tidak dapat menahan BAB dan urine, serta sering buang air kecil.

Untuk mengatasi hal ini dapat dilakukan perawatan seperti terapi biofeedback, terapi fisik dasar panggul, dan mengonsumsi obat-obatan yang diresepkan dokter.

Baca Juga: 5+ Makanan Penyebab BAB Berdarah, Salah Satunya karena Makanan Pedas!

6. Jarang Melakukan Olahraga

Olahraga Ringan

Foto: Olahraga Ringan (Orami Photo Stock)

Foto: Olahraga Ringan (Orami Photo Stocks)

Meski Moms sudah sering mengonsumsi makanan yang sehat dan kaya serat, konstipasi bisa tetap menyerang jika Moms jarang melakukan aktivitas fisik seperti olahraga.

Sebuah studi pada tahun 2019 yang diterbitkan di Scandinavian Journal of Gastroenterology, menjelaskan bahwa aktif berolahraga seperti kardio dapat mengurangi risiko sembelit.

Untuk itu, agar dapat terhindar dari masalah konstipasi, rutinlah berolahraga setidaknya 3 kali dalam seminggu.

7. Bertambahnya Usia

Seiring bertambahnya usia, risiko mengalami sembelit juga meningkat.

Penyebab pasti dari hal ini masih belum jelas, namun diduga bahwa kecepatan pencernaan lansia bekerja lebih lambat.

Kondisi medis, mengonsumsi obat-obatan, dan asupan serat yang rendah dapat menjadi faktor tambahan konstipasi pada lansia.

Baca Juga: 7 Manfaat Daun Korejat, Termasuk Obat Sakit Mata dan Sakit Gigi yang Alami

8. Perubahan Rutinitas

Mengatasi sembelitjpeg

Foto: Mengatasi sembelitjpeg (https://www.humnutrition.com/blog/how-to-relieve-constipation/?amp)

Foto: Mengatasi Sembelit (Orami Photo Stocks)

Adanya perubahan aktivitas harian dapat membuat seseorang akan mengalami sulit buang air besar.

Hal ini bisa terjadi saat Moms dan Dads melakukan perjalanan jauh, yang membuat waktu melakukan rutinitas mengalami perbedaan dari biasanya.

Makan dan tidur pada waktu yang berbeda dari yang biasa dilakukan dapat meningkatkan risiko sembelit.

9. Terlalu Sering Menggunakan Obat Pencahar

Jika jadwal BAB tidak lancar seperti biasanya, jangan langsung mengonsumsi obat pencahar.

Mengonsumsi obat pencahar memang dapat membantu melancarkan buang air besar.

Akan tetapi, jika sering dikonsumsi dan menyebabkan ketergantungan, maka akan membawa dampak buruk bagi tubuh.

Jika terlalu sering mengonsumsinya, dapat membuat manfaat obat tidak lagi berefek pada tubuh, yang justru bisa semakin memperbesar risiko terjadinya sembelit

10. Kurang Minum Air Putih

Manfaat minum air putih untuk kecantikan - menunda tanda penuaan.jpg

Foto: Manfaat minum air putih untuk kecantikan - menunda tanda penuaan.jpg (Skintreatment.com)

Foto: Manfaat Air Putih (Orami Photo Stocks)

Minum air yang cukup secara teratur dapat membantu mengurangi risiko sembelit.

Jenis minuman lain yang cocok untuk dikonsumsi selain air putih adalah jus buah atau sayuran.

Hindari mengonsumsi soda, kopi, dan alkohol, sebab dapat meningkatkan risiko dehidrasi yang otomatis memperburuk sembelit.

Baca Juga: 15 Gerakan Olahraga Mengecilkan Perut, Bye Perut Buncit!

Cara Diagnosis Sembelit

Diagnosis Sembelit

Foto: Diagnosis Sembelit

Foto: Diagnosis Sembelit (Orami Photo Stocks)

Dokter akan menyarankan untuk melakukan serangkaian tes, setelah memeriksa gejala, riwayat medis, dan kesehatan pasien.

Berikut beberapa tes yang dilakukan saat mendiagnosis sembelit.

1. Tes Laboratorium

Melakukan tes darah dan urine bertujuan untuk menunjukkan adanya tanda-tanda hipotiroidisme (kelainan hormon tiroid), anemia, dan diabetes.

Selain itu, pemeriksaan feses juga diperlukan guna memeriksa adanya infeksi, peradangan, dan kanker.

2. Tes Pencitraan

Beberapa tes pencitraan, seperti tes MRI dan CT Scan dilakukan dengan tujuan untuk mengidentifikasi bila terdapat masalah lain pada tubuh yang menjadi penyebab terjadinya konstipasi.

3. Kolonoskopi

Kolonoskopi merupakan pemeriksaan yang bertujuan untuk mengetahui adanya penyakit pada saluran pencernaan, seperti kanker usus besar.

Proses pemeriksaannya adalah dengan cara memasukkan tabung fleksibel yang panjang dan tipis, dengan ukuran seperti jari kelingking.

Tabung tersebut terdapat kamera kecil dan cahaya, yang dimasukkan melalui anus untuk melihat lebih jelas ke dalam rektum dan usus.

Baca Juga: 4 Buah untuk Diare yang Enak dan Ampuh!

Cara Mengatasi Sembelit

Cara Mengatasi Sembelit

Foto: Cara Mengatasi Sembelit

Foto: Pengobatan Konstipasi (Orami Photo Stocks)

Agar tidak mengganggu kehidupan sehari-hari, segera atasi sembelit dengan beberapa cara berikut ini.

1. Menjaga Pola Makan Sehat

Seperti yang telah diketahui, makanan untuk mengatasi sembelit adalah yang mengandung serat atau fiber.

Berikut beberapa makanan yang kaya akan serat dan baik untuk mengatasi konstipasi.

  • Buah-buahan, seperti kiwi, apel, pir, buah tin, dan jeruk
  • Sayuran hijau, seperti bayam, brokoli, dan sawi
  • Ubi jalar
  • Oatmeal

Biji-bijian seperti chia seed pun kaya akan serat yang bisa melancarkan proses BAB.

2. Lakukan Olahraga secara Teratur

Melakukan aktivitas fisik secara teratur dapat membantu meringankan ketidaknyamanan konstipasi sekaligus dapat mengobatinya.

Moms bisa mencoba olahraga ringan seperti lari, bersepeda, atau berenang.

Tak perlu berlama-lama, olahraga per harinya bisa dilakukan minimal 30 menit saja, lho.

Baca Juga: Bagaimana Cara Merawat Organ Pernapasan? Ini 9 Tips yang Bisa Diterapkan

3. Mengonsumsi Makanan dan Minuman dengan Probiotik

probiotik.jpg

Foto: probiotik.jpg (Orami Photo Stock)

Foto: Probiotik (Orami Photo Stocks)

Makanan atau minuman dengan kandungan probiotik bisa Moms konsumsi untuk mengatasi sembelit.

Probiotik merupakan bakteri baik yang memberi keuntungan bagi kesehatan pencernaan.

Ini dapat ditemukan di beberapa makanan fermentasi, seperti tempe, yogurt, kombucha, dan lainnya.

Mengonsumsi makanan dengan kandungan probiotik tidak hanya baik untuk pencernaan, lho.

Namun juga ampuh dalam mengatasi peradangan, mendukung kesehatan jantung dan sistem kekebalan tubuh.

4. Mengonsumsi Obat Resep dari Dokter

Beberapa jenis obat di apotek dapat digunakan untuk mengatasi konstipasi, namun harus mengikuti resep dari dokter

Beberapa obat-obatan yang biasa diresepkan, seperti lubiprostone, prucalopride, plecanatide, laktulosa, dan linaclotide.

Dokter akan memilih jenis obat yang paling cocok untuk pasien berdasarkan hasil pemeriksaan yang telah dilakukan.

Baca Juga: Bayi Baru Lahir Mengejan Keras, Konstipasi Atau Grunting Baby Syndrome?

5. Terapi Alternatif

Sembelit - sumber newshub.jpg

Foto: Sembelit - sumber newshub.jpg

Foto: Terapi untuk Penderita Sembelit (Orami Photo Stocks)

Selain mengonsumsi obat-obatan dan menjalani hidup sehat, menambahkan terapi alternatif dapat membantu mempercepat proses penyembuhan sembelit

Dalam sebuah tinjauan studi tahun 2015 yang diterbitkan di Journal Evidence-Based Complementary and Alternative Medicine, ditemukan bahwa terapi akupunktur dan perawatan menggunakan bahan herbal dapat mengatasi sulit BAB.

Manfaat akupuntur untuk mengobati ragam penyakit pun tak perlu diragukan lagi, lho.

6. Tindakan Operasi

Tindakan operasi dapat dilakukan sebagai langkah akhir dalam mengatasi masalah sembelit.

Biasanya, pembedahan direkomendasikan bila sembelit yang dialami diakibatkan oleh masalah struktural di usus besar.

Beberapa contoh gangguan pada usus besar, antara lain adalah:

  • Penyumbatan di usus besar (obstruksi usus)
  • Penyempitan di sebagian usus (striktur usus)
  • Robekan di anus (fisura ani)
  • Turunnya dinding rektum (prolaps rektum)

Tindakan pembedahan juga diperlukan bagi pasien yang mengalami kanker di area usus besar, rektum, dan anus.

Baca Juga: Kolitis Ulseratif: Kenali Penyebab, Gejala, dan Perawatan untuk Kondisi Radang Usus yang Satu Ini

Kapan Harus Menghubungi Dokter?

Kapan Harus Menghubungi Dokter?

Foto: Kapan Harus Menghubungi Dokter?

Foto: Pemeriksaan Dokter (Orami Photo Stocks)

Dilansir dari Cleveland Clinic, segera lakukan pemeriksaan kepada dokter ahli jika mengalami beberapa hal berikut ini.

Baca Juga: Sakit Perut Saat Hamil, Ini 10+ Penyebab dan Cara Mengatasinya

Itulah ulasan tentang gangguan pencernaan sulit buang air besar yang jika tidak ditangani dapat mengganggu aktivitas penderitanya.

Agar tidak mengalami hal tersebut, selalu konsumsi makanan beserta tiap hari dan terapkan gaya hidup sehat, ya!

  • https://www.webmd.com/digestive-disorders/digestive-diseases-constipation
  • https://www.healthline.com/health/constipation-medication#TOC_TITLE_HDR_1
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/318694#probiotics
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6379309/ - Frontiers in Medicine
  • https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/constipation/treatment
  • https://health.gov/sites/default/files/2019-09/2015-2020_Dietary_Guidelines.pdf
  • https://www.verywellhealth.com/constipation-symptoms-4690932
  • https://www.niddk.nih.gov/health-information/digestive-diseases/constipation/symptoms-causes
  • https://www.everydayhealth.com/constipation/guide/
  • https://www.hindawi.com/journals/ecam/2015/396396/
  • https://www.medicinenet.com/constipation/article.htm
  • https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/4059-constipation
  • https://www.nhs.uk/conditions/constipation/
  • https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/constipation/symptoms-causes/syc-20354253
  • https://www.healthline.com/health/constipation#outlook
  • https://www.medicalnewstoday.com/articles/150322#children
  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3652936/ - CMAJ
  • https://journals.plos.org/plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0072608
  • https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/constipation
  • https://gastro.org/practice-guidance/gi-patient-center/topic/constipation/
  • https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/abdominal/Pages/Constipation.aspx
  • https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/30843436/
  • https://www.webmd.com/digestive-disorders/dietary-fiber-the-natural-solution-for-constipation