03 November 2023

Perubahan dan Perkembangan Janin pada Tiap Trimester Kehamilan!

Cari tahu juga komplikasi apa yang bisa terjadi tiap trimester kehamilan

Moms dan Dads, trimester kehamilan memiliki tiga trimester, yang masing-masing ditandai oleh perkembangan janin tertentu.

Kehamilan dianggap sebagai istilah lengkap pada 40 minggu.

Si Kecil yang dilahirkan sebelum akhir minggu 37 dianggap prematur.

Kelahiran bayi prematur bisa jadi timbul karena komplikasi. Komplikasi dapat timbul dalam trimester kehamilan dengan berbagai alasan.

Kehamilan yang ‘normal’ adalah 40 minggu dan dapat berkisar antara 37 hingga 42 minggu.

Ini dibagi menjadi tiga trimester. Setiap trimester berlangsung antara 12 dan 14 minggu, atau sekitar 3 bulan.

Penasaran akan informasi lebih lanjut mengenai trimester kehamilan? Simak penjelasannya hingga akhir, yuk!

Baca Juga: 3 Bentuk Pusar saat Hamil, Kenali Perubahannya Yuk!

Perubahan Ibu Hamil pada Trimester 1, 2, 3

Proses Ibu Hamil Hingga Melahirkan (momjunction.com)
Foto: Proses Ibu Hamil Hingga Melahirkan (momjunction.com)

Dikutip dari Cardiovascular Journal of Africa, perubahan fisik yang selama trimester kehamilan terjadi untuk memelihara janin yang sedang berkembang dan mempersiapkan Moms untuk persalinan.

Bukan hanya fisik, akan ada banyak perubahan yang akan dialami oleh ibu hamil selama menjalani kehamilan.

Biasanya, akan ada kecemasan tertentu saat melewati satu per-satu trimester kehamilan.

Mari pelajari lebih lanjut tentang apa saja perubahan yang akan terjadi dalam tiap trimester kehamilan.

1. Trimester Pertama

Meskipun Moms mungkin tidak terlihat hamil selama trimester kehamilan pertama, tubuh sebenarnya mengalami perubahan besar karena mengakomodasi bayi yang sedang tumbuh.

Dalam beberapa minggu pertama setelah pembuahan, kadar hormon berubah secara signifikan. Rahim mulai mendukung pertumbuhan plasenta dan janin.

Selain itu, tubuh juga akan menambah suplai darah untuk membawa oksigen dan nutrisi ke bayi yang sedang berkembang, sehingga detak jantung Moms juga meningkat.

Perubahan ini menyertai banyak gejala awal kehamilan, seperti:

Trimester kehamilan pertama sangat penting untuk perkembangan bayi.

Janin akan mengembangkan semua organnya pada akhir bulan ketiga, jadi ini adalah waktu yang penting.

Sangat penting untuk menjaga pola makan yang sehat, termasuk menambahkan asam folat dalam jumlah yang cukup untuk membantu mencegah cacat tabung saraf.

Hindari merokok dan minum alkohol. Kebiasaan ini, dan penggunaan obat apa pun termasuk beberapa obat resep, telah dikaitkan dengan komplikasi kehamilan yang serius dan kelainan kelahiran.

Tes pertama yang akan dilakukan selama trimester ini kemungkinan besar adalah tes kehamilan di rumah yang menunjukkan bahwa Moms benar-benar hamil.

Melakukan kunjungan ke dokter harus dilakukan pada 6 hingga 8 minggu setelah periode menstruasi terakhir.

Kehamilan akan dikonfirmasi dengan tes urin lain atau tes darah.

Biasanya, dokter akan menggunakan Doppler atau USG untuk memastikan bahwa bayi memiliki detak jantung dan untuk memeriksa kesehatan bayi.

Dokter juga mungkin juga meminta unutk melakukan pemeriksaan darah agar memeriksa kekebalan, tingkat nutrisi, dan indikator kesehatan bayi.

Beberapa dokter menganjurkan untuk mengurangi kafein, meskipun The American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) mengatakan konsumsi kurang dari 200mg/hari diperbolehkan.

2. Trimester Kedua

Saat ini, biasanya sebagian besar gejala awal kehamilan secara bertahap akan hilang.

Moms mungkin akan merasakan lonjakan energi di siang hari dan dapat menikmati tidur malam yang lebih nyenyak.

Perut akan mulai terlihat karena ukuran rahim akan tumbuh dengan cepat. Ini saat yang tepat untuk memiliki baju hamil, hindari pakaian ketat, dan bisa mulai menyebarkan berita kehamilan kepada teman dan keluarga.

Meski ketidaknyamanan pada awal kehamilan mereda, ada beberapa gejala lain yang muncul, misalnya keluhan umum termasuk kram kaki dan mulas.

Moms mungkin memiliki nafsu makan yang meningkat dan penambahan berat badan yang semakin cepat.

Meski begitu, berusahalah untuk mendapatkan jumlah berat badan yang direkomendasikan oleh dokter.

Banyak berjalan, memilih makanan yang sehat dan padat nutrisi, dan bicarakan dengan dokter tentang penambahan berat badan pada setiap kunjungan.

Varises, sakit punggung, dan hidung tersumbat bisa sering terjadi.

Trimester kedua juga menjadi saat pertama kali Moms dapar merasakan bayi bergerak, yang biasanya terjadi pada usia 20 minggu.

Bayi bahkan dapat mendengar dan mengenali suara Moms selama trimester kedua. Beberapa tes skrining dapat dilakukan pada trimester kedua.

Pastikan untuk berbicara dengan dokter tentang riwayat kesehatan, riwayat keluarga, atau masalah genetik yang dapat menyebabkan Moms atau bayi berisiko.

Ultrasonografi anatomi dapat dilakukan antara minggu ke 18 dan 22. Pada pemindaian ini, bagian tubuh bayi akan diukur dan dinilai untuk memastikan fungsinya.

Bagian tubuh tersebut antara lain:

  • Jantung
  • Paru-paru
  • Ginjal
  • Otak

Pada pemindaian anatomi, Moms mungkin dapat mengetahui jenis kelamin bayi. Moms bisa memberi tahu dokter jika ingin tahu jenis kelamin bayi atau tidak.

Selama trimester kedua, dokter cenderung menguji diabetes gestasional karena dapat dideteksi antara minggu ke 26 dan 28 kehamilan.

Jika memiliki riwayat keluarga yang diabetes atau memiliki faktor risiko untuk mengembangkan diabetes, Moms mungkin akan diuji lebih awal.

Selama tes ini, Moms akan diinstruksikan untuk minum zat glukosa tinggi. Setelah meminumnya, Moms akan menunggu satu jam sebelum darah diambil.

Tes ini akan memastikan bahwa tubuh bereaksi dengan baik terhadap gula selama kehamilan.

3. Trimester Ketiga

Dalam trimester ini, dokter akan secara teratur meminta:

Dokter juga akan menentukan posisi bayi dan memeriksa leher rahim untuk memantau bagaimana tubuh bersiap untuk melahirkan.

Antara minggu 36 dan 37, Moms akan diskrining untuk bakteri yang disebut streptokokus grup B.

Sebuah swab sederhana akan diambil dari daerah vagina sebelum dikirim untuk evaluasi laboratorium.

Strep grup B, juga disebut GBS, dapat menimbulkan ancaman serius bagi bayi baru lahir jika ditularkan selama persalinan.

Jika hasil GBS positif, Moms akan menerima antibiotik dalam persalinan untuk mencegah bayi mendapatkannya.

Pembatasan perjalanan juga berlaku selama trimester ketiga.

Disarankan agar Moms tetap berada dalam jarak yang relatif dekat dengan dokter atau bidan jika akan melahirkan lebih awal.

Luangkan waktu untuk mendaftar di kelas melahirkan. Kelas persalinan dirancang untuk mempersiapkan Moms dan Dads untuk menghadapi persalinan dan melahirkan.

Baca Juga: 8 Urutan Proses Kehamilan, dari Pembuahan hingga Melahirkan

Cara Menghitung Trimester Kehamilan

Ibu Hamil Trimester Akhir
Foto: Ibu Hamil Trimester Akhir (Orami Photo Stocks)

Ada 40 minggu (atau 280 hari) dalam kehamilan. Hari Perkiraan Kelahiran (HPL) akan dihitung mulai dari hari pertama periode menstruasi terakhir.

Meski begitu, hanya sekitar 30 persen kehamilan yang akan mencapai tepat pada minggu ke-40. Ada tiga trimester dalam kehamilan, yakni:

  • Trimester pertama, pada sekitar minggu 1 sampai 13,
  • Trimester kedua, pada sekitar minggu 14 sampai minggu 27,
  • Trimester ketiga, pada sekitar minggu 28 sampai minggu 40. dan ke atas.

40 minggu kehamilan dihitung sebagai sembilan bulan. Empat minggu adalah 28 hari, tetapi setiap bulan memiliki 30 atau 31 hari, membuat setiap bulan sekitar 4,3 minggu.

Jika penjelasan ini terlalu rumit, berikut adalah rincian sederhana tentang bagaimana minggu, bulan, dan trimester dihitung dalam kehamilan:

Trimester 1

  • Bulan 1: Minggu 1 hingga 4
  • Bulan 2: Minggu 5 hingga 8
  • Bulan 3: Minggu 9 hingga 13

Trimester 2

  • Bulan 4: Minggu 14 hingga 17
  • Bulan 5: Minggu 18 hingga 22
  • Bulan 6: Minggu 23 hingga 27

Trimester 3

  • Bulan 7: Minggu 28 hingga 31
  • Bulan 8: Minggu 32 hingga 35
  • Bulan 9: Minggu 36 hingga 40

Baca Juga: 6 Cara Mengatasi Sesak Napas pada Trimester Ketiga, Efektif!

Tips Menjaga Kesehatan dari Tiap Trimester Kehamilan

Perut Ibu Hamil
Foto: Perut Ibu Hamil (Womenshealth.gov)

Merawat kesehatan selama kehamilan sangat penting untuk memastikan perkembangan yang baik bagi ibu dan janin.

Setiap trimester memiliki kebutuhan kesehatan yang berbeda, jadi berikut adalah beberapa tips untuk menjaga kesehatan dari tiap trimester kehamilan:

Trimester Kehamilan Pertama (Minggu 1-12)

  1. Konsultasikan dengan Dokter: Segera setelah Moms mengetahui bahwa hamil, atur janji dengan dokter kandungan untuk pemeriksaan awal dan rencana perawatan prenatal.
  2. Makan Sehat: Konsumsi makanan bergizi dengan asupan yang mencukupi. Pastikan Moms mendapatkan cukup asam folat, zat besi, kalsium, dan vitamin prenatal pada trimester kehamilan pertama.
  3. Hindari Toksin: Hindari paparan terhadap zat beracun seperti asap rokok, alkohol, dan obat-obatan terlarang.
  4. Hindari Infeksi: Jaga kebersihan dan hindari kontak dengan orang yang sakit untuk mengurangi risiko infeksi.
  5. Minum Air Putih: Pastikan Moms terhidrasi dengan baik dengan minum banyak air.
  6. Istirahat Cukup: Cobalah untuk tidur yang cukup dan hindari kelelahan berlebihan.

Trimester Kehamilan Kedua (Minggu 13-27)

  1. Lakukan Tes Prenatal: Ikuti rekomendasi dokter untuk melakukan tes prenatal dan pencitraan, seperti USG.
  2. Latihan Fisik: Pertimbangkan untuk melakukan olahraga ringan seperti berenang atau berjalan, selama tidak ada komplikasi.
  3. Makan Sehat: Terus makan makanan sehat dengan tambahan kalori yang sesuai dengan kebutuhan tambahan selama kehamilan.
  4. Perhatikan Kenaikan Berat Badan: Monitor kenaikan berat badan sesuai dengan rekomendasi dokter.
  5. Pertimbangkan Pendidikan Persalinan: Moms mungkin ingin mendaftar dalam kelas persalinan untuk mempersiapkan diri.

Trimester Kehamilan Ketiga (Minggu 28 sampai persalinan)

  1. Rencanakan Persalinan: Diskusikan opsi persalinan dan rencanakan persalinan dengan dokter.
  2. Istirahat dan Relaksasi: Luangkan waktu untuk istirahat dan relaksasi. Posisi tidur yang nyaman sangat penting.
  3. Pantau Gerakan Bayi: Perhatikan gerakan bayi. Jika Moms merasa ada perubahan yang signifikan, segera konsultasikan dengan dokter.
  4. Pantau Tekanan Darah: Seringkali, dokter akan memantau tekanan darah secara teratur.
  5. Periksa Rutin: Terus lakukan periksa rutin dengan dokter dan ikuti semua rekomendasi perawatan prenatal.

Komplikasi di Tiap Trimester Kehamilan

Sebenarnya, apa saja komplikasi di tiap trimester kehamilan yang harus Moms juga Dads perhatikan?

Trimester Pertama

Trimester Pertama Kehamilan (Orami Photo Stock)
Foto: Trimester Pertama Kehamilan (Orami Photo Stock)

Trimester pertama kehamilan merupakan waktu yang paling penting untuk perkembangan Si Kecil dalam kandungan.

Namun, ada beberapa komplikasi yang mungkin akan Moms hadapi saat trimester kehamilan ini, seperti:

1. Pendarahan

Moms, komplikasi trimester kehamilan pertama ini bisa berupa pendarahan.

Menurut American Academy of Family Physicians (AAFP), sekitar 15 hingga 25 persen Moms mengalami pendarahan pada trimester kehamilan pertama.

Keluhan ini tidak pernah dianggap normal dan selalu membutuhkan evaluasi lebih lanjut.

Dalam kondisi tertentu, pendarahan bisa menjadi gejala keguguran yang akan terjadi.

Jika Moms mengalami pendarahan vagina, Moms harus berkonsultasi dengan dokter kandungan untuk memastikan tidak ada yang lebih serius yang terjadi maupun komplikasi kehamilan.

2. Keguguran

Komplikasi trimester kehamilan pertama selanjutnya adalah keguguran.

Hampir satu dari empat wanita mengalami keguguran di awal kehamilan. Walaupun beberapa yang mengalami keguguran pada usia 20 minggu kehamilan.

Namun, kebanyakan keguguran terjadi pada trimester pertama, yaitu 13 minggu.

Keguguran bisa disebabkan abnormalitas kromosom dapat mencegah perkembangan sel telur yang dibuahi dengan baik atau masalah fisik dengan sistem reproduksi wanita dapat menyulitkan Si Kecil untuk tumbuh dengan sehat.

Keguguran kadang-kadang disebut abortus spontan, karena tubuh mengeluarkan sendiri janin seperti aborsi prosedural.

Tanda keguguran yang paling umum adalah pendarahan vagina yang abnormal.

Gejala lain dapat termasuk nyeri perut bagian bawah dan kram, dan hilangnya gejala kehamilan, seperti mual di pagi hari.

Sebagian besar keguguran tidak memerlukan intervensi bedah.

Ketika keguguran terjadi di bawah 12 minggu, jaringan akan sering larut atau lewat secara spontan tanpa perlu intervensi lebih lanjut.

Beberapa akan memerlukan obat atau prosedur kecil di ruang operasi untuk membantu pelepasan jaringan.

3. Kehamilan Ektopik

Dilansir dari WomensHealth.gov, kehamilan ektopik terjadi ketika telur yang dibuahi ditanamkan di luar rahim, biasanya di tuba falopi.

Gejala kehamilan ektopik ini seperti sakit perut, sakit bahu, pendarahan vagina, merasa pusing hingga pingsan.

Komplikasi trimester kehamilan pertama ini sebabkan sel telur tidak bisa berkembang.

Obat-obatan atau pembedahan menjadi solusi untuk mengangkat jaringan ektopik sehingga organ Moms tidak akan rusak.

Baca Juga: 8 Cara Menghitung Usia Kehamilan agar Tahu Kapan Waktu HPL!

Trimester Kedua

Trimester Kedua Kehamilan (Orami Photo Stock)
Foto: Trimester Kedua Kehamilan (Orami Photo Stock)

Trimester kedua (minggu ke 13 hingga 27) biasanya merupakan periode waktu paling nyaman bagi sebagian besar Moms ketika hamil.

Sebagian besar gejala awal trimester kehamilan akan hilang secara bertahap. Namun, trimester kedua ini pun tak luput dari adanya komplikasi kehamilan:

1. Persalinan Prematur

Ketika persalinan terjadi sebelum minggu ke-38 kehamilan, itu dianggap prematur berdasarkan pedoman dari AWHONN.

Berbagai kondisi dapat menyebabkan persalinan prematur, seperti infeksi kandung kemih, merokok, kondisi kesehatan kronis, seperti diabetes atau penyakit ginjal.

Faktor risiko untuk persalinan prematur meliputi kelahiran prematur sebelumnya, kehamilan kembar, cairan ketuban ekstra,infeksi cairan ketuban atau selaput ketuban.

Gejala persalinan prematur yaitu peningkatan keputihan, kram panggul, nyeri punggung menjalar ke perut.

Dalam kasus lain, gejala persalinan prematur lebih jelas, seperti kontraksi yang menyakitkan, kebocoran air ketuban, pendarahan vagina.

Hubungi dokter kandungan bila Moms memiliki gejala-gejala di atas dan khawatir akan melahirkan.

2. Ketuban Pecah Dini

Sebenarnya, keadaan ketuban pecah selama persalinan merupakan hal yang normal.

Namun, keadaan ini akan sebaliknya jika air ketuban pecah terlalu dini yang disebut sebagai ketuban pecah dini

Penyebab pasti dari ketuban pecah dini tidak selalu jelas. Namun, dalam banyak kasus, sumber masalahnya adalah infeksi pada membran.

Ketuban pecah dini pada trimester kehamilan ini adalah masalah besar, karena dapat menyebabkan kelahiran prematur.

Bayi yang lahir antara minggu ke-24 dan ke-28 memiliki risiko terbesar untuk mengalami masalah medis jangka panjang yang serius, terutama penyakit paru-paru.

3. Ketidakmampuan Serviks (Insufisiensi Serviks)

Serviks adalah jaringan yang menghubungkan vagina dan rahim. Terkadang, leher rahim tidak mampu menahan tekanan rahim yang tumbuh selama kehamilan.

Tekanan yang meningkat dapat melemahkan serviks dan menyebabkannya terbuka sebelum mencapai akhir trimester kehamilan ketiga.

Kondisi ini dikenal sebagai inkompetensi serviks, atau insufisiensi serviks. Kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi yang serius.

Pembukaan dan penipisan serviks akhirnya menyebabkan pecahnya membran dan pengiriman janin yang sangat prematur.

Ini biasanya terjadi sekitar minggu ke-20 kehamilan. Karena janin terlalu dini untuk bertahan hidup di luar rahim pada saat itu, kehamilan seringkali tidak dapat diselamatkan.

4. Preeklamsia

Komplikasi trimester kehamilan kedua selanjutnya yaitu preeklamsia yang akan terjadi karena tekanan darah tinggi, proteinuria (sejumlah besar protein dalam urine), edema atau pembengkakan berlebihan.

Preeklamsia memengaruhi setiap sistem dalam tubuh termasuk plasenta.

Plasenta bertanggung jawab untuk memberikan nutrisi kepada Si Kecil.

Meskipun preeklamsia biasanya terjadi selama trimester ketiga untuk kehamilan pertama kali, beberapa Moms mengalami preeklamsia selama trimester kedua.

Sebelum membuat diagnosis, dokter akan mengevaluasi Moms untuk kondisi lain yang mungkin dikacaukan oleh preeklamsia, seperti lupus saat hamil dan epilepsi.

Selain itu, dokter akan mengecek kondisi yang dapat meningkatkan kemungkinan mengembangkan preeklamsia dini, seperti gangguan pembekuan darah dan kehamilan mola.

Baca Juga: 19 Keluhan Ibu Hamil di Trimester 1 hingga 3 yang Sering Dialami

Trimester Ketiga

Trimester Ketiga Kehamilan
Foto: Trimester Ketiga Kehamilan (Parenting.firstcry.com)

Minggu ke-28 hingga 40 merupakan trimester ketiga. Waktu ini mengasyikkan karena menjelang kedatangan Si Kecil.

Namun, komplikasi di tiap trimester kehamilan seperti dua trimester pertama dapat terjadi, demikian pula yang ketiga, yaitu:

1. Diabetes Gestasional

Diabetes gestasional terjadi karena perubahan hormon kehamilan membuat tubuh Moms lebih sulit menggunakan insulin secara efektif.

Ketika insulin tidak dapat melakukan tugasnya menurunkan gula darah ke tingkat normal, hasilnya adalah kadar glukosa (gula darah) abnormal tinggi.

Beberapa Moms tidak memiliki gejala walaupun kondisi ini biasanya tidak berbahaya bagi Moms, namun dapat menimnbulkan beberapa masalah bagi Si Kecil.

Seperti, makrosomia (pertumbuhan berlebihan) janin dapat meningkatkan kemungkinan kelahiran sesar dan risiko cedera kelahiran.

Ketika kadar glukosa dikontrol dengan baik, makrosomia lebih kecil kemungkinannya.

Untuk itu, pada awal trimester kehamilan ketiga (antara minggu 24 dan 28), semua wanita harus menjalani tes diabetes gestasional.c

3. Plasenta Previa

Moms, plasenta adalah organ yang memberi makan Si Kecil saat dalam kandunga. Biasanya, plasenta lahir setelah Si Kecil terlebih dulu hadir.

Namun, Moms dengan plasenta pervia maka keadaannya sebaliknya. Plasenta previa membuat plasenta lebih dulu turun dan menghalangi pembukaan ke serviks.

Komplikasi kehamilan seperti placenta previa meningkatkan risiko perdarahan sebelum dan selama persalinan. Ini bisa mengancam jiwa.

Gejala umum plasenta previa adalah pendarahan vagina yang berwarna merah terang, tiba-tiba, banyak, dan tidak nyeri, yang biasanya terjadi setelah minggu ke-28 kehamilan.

Dokter biasanya menggunakan USG untuk mengidentifikasi plasenta previa.

Pengobatan untuk plasenta previa tergantung apakah janin ada kemungkinan prematur dan jumlah pendarahan.

Jika persalinan tidak dapat dihentikan, bayi dalam kesulitan, atau ada pendarahan yang mengancam jiwa, kelahiran sesar segera diindikasikan tidak peduli usia janin.

Berkat perawatan kebidanan modern, diagnosis ultrasound, dan ketersediaan transfusi darah, jika perlu, Moms dengan plasenta previa dan bayinya biasanya baik-baik saja.

Baca Juga: 25+ Senam Ibu Hamil 8-9 Bulan untuk Melancarkan Persalinan


4. Solusio Plasenta

Solusio plasenta adalah kondisi langka di mana plasenta terpisah dari rahim sebelum persalinan. Ini juga dapat menjadi risiko komplikasi di trimester kehamilan ketiga.

Jurnal Public Library of Science menerangkan ini terjadi hingga 1 persen kehamilan terpercaya.

Solusio plasenta dapat menyebabkan kematian janin dan dapat menyebabkan perdarahan serius dan syok pada ibu.

Faktor risiko untuk solusio plasenta meliputi usia ibu, penggunaan narkoba, alkohol, diabetes, tekanan darah tinggi, kehamilan kembar, ketuban pecah dini, tali pusat pendek, merokok, trauma di perut, distensi uterus karena kelebihan cairan ketuban.

Solusio plasenta tidak selalu menimbulkan gejala.

Tetapi beberapa Moms mengalami pendarahan vagina yang hebat, sakit perut yang parah, dan kontraksi yang kuat. Beberapa wanita tidak mengalami pendarahan.

Seorang dokter dapat mengevaluasi gejala-gejala wanita dan detak jantung bayi untuk mengidentifikasi potensi gawat janin.

Dalam banyak kasus, persalinan sesar cepat diperlukan.

Jika seorang Moms kehilangan darah dalam jumlah besar, dia mungkin juga membutuhkan transfusi darah.

5. Pembatasan Pertumbuhan Intrauterin (IUGR)

Kadang-kadang Si Kecil tidak akan tumbuh sebanyak yang mereka harapkan pada tahap tertentu dalam trimester kehamilan Moms.

Ini dikenal sebagai pembatasan pertumbuhan intrauterin (IUGR).

Mengutip Healthline, tidak semua bayi kecil memiliki pembatasan pertumbuhan intrauterine karena kadang-kadang ukuran mereka dapat dikaitkan dengan ukuran yang lebih kecil dari orang tua mereka.

Pembatasan pertumbuhan intrauterin dapat menghasilkan pertumbuhan simetris atau asimetris.

Bayi dengan pertumbuhan asimetris sering memiliki kepala berukuran normal dengan tubuh berukuran lebih kecil.

Faktor ibu yang dapat menyebabkan pembatasan pertumbuhan intrauterine meliputi anemia, penyakit ginjal kronis, plasenta previa, diabetes parah, hingga gizi buruk.

Si Kecil dengan pembatasan pertumbuhan intrauterin mungkin kurang bisa mentolerir stres persalinan dibandingkan bayi dengan ukuran normal.

Si Kecil juga cenderung memiliki lebih sedikit lemak tubuh dan lebih sulit mempertahankan suhu tubuh dan kadar glukosa (gula darah) setelah lahir.

Jika dicurigai ada masalah pertumbuhan, dokter dapat menggunakan ultrasonografi untuk mengukur janin dan menghitung perkiraan berat janin.

Perkiraan tersebut dapat dibandingkan dengan kisaran bobot normal untuk janin dengan usia yang sama.

Untuk menentukan apakah janin kecil untuk usia kehamilan atau dibatasi pertumbuhan, serangkaian ultrasonografi dilakukan sepanjang waktu untuk mendokumentasikan kenaikan berat badan atau kekurangannya.

Jika bayi berhenti tumbuh dalam kandungan, dokter dapat merekomendasikan induksi atau kelahiran sesar.

Untungnya, sebagian besar bayi yang dibatasi pertumbuhannya berkembang secara normal setelah lahir.

Mereka cenderung mengejar ketinggalan dalam usia dua tahun.

Baca Juga: 9 Jenis Olahraga untuk Ibu Hamil yang Aman dan Menyehatkan!

6. Janin Sungsang atau Melintang

Ketika Moms mendekati trimester kehamilan di bulan kesembilan, janin umumnya duduk dalam posisi kepala di bawah dalam rahim.

Ini dikenal sebagai presentasi vertex atau cephalic.

American College of Obstetricians and Gynaecologists menjelaskan janin akan berada di bawah atau kaki pertama (dikenal sebagai presentasi sungsang) pada sekitar 3 sampai 4 persen kehamilan penuh.

Kadang-kadang, janin akan berbaring miring (presentasi melintang).

Cara teraman bagi bayi untuk dilahirkan adalah kepala terlebih dahulu atau dalam presentasi verteks.

Jika janin sungsang atau melintang, cara terbaik untuk menghindari masalah dengan kelahiran dan mencegah sesar adalah dengan mencoba mengubah (atau membengkokkan) janin ke presentasi verteks (kepala turun).

Ini dikenal sebagai versi cephalic eksternal. Biasanya dicoba pada 37 hingga 38 minggu, jika malpresentation diketahui

Jika janin berhasil diputar, persalinan spontan dapat ditunggu atau persalinan dapat diinduksi. Jika tidak berhasil, beberapa dokter menunggu seminggu dan coba lagi.

Jika tidak berhasil setelah melakukan usaha tersebut, Moms dan Dokter kandungan akan memutuskan jenis persalinan terbaik.

Beberapa hal yang berkaitan dengan trimester kehamilan tersebut dapat menjadi pedoman untuk menjaga kehamilan tetap sehat dan menjalani kelahiran dengan selamat.

  • https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4928162/
  • https://www.acog.org/clinical/clinical-guidance/committee-opinion/articles/2010/08/moderate-caffeine-consumption-during-pregnancy
  • https://www.aafp.org/dam/AAFP/documents/events/fmx/needs/fmx19-na-womens-complications-first-trimester-of-pregnancy.pdf
  • https://www.womenshealth.gov/pregnancy/youre-pregnant-now-what/pregnancy-complications
  • http://www.health4mom.org/wp-content/uploads/2015/03/Go-The-Full-40-Implementation-Toolkit_2015-1.pdf
  • https://journals.plos.org/plosone/article?id=10.1371/journal.pone.0125246
  • https://www.healthline.com/health/pregnancy/third-trimester-complications#iugr
  • https://www.acog.org/patient-resources/faqs/pregnancy/if-your-baby-is-breech

Konten di bawah ini disajikan oleh advertiser.
Tim Redaksi Orami tidak terlibat dalam materi konten ini.


FOLLOW US

facebook
twitter
instagram
spotify
tiktok

Orami Articles — Artikel Seputar Parenting, Kesehatan,
Gaya Hidup dan Hiburan

Copyright © 2024 Orami. All rights reserved.

rbb